Baca dalam 3 menit

Uji Vaksinasi Ibu Hamil Hebohkan China

Waktu Publish : 20 Feb 2021, 17:53 WIB
SHARE ARTIKEL


Vaksin Pfizer - Image from Global times

Beijing. Bolong.id - Berita bahwa Pfizer-BioNTech menyuntik vaksin Corona ke wanita hamil sebagai uji klinis, menghebohkan Tiongkok. Pro - kontra bersahut-sahutan.

Beberapa ahli kesehatan Tiongkok yakin, itu terlalu berisiko. Sementara beberapa mengatakan risiko kesehatan wanita hamil yang divaksinasi jauh lebih rendah daripada setelah tertular virus.

Pihak Pfizer-BioNTech mengatakan pada Kamis (18/02/21) bahwa mereka memulai uji klinis pada wanita hamil divaksin COVID-19. Ada sekitar 4.000 wanita hamil dari AS, Brasil, Kanada, Chili, Mozambik, Spanyol dan Inggris. .

Relawan hamil harus berusia di atas 18, dengan usia kehamialn antara 24 hingga 34 minggu, menurut laporan media AS. Peneliti akan memantau setiap efek samping, termasuk keguguran.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS merekomendasikan wanita hamil dan bagian dari kelompok yang direkomendasikan untuk menerima vaksin COVID-19, seperti petugas kesehatan, meskipun hanya data terbatas yang tersedia tentang keamanan vaksin COVID-19 yang diberikan selama kehamilan. Dilansir Global Times 19.2.2021.

Wanita hamil berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah akibat COVID-19, termasuk penyakit yang menyebabkan masuk ICU, ventilasi mekanis, dan kematian dibandingkan dengan wanita tidak hamil pada usia reproduksi, menurut CDC AS.

Di China, wanita hamil tidak direkomendasikan untuk menerima vaksin COVID-19, dan vaksin lain juga umumnya tidak direkomendasikan untuk mereka karena data penelitian yang terbatas, kata Wang Huaqing, kepala ahli imunologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, di sebuah konferensi pers pada Desember 2020.

Uji klinis Pfizer untuk wanita hamil mendapat banyak perhatian dari netizen Tiongkok. Banyak dari mereka mempertanyakan apakah etis menjalankan tes pada wanita hamil terutama ketika insiden kematian di beberapa negara Barat yang melibatkan orang tua telah terjadi.mengangkat keprihatinan yang luas tentang keamanan vaksin Pfizer .

"Ini melanggar hak asasi manusia dan tidak etis memiliki wanita hamil untuk tes semacam itu, dan jangan gunakan sains sebagai alasan Anda," kata seorang netizen.

Yang Zhanqiu, seorang ahli virologi di Universitas Wuhan, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa wanita hamil tidak boleh diikutsertakan dalam uji coba seperti itu karena mereka umumnya tidak disarankan untuk mendapatkan vaksinasi apa pun karena berisiko tinggi bagi mereka.

Dia mengatakan ibu hamil harus mendapatkan vaksin COVID-19 setelah melahirkan.

Namun, Feng Duojia, presiden Asosiasi Industri Vaksin China, mengatakan kepada Global Times pada hari Jumat bahwa risiko kemungkinan efek samping vaksin COVID-19 untuk wanita hamil jauh lebih rendah daripada risiko kesehatan yang ditimbulkan setelah mereka terinfeksi virus. dan wanita hamil harus menjadi salah satu kelompok prioritas untuk dilindungi oleh vaksin COVID-19.

Dia mengatakan meskipun China tidak merekomendasikan wanita hamil untuk divaksinasi karena kehati-hatian, mereka akan menerima vaksin setelah hasil uji klinis terkait terbukti manjur, dan pengembang vaksin China kemungkinan akan melakukan uji klinis untuk kelompok tersebut di masa depan.

Sejauh ini, CoronaVac Sinovac berencana untuk memperpanjang uji coba pada anak-anak dan wanita hamil di Brasil, kata pejabat kesehatan Brasil pada Januari setelah uji coba Fase III vaksin COVID-19 Sinovac di Brasil terbukti 100 persen efektif dalam mencegah infeksi parah dan sedang, dan 77,96 persen. efektif mencegah kasus ringan. (*)

Alifa Asnia/Penerjemah

Terkait

news

Warga DKI Usia 18 + Bisa Divaksin, Ini Syaratnya

  • Lupita
  • 12 Jun 2021

news

1,18 Juta Warga China di Rantau Telah Divaksin Covid-19

  • Djono W. Oesman
  • 11 Jun 2021

news

Zhong Nanshan: China Harus Capai Vaksinasi 72,9%

  • Djono W. Oesman
  • 11 Jun 2021

news

Indonesia Dapat Pujian dari WHO, Vaksinasi Asia Terbaik ke-2

  • Visco Joostensz
  • 11 Jun 2021

news

Kemenkes Izinkan DKI Vaksinasi Warga Usia 18 Tahun Ke Atas

  • Lupita
  • 09 Jun 2021

health

Anak 3-17 Tahun Boleh Divaksin, China Setujui Sinovac

  • Lupita
  • 05 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong