Baca dalam 3 menit

204 Staf Vaksinasi Malaysia Positif Corona, Kegiatan Di-stop

Waktu Publish : 15 Jul 2021, 08:35 WIB
SHARE ARTIKEL

Tim medis memberikan vaksin di Selangor, Selasa lalu - Image from AP PHOTO/VINCENT THIAN

Kuala Lumpur, Bolong.id - Pada 13 Juli 2021, vaksinasi skala besar di Malaysia ditutup, karena 204 staf positif Corona. Pada hari itu jumlah kasus harian mencapai rekor 11.079. Indonesia di hari yang sama 47.899 kasus.

Dilansir dari 生命科学 pada Rabu (15/07/2021), Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Malaysia yang bertanggung jawab atas vaksinasi, Khairy Jamaluddin, mengkonfirmasi pada tanggal 13 bahwa 204 staf di tempat vaksinasi COVID-19 di Ideal Convention Center di Selangor telah didiagnosis dengan COVID-19, terhitung hampir setengah dari staf pusat tersebut.

Selangor berbatasan dengan Kuala Lumpur dan merupakan negara bagian terkaya di Malaysia, juga yang paling parah terkena pandemi COVID-19.

Selangor menyumbang hampir setengah dari kasus baru pada hari Selasa.

Pemerintah telah bekerja keras untuk mengendalikan pandemi, tetapi situasinya masih semakin buruk. Sejak 1 Juni, jumlah total kasus yang dikonfirmasi telah melonjak 50% menjadi 855.949, dan jumlah kematian meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi lebih dari 6.200.

Untungnya, jumlah orang yang divaksinasi telah meningkat. Saat ini, 11% dari populasi di Malaysia telah divaksinasi lengkap, dan seperempat dari mereka telah menerima setidaknya satu dosis vaksin.

Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengatakan bahwa Senin ini, jumlah dosis vaksinasi COVID-19 melebihi 420.000. Dia percaya bahwa vaksinasi cepat akan membantu mengekang wabah.

Jamaluddin mengatakan, setelah dua orang relawan dipastikan terinfeksi virus tersebut, ia langsung memerintahkan 453 staf pusat vaksinasi itu untuk dites. Hasilnya menunjukkan bahwa 204 orang positif, tetapi viral load mereka sangat rendah, yang berarti tingkat infeksi mereka lebih ringan, dan mungkin merupakan efek perlindungan dari vaksin. Saat ini, 88% staf telah divaksinasi.

“Ini pertama kalinya kami menutup pusat vaksinasi karena kasus positif. Kami segera menutupnya hari ini dan mengambil tindakan korektif. Kami berharap penghentian pekerjaan vaksinasi hanya untuk hari ini dan tidak akan menghambat proses secara keseluruhan.”

Jamaluddin mengatakan akan ada tim medis baru yang mengambil alih pekerjaan vaksinasi dan berharap pusat itu akan dibuka kembali pada hari Rabu.

Pada saat yang sama, semua pusat vaksinasi lainnya akan memperkuat langkah-langkah kesehatan, tetapi mereka belum memerintahkan staf pusat lain untuk dites COVID-19.

Jamaluddin juga mengimbau agar masyarakat yang sudah divaksinasi sejak Jumat pekan lalu harus melakukan isolasi mandiri selama 10 hari dan segera diperiksa jika mengalami gejala. (*)

Terkait

health

Vaksin Sinovac Ampuh Kendalikan Pandemi di Thailand

  • Visco Joostensz
  • 23 Jul 2021

news

Laboratorium P4 di Wuhan Tidak Pernah ada Kebocoran Sejak 20...

  • Visco Joostensz
  • 23 Jul 2021

news

Varian Baru Covid-19 di Indonesia Sudah Mencapai 868 Kasus

  • Esy Gracia
  • 23 Jul 2021

news

Semua Pekerja di Nanjing Wajib Lakukan Tes COVID-19

  • Visco Joostensz
  • 22 Jul 2021

news

China Konfirmasi 65 Kasus Baru Covid-19

  • Lupita
  • 22 Jul 2021

news

Soal Asal-Usul COVID-19, China Selalu Transparan

  • Lupita
  • 22 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong