Baca dalam 8 menit

Kronologi Kejatuhan Jack Ma

Waktu Publish : 30 Apr 2021, 14:54 WIB
SHARE ARTIKEL

Ant Group - Image from People Daily

Beijing, Bolong.id - Ini kronologi melemahnya konglomerat top dunia, Jack M. Awalnya, Ant Group didirikan Jack Ma, konglomerasi fintech terbesar di Tiongkok, mempersiapkan IPO (Initial Public Offering) November 2020. Analis memproyeksikan akan laku USD34 miliar, jadi rekor penjualan saham terbesar.

Dilansir dari The News York Times pada Rabu (28/04/2021). Menjelang IPO, regulator Tiongkok yang mencoba menilai risiko keuangan pada pembukuan Ant telah ditepis oleh Jack Ma.

Dalam pidatonya yang berani, dia mengkritik regulator karena terlalu berhati-hati dan menjelekkan bank-bank milik negara karena mentalitas "pegadaian" mereka dalam memberikan pinjaman hanya kepada peminjam yang dapat memberikan jaminan.

Bahkan serangan miring terhadap pemerintah Tiongkok jarang dibiarkan begitu saja. Ini adalah provokasi langsung. Namun demikian aura Jack Ma, dan sikapnya yang tidak terpengaruh oleh peraturan pemerintah, sehingga investor domestik dan asing tidak peduli.

Mereka tergiur dengan prospek membeli saham Ant - bagaimanapun, itu adalah raksasa yang kuat secara politik dan sangat diperlukan bagi perekonomian.

Platform Alipay-nya, yang memelopori teknologi pembayaran yang sangat murah dan efisien, telah merevolusi sistem keuangan Tiongkok. Lainnya pelukan konglomerat memberikan kredit konsumen dan usaha kecil pinjaman online dalam hitungan menit.

Kemudian semuanya berantakan. Dua hari sebelum saham Ant mulai diperdagangkan di bursa Hong Kong dan Shanghai, pemerintah memblokir IPO tersebut.

Regulator mengutip praktik akuntansi perusahaan yang tidak jelas, yang menurut mereka dapat menyembunyikan sejumlah besar pinjaman berisiko. Mengingat ukuran Ant yang sangat besar, mereka mencatat, masalah apa pun dapat mengguncang pasar keuangan dan merugikan investor.

Berkat kesalahannya dalam mengkritik pemerintah secara terbuka, para pembuat peraturan membuat Jack Ma tepat di tempat yang mereka inginkan, dan berniat untuk membuatnya melepaskan kendali atas kerajaannya.

Tapi pemerintah belum selesai bulan ini, regulator dipaksa Ant untuk menghasilkan sebuah "rencana perbaikan" untuk merestrukturisasi perusahaan dengan memisahkan entitas yang berbeda, yang meliputi asuransi dan wealth managenment jasa.

Perusahaan harus berkomitmen untuk meningkatkan transparansi dan meningkatkan praktik akuntansi dan perlindungan konsumen, selain membatasi ekspansi ke lini bisnis baru. Tampaknya, dengan menjatuhkan palu pada perusahaan, pemerintah bertujuan untuk membatasi kekuatan ekonomi dan politiknya yang sedang tumbuh.

Tapi dengan melakukan itu, pemerintah membuat takut investor. Tiba-tiba, janji Presiden Xi Jinping untuk mendorong perusahaan swasta dan inovasi tampak seperti basa-basi belaka.

Ant Group sepertinya menandai berakhirnya era inovasi Tiongkok dalam fintech. Tetapi secara lebih luas, hal itu tampaknya menandai pembatalan eksperimennya dalam liberalisasi pasar keuangan dan kembalinya intervensi pemerintah dan lingkungan yang tidak bersahabat bagi investor.

Namun betapapun beratnya langkah Beijing, mereka menyarankan bahwa itu bertujuan untuk mengendalikan risiko keuangan, bahkan jika proses untuk melakukannya terlihat kacau.

Episode itu memang mengirimkan sinyal kuat tentang batas toleransi Beijing terhadap perusahaan bebas. Perusahaan dapat berinovasi dan tumbuh besar tetapi akan mendapatkan retribusi yang cepat jika mereka menentang kebijakan pemerintah.

Penghentian IPO Ant terjadi di saat-saat penting angka ekonomi terbaru Tiongkok, yang dirilis pada 16 April, mengkonfirmasi pemulihan yang kuat dari resesi Covid-19. Tetapi untuk mempertahankan pertumbuhan yang tinggi, negara perlu meningkatkan produktivitas industrinya, meningkatkan teknologi, dan mengurangi ketergantungan pada perusahaan milik negara yang tidak efisien - tantangan yang menakutkan.

Selama tahun 2020, pemerintah mengembangkan strategi "sirkulasi ganda" untuk menjadi lebih mandiri secara ekonomi. Ini mensyaratkan mempromosikan inovasi yang tumbuh di dalam negeri dalam industri seperti telekomunikasi dan energi hijau, dan lebih mengandalkan penjualan domestik daripada ekspor.

Sebagian, strategi tersebut merupakan respons terhadap ketegangan ekonomi yang terus-menerus dengan Amerika Serikat.

Tetapi hal itu muncul bersamaan dengan poros penting dalam sikap pemerintah: Sektor swasta penting untuk pembangunan ekonomi tetapi harus mengikuti prioritas resmi dan menunjukkan kesetiaan yang teguh kepada pemerintah.

Mengapa regulator tidak mengekang Ant lebih awal? Sederhananya, kesuksesan Ant membuat pemerintahan terlihat bagus. Posisinya sebagai juara fintech global menggerakkan ekonomi Tiongkok.

Ant membuat pembayaran digital dan produk perbankan tersedia untuk segmen luas populasi negara, membantu upaya anti-kemiskinan. Aplikasi Alipay memiliki lebih dari 700 juta pengguna bulanan, termasuk penduduk daerah pedesaan terpencil. Ant telah membiayai sekitar 29 juta usaha kecil, termasuk pedagang kaki lima.

Mungkin Jack Ma percaya dia tidak perlu melihat ke belakang. Bagaimanapun, selama bertahun-tahun, Tiongkok diam-diam menoleransi lembaga keuangan bawah tanah yang tunduk pada peraturan yang lebih sedikit dan pengawasan daripada bank komersial tradisional.

Pakaian ini, yang dikenal sebagai bank bayangan, menawarkan suku bunga yang lebih tinggi kepada deposan dan memberikan kredit kepada peminjam yang berisiko, termasuk pengusaha skala kecil yang diabaikan oleh bank yang didukung pemerintah. (Akhirnya, pemerintah menekan sektor ini begitu sektor ini menjadi terlalu berisiko: meningkatnya kredit macet dan kegagalan bank berarti deposan bisa kehilangan tabungan mereka.)

Ant memanfaatkan pendekatan pasif pemerintah untuk mengatur perusahaan tekfin, mengembangkan berbagai produk dan layanan keuangan yang melayani kelas menengah yang sedang tumbuh. Tuan Ma menggunakan pengaruh dan kekuatan politiknya untuk melindungi perusahaannya dari pengawasan peraturan, bahkan menolak untuk membagikan data konsumennya kepada pemerintah.

Regulator keuangan resah tentang bagaimana Alipay, bersama dengan saingannya, WeChat Pay, dengan cepat mendominasi pembayaran digital, menghalangi pendatang baru. Memang, ini telah mendorong proyek pemerintah untuk mengembangkan versi digital mata uang Tiongkok sebagai opsi pembayaran digital. Semut, mereka khawatir, juga mengumpulkan data tentang penggunanya untuk menilai kelayakan kredit mereka dan menawarkan pinjaman dengan persyaratan yang lebih baik daripada bank-bank milik negara.

Sementara itu, perusahaan dapat menyembunyikan risiko apa pun dari pinjaman ini dengan mengalihkan pendapatan dan kerugiannya ke berbagai cabang konglomeratnya. Meskipun berkembang, sebagai perusahaan fintech Ant dapat menghindari peraturan ketat yang dikenakan bank. Akibatnya, itu bisa menjadi terlalu besar untuk gagal.

Untuk perusahaan fintech di Tiongkok, restrukturisasi paksa Ant akan menjadi contoh. Pesaing seperti Tencent telah diberi tahu: Transparan, patuhi peraturan, lindungi data konsumen - atau lainnya. (Pemerintah Tiongkok tahu betul bagaimana pengumpulan data yang ekstensif memberikan kekuasaan.) Sementara pemerintah mentolerir perusahaan swasta dan mendorong inovasi, pengusaha harus berpikir dua kali sebelum menyuarakan pembangkangan terbuka terhadap pemerintah.

Liberalisasi sistem keuangan Tiongkok itu baik dan bagus, tetapi keinginan untuk menggunakan kendali pemerintah secara simultan tidak akan mendorong inovasi atau efisiensi. Bahkan Beijing, terlepas dari catatan ekonominya yang luar biasa, akan merasa sulit untuk memiliki semuanya.(*)

Terkait

business

Tindakan China Larang Bimbel Berbayar Buat Pasar Saham Menur...

  • Lupita
  • 27 Jul 2021

news

Jack Ma Mundur dari Jabatan Presiden Sekolah Bisnis yang Ia ...

  • Esy Gracia
  • 26 May 2021

business

Jack Ma Hadiri Acara Kampus, Setelah Lama Menghilang

  • Lupita
  • 12 May 2021

news

Saat Tiongkok Ancam Kerajaan Bisnis Jack Ma

  • Visco Joostensz
  • 29 Apr 2021

news

Jack Ma Dipaksa Lepas Ant Group, Masih Rumor

  • Lupita
  • 21 Apr 2021

news

Pemerintah China Selidik Perusahaan Patungan Alibaba

  • Djono W. Oesman
  • 21 Apr 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong