Sempat Diragukan, Industri Farmasi China Dipercaya Publik Lagi

logo clock 5 Menit logo clock 26-09-2020, 11:55

Sempat Diragukan, Industri Farmasi Cina Dapat Kepercayaan Publik Lagi -  gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Pengembang vaksin di Tiongkok berada pada titik terendah dalam beberapa tahun terakhir, setelah sejumlah skandal termasuk pemalsuan data dan penjualan vaksin di bawah standar oleh Changsheng Bio-technology Co untuk bayi pada tahun 2018. 

Itu menghancurkan kepercayaan publik terhadap industri farmasi. Namun, tampaknya banyak hal berubah karena sejumlah vaksin COVID-19 yang menjanjikan telah membantu sektor ini mendapatkan kembali kepercayaan publik.

Dalam beberapa bulan ke depan, vaksin yang disetujui secara resmi diharapkan tersedia di seluruh dunia, kurang dari satu tahun sejak COVID-19 pertama kali terdeteksi dan jauh lebih cepat daripada waktu yang biasanya dibutuhkan untuk mengembangkan vaksin, dilansir dari Global Times, Sabtu (26/9/2020).

Di Tiongkok, terdapat lima kandidat vaksin COVID-19 yang semuanya telah memasuki uji klinis pada manusia. Data WHO pada 22 September 2020 menunjukkan bahwa uji klinis terhadap 11 vaksin COVID-19 sedang berlangsung, empat di antaranya telah memasuki uji klinis fase 3.

Proyek uji klinis fase 3 pada vaksin adenovirus rekombinan bernama Ad5-nCoV yang dikembangkan bersama oleh perusahaan Tiongkok, CanSino Biologics Inc dan ahli penyakit infeksi militer Chen Wei (陈薇) diluncurkan pada 22 September 2020 di Pakistan. Relawan yang berpartisipasi dalam uji klinis fase 1 Ad5-nCoV akan mendapatkan suntikan kedua pada hari Sabtu untuk meningkatkan dan memperpanjang kekebalan terhadap COVID-19. Vaksin Ad5-nCoV diharapkan efektif selama dua tahun setelah injeksi.

Efektivitas vaksin COVID-19 telah dipertanyakan karena tes menunjukkan antibodi rendah dalam data uji klinis fase 1 dan 2 yang diterbitkan sebelumnya. Namun, Zhu Tao (朱涛), kepala peneliti ilmiah CanSino mengatakan bahwa antibodi penawar vaksin mungkin telah diremehkan, dan bahwa satu dosis kekebalan dapat mencapai efek yang setara dengan dua dosis vaksin yang tidak aktif. Dia juga menekankan bahwa metode pengujian yang berbeda dapat secara serius mempengaruhi data pengujian antibodi.

Data menunjukkan bahwa vaksin Ad5-nCoV tidak kalah efektifnya dengan vaksin Ad26 dengan jenis yang sama yang telah disetujui di Rusia.

Satu-satunya vaksin COVID-19 yang dilakukan dengan menyemprot hidung di Tiongkok memulai uji klinis fase 1 di Dongtai, Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur pada 1 September 2020 lalu. Kandidat vaksin COVID-19 ini merupakan yang pertama di dunia yang diberikan melalui semprotan hidung.

Vaksin ini dikembangkan bersama oleh para peneliti di Universitas Xiamen dan Universitas Hong Kong, dan akan diproduksi oleh pembuat vaksin Beijing Wantai Biological Pharmacy Enterprise Co. Tim peneliti vaksin mengatakan bahwa semprotan hidung tersebut mengandung virus flu yang dinonaktifkan. Vaksin semprot hidung dapat mensimulasikan jalur infeksi alami dari COVID-19 untuk mengaktifkan respon imun lokal dan respon imun tubuh sehingga berperan sebagai perlindungan ganda.

Vaksin berbasis DNA COVID-19 IN0-4800, jenis vaksin tradisional yang dikembangkan bersama oleh Inovio AS dan perusahaan Tiongkok Advaccine diharapkan memulai uji klinis fase 3 pada bulan Oktober di AS, ketika uji coba fase 2 akan dimulai di Tiongkok.

Saat ini, uji klinis vaksin di Tiongkok telah diperluas untuk orang tua dan anak di bawah umur, kata perusahaan vaksin Tiongkok terkemuka, Sinopharm. Pihak perusahaan pun mengatakan bahwa uji klinis kandidat vaksin COVID-19 Tiongkok sekarang mencakup populasi yang lebih luas untuk mendapatkan data yang lebih komprehensif. Uji klinis memprioritaskan orang dewasa, kemudian orang tua, remaja dan anak-anak. Namun, bayi dan balita tidak boleh menerima vaksin tersebut saat ini.

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Djono W. Oesman

Terkait

China Laporkan 14 Kasus COVID-19 Baru, Semua Dari Luar Negeri

 

logo clock 22-10-2020, 11:33
logo clock Baca ini dalam 1 Menit
logo share

Kasus COVID-19 Global Lampaui 40 Juta; Sekitar 60.000 Terima Vaksin China

 

logo clock 22-10-2020, 10:25
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

60.000 Orang Di-vaksin COVID-19 China, Tak Ada Efek Buruk

 

logo clock 21-10-2020, 11:08
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Setelah Corona, Norovirus Muncul. Bahaya, Tidak?

 

logo clock 20-10-2020, 16:50
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Nekat Makan Mie Jagung Berusia Setahun, Sekeluarga Tewas Keracunan

 

logo clock 20-10-2020, 13:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral