Baca dalam 3 menit

Warga Kawasan Muslim di Beijing Antre Beli Daging Jelang Imlek

Waktu Publish : 11 Feb 2021, 11:49 WIB
Sumber : China Daily
SHARE ARTIKEL


Pembeli menunggu di luar toko Hongji di streer Ox selama akhir pekan - Image from China Daily

Beijing, Bolong.id - Pada pukul 07.30, Jalan Sapi dalam bahasa Mandarin Jalan Niujie, di pusat kota Beijing ramai dengan orang-orang yang terburu-buru untuk bekerja dan berbelanja.

Di sisi timur jalan, terbentuk dua antrean panjang di luar toko makanan 30 menit sebelum dibuka, sedangkan di sisi barat, lebih banyak orang menunggu dengan sabar toko makanan lain untuk memulai bisnis.

Peristiwa ini berlangsung pada 1 Februari 2021, 10 hari sebelum Malam Tahun Baru Imlek, yang tahun ini jatuh pada hari Kamis. Dilansir dari China Daily pada 9.2.2021.

Orang-orang yang tinggal di Tiongkok memiliki banyak pilihan ketika membeli makanan untuk liburan tahun baru imlek.

Namun, pembeli yang tak terhitung jumlahnya selalu menuju ke street ox atau jalanan daging sapi, yang terletak di distrik Xicheng sekitar 5 kilometer barat daya Lapangan Tian'anmen.

Jalan tersebut adalah rumah bagi populasi terbesar kota dari kelompok etnis tradisional Muslim Hui.

Pagi itu, Jiang Haoming, 30, mengantri selama dua jam untuk membeli makanan ringan dan daging.

Untuk pertama kalinya, Jiang tidak akan kembali ke kampung halamannya di Nanjing, ibu kota provinsi Jiangsu, untuk merayakan tahun baru imlek bersama keluarganya. Sebaliknya, dia akan menghabiskan liburan selama seminggu di Beijing, karena pandemi, orang dihimbau untuk menghindari perjalanan yang tidak perlu selama liburan.

“Saya sering datang ke Ox Street (Jalanan daging sapi) untuk membeli makanan karena kualitas daging sapi dan kambingnya yang tinggi serta jajanan yang enak,” kata Jiang, yang bekerja di sebuah lembaga pendidikan online dan tinggal di kawasan Maliandao, sekitar 12 menit berkendara. dari Ox Street.

"Saya membeli banyak makanan - termasuk makanan ringan dan minuman - online, tapi saya selalu ingin datang ke jalan ini karena saya senang melihat jajanan yang ditawarkan dan makanan lainnya, seperti bakpao kukus, pancake daging sapi, dan mi dengan kuah daging kambing, yang paling enak saat panas.

"Meskipun saya tidak pergi ke Nanjing, saya akan makan malam dengan teman-teman pada Malam Tahun Baru Imlek. Seperti saya, mereka telah memutuskan untuk tinggal di Beijing selama liburan. Kami akan berbagi makanan enak bersama dan saya rasa saya tidak akan bosan atau kesepian.

"Ibuku mengirimiku makanan dari kampung halamanku dan aku sudah mulai mempersiapkan liburan dengan membersihkan rumahku dan membeli makanan. Lagi pula, ini tahun baru imlek, salah satu acara tradisional terpenting di Tiongkok."

Tidak seperti Jiang, Sha Zhigang, seorang anggota kelompok etnis Hui, lahir dan besar di daerah sekitar Jalan Ox.

Sha, sekarang berusia 60-an, mengunjungi restoran kecil di pinggir jalan untuk sarapan setelah membawa cucunya yang berusia 7 tahun ke sekolah dasar. Dia kemudian berbelanja untuk makan siang dan makan malam di pasar makanan di daerah tersebut.

Dia berkata dia menunggu sekitar 40 menit untuk membeli salah satu makanan ringan favoritnya, wandouhuang (kue yang terbuat dari pasta kacang).

“Sebagian besar keluarga saya tinggal di Ox Street, dan kami tidak ingin pindah karena sangat nyaman untuk membeli makanan di sini. Sebelum Festival Musim Semi, kami biasanya membeli daging sapi dan kambing untuk membuat pangsit atau hotpot saat liburan,” kata Sha.

Dia menambahkan bahwa selama Festival Lentera, yang tahun ini jatuh pada 26 Februari, keluarganya akan membeli yuanxiao, makanan penutup berbentuk bola yang terbuat dari beras ketan, dengan rasa yang berbeda, seperti coklat, wijen dan pasta kacang merah.

"Lebih banyak orang akan datang ke Ox Street untuk membeli yuanxiao, jadi kami akan bangun pagi untuk ikut antrean," kata Sha, menambahkan bahwa cucunya menyukai variasi rasa cokelat.

Roti kukus

Pembeli menunggu di luar toko Jubaoyuan di Jalan Ox selama akhir pekan - Image from China Daily

Ma Zhihong, yang menjual roti isi kukus di Hongji, sebuah toko makanan di Street Ox, berkata: "Antrean pembeli makanan ini ada di sini setiap hari. Orang-orang dari sekitar kota datang untuk membeli daging sapi, daging kambing, dan makanan ringan, dan banyak makanan. toko telah ditampilkan dalam program televisi, yang telah menarik lebih banyak orang, seperti turis muda. "

Lahir di Ox Street, Ma, 54, telah bekerja untuk Hongji selama lebih dari 10 tahun. Toko tersebut menjual tiga jenis roti isi kukus, daging sapi, kambing, dan sayuran. Diperkirakan menjual 2.000 roti setiap hari, dan lebih banyak lagi selama akhir pekan dan hari libur.

Ma mengatakan bahwa awal tahun lalu, ketika wabah virus corona muncul, antrean pelanggan di luar toko makanan menghilang karena orang-orang tinggal di rumah.

"Berkat upaya negara untuk mengendalikan pandemi, keadaan kembali normal sekarang, meskipun semua orang memakai masker," katanya.

Hongji, juga dikenal sebagai Hongji Snack, adalah salah satu toko makanan paling terkenal di Ox Street, memenangkan banyak pengagum karena sajian buatannya seperti kue beras ketan, daging sapi goreng, dan daging kambing. Restoran ini juga menyajikan sarapan, termasuk adonan stik goreng dan douzhi, minuman fermentasi tradisional Beijing yang terbuat dari kacang tanah.

Manajer Jajanan Hongji, Hong Yuchun, mengatakan merek tersebut berasal dari tahun 1991, ketika hanya menjual tiga jenis makanan ringan. Sekarang, sudah terjual lebih dari 50.

"Kami memiliki banyak pelanggan lama yang tinggal di lingkungan sekitar yang menikmati makanan tradisional. Pelanggan baru yang membeli makanan di sini tertarik dengan reputasi Ox Street," kata Hong.

Orangtuanya mulai menjual makanan buatan sendiri, tetapi toko pertama mereka di pinggir jalan sangat kecil, dengan hanya satu jendela bagi pelanggan untuk memesan.

Hong berkata bahwa meskipun banyak anak muda memesan makanan secara digital, dia beroperasi tanpa iklan atau bisnis online.

"Pelanggan akan kembali kepada kami selama rasa dan kualitas terjamin dan harga masuk akal," katanya.

Hong menambahkan, hampir setiap toko makanan dan restoran di kawasan Jalan Ox dimulai sebagai bisnis keluarga, yang telah diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Merek makanan terkenal di wilayah ini termasuk Yueshengzhai, didirikan oleh Ma Qingrui pada tahun 1775, yang terkenal dengan produk daging kambingnya, dan Nai Lao Wei (Cheese Wei), yang didirikan oleh Wei Hongchen selama Dinasti Qing (1644-1911).

Wisatawan mengunjungi Ox Street untuk melihat sekilas kota tua dan mencicipi jajanan asli Beijing dan makanan Muslim.

Salah satu restorannya yang paling terkenal adalah Jubaoyuan, yang menjual hotpot dan makanan ringan. Pelanggan ditawari kursi di luar restoran dua lantai untuk menunggu meja, dan tetap buka hingga pukul 10 malam untuk memenuhi arus pengunjung yang konstan.

Didirikan pada tahun 1937, merek Jubaoyuan dimulai dengan menjual daging sapi dan kambing segar. Pada tahun 1993, Ma Gang, anggota dari kelompok etnis Hui, mendirikan restoran eponim, yang 10 tahun kemudian menjadi terkenal dengan produk andalan mereka - hotpot.

Ma, yang tinggal di Ox Street, berkata: "Kami pergi ke rumah jagal setiap hari untuk membeli daging segar untuk dijual pada hari yang sama. Pelanggan datang ke restoran tidak hanya untuk mencicipi daging kambing dan sapi segar, tetapi juga untuk saus hotspot kami, daging kambing panggang kebab dan kue panggang biji wijen. "

Sekarang ada sembilan restoran cabang Jubaoyuan di berbagai daerah di Beijing, dan Ma mengatakan banyak meja mereka telah dipesan untuk liburan Festival Musim Semi.

Selain restoran dan toko makanannya, area ini terkenal dengan Masjid Jalan Ox, yang dibangun pada tahun 996 selama Dinasti Liao (916-1125), dan hutong (gang) dan siheyuan (halaman).

Supermarket yang menjual makanan halal, di mana pelanggan dapat membeli berbagai makanan ringan dari merek terkenal, terletak di sebelah restoran Jubaoyuan.

Wang Yaxiang, yang menjual makanan ringan di supermarket, berkata, "Kotak makanan ringan adalah salah satu hadiah liburan favorit untuk generasi tua di Beijing, dan banyak orang masih membelinya."

Kotak kertas persegi ini berisi berbagai kelezatan manis, seperti kue krim, kue hawthorn, dan kue pasta jujube.

Wang berkata: "Saya melihat beberapa pelanggan muda menggunakan ponsel mereka untuk merekam proses pengemasan kotak makanan ringan. Mereka membagikan rekamannya secara online. Untuk generasi muda, ini adalah pengalaman baru dan menarik."

Karena wabah virus korona tahun lalu, An Fengqin, yang berusia 60-an dan lahir serta besar di Ox Street, tidak dapat makan malam Tahun Baru Imlek bersama orang tuanya - yang masih tinggal di daerah tersebut. Sebaliknya, anggota keluarga saling menyapa secara online.

Tahun ini, dia berencana mengunjungi jalan selama liburan Festival Musim Semi untuk merawat orang tuanya, yang berusia 90-an.

“Tahun lalu, liburan tahun baru imlek penuh dengan kesedihan karena kabar buruk tentang pandemi. Kami tidak tahu harus berbuat apa selain tinggal di rumah bersama keluarga. Tahun ini, kami ingin memulai kembali untuk bersenang-senang. liburan. Meski pandemi terus berlanjut, kami tahu bagaimana melindungi diri dan keluarga kami, "kata An. Setelah menikah pada tahun 1981, An pindah ke Jinsong, distrik Chaoyang, bersama suaminya.

Area Ditingkatkan

Pada tahun 1997, jalan di kawasan Jalan Sapi diperlebar dan kondisi kehidupan penduduk setempat pun meningkat. Lebih dari 7.500 keluarga, terdiri dari 260.000 orang, mendapat manfaat dari tindakan ini.

Menurut Ox Street: A Muslim Community's Change in Beijing, sebuah buku oleh folklorist Liang Jingyu, yang juga seorang profesor di School of Ethnology and Sociology di Minzu University of China, itu adalah proyek perbaikan terbesar di Beijing pada 1990-an.

Keluarga An pindah dari halaman besar, yang merupakan rumah bagi sekitar 20 keluarga lainnya, ke gedung 22 lantai. Sebelum pandemi melanda, An mengunjungi Jalan Ox untuk melihat orang tua, mantan tetangga, dan teman masa kecilnya.

“Saya merasa betah saat berada di lingkungan ini. Saya punya banyak kenangan di sini dan ada banyak pilihan makanan enak. Saat kita merayakan tahun baru imlek, semuanya tentang keluarga,” ujarnya.

"Ketika saya masih kecil, perayaan tahun baru imlek adalah hal yang paling saya nantikan sepanjang tahun. Orang tua saya membelikan saya dan lima saudara saya pakaian dan sepatu baru. Mereka juga membuatkan kami makanan, seperti pangsit, yang tidak kami miliki di kapan saja sepanjang tahun.

"Tidak seperti anak muda hari ini, hiburan kami berkurang, tapi kami menyalakan petasan di hutong bersama teman-teman selama hari libur imlek. Meskipun hidup sederhana dan kami umumnya miskin, kami bahagia" (*)

Alifa Asnia/Penerjemah



Terkait

culture

5 Street Food China Ini Enak dan Murah lho, Wajib Coba!

  • Lupita
  • 14 Nov 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
18
9
11
0
1
2