Baca dalam 3 menit

Begini Gaya Hidup Warga China Zaman Dulu di Musim Panas

Waktu Publish : 19 Jul 2021, 12:18 WIB
Sumber : Sohu
SHARE ARTIKEL

Kuil - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Bagaimana gaya hidup warga Tiongkok zaman dulu di musim panas? Apakah mengenakan pakaian yang banyak terbuka?

Dilansir dari sohu.com, Minggu (18/07/2021), berikut budaya warga Tiongkok di musim panas di zaman dulu:

1. Pakaian

Lukisan orang Tiongkok Kuno dulu - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami


Di musim panas sekarang, kita bisa melihat pejalan kaki mengenakan celana pendek dan lengan pendek di mana-mana. Apakah ada pakaian seperti itu di zaman kuno, dan apa yang mereka kenakan saat cuaca panas?

Dalam hal berpakaian, mereka fokus pada kain. Tiongkok adalah negara yang memperhatikan etika, bahkan di musim panas, di depan umum, mereka tidak menunjukkan tubuh mereka dengan santai.

Karena dulu model pakaian telah diputuskan, mereka hanya mengandalkan kain.

Orang Tiongkok memproduksi benang yang ringan, tipis, dan transparan sejak dulu. Pakaian kain polos dinasti Han yang digali di Mawangdui beratnya sangat ringan, jadi harusnya sangat adem.

Pakaian kuno yang sering kita lihat di drama TV adalah jubah dengan lengan besar, tetapi ini terbatas pada kalangan kelas atas. Pakaian kuno sebenarnya memiliki lengan pendek dan beberapa kerah yang sangat besar. Dalam "A Picture of the River on the Qingming Festival" karya Zhang Zeduan, beberapa pedagang hampir semuanya mengenakan baju lengan pendek.

2. Makanan dan Minuman

Meskipun tidak ada lemari es pada saat itu, minum minuman dingin juga merupakan pilihan bagi orang-orang kuno untuk menghindari panasnya musim panas.

Mereka menemukan cara "mengambang melon di mata air, menenggelamkan plum ke air dingin", yaitu merendam melon dan plum dalam air dingin sebelum dimakan.

Dengan demikian, idiom Tiongkok "melon mengambang, plum tenggelam". Saat ini, istilah ini sering digunakan untuk merujuk pada kehidupan musim panas di Shutian.

Lukisan orang Tiongkok Kuno memotong melon - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami


Selain metode "melon mengambang, plum tenggelam", orang dahulu juga memiliki banyak minuman musim panas untuk menghilangkan panas. "Yinzi" dari Dinasti Tang terbuat dari buah-buahan atau tumbuh-tumbuhan.

Dikatakan memiliki efek menghilangkan panas dan detoksifikasi sambil menghilangkan dahaga. Ini dapat dikatakan pendahulu teh herbal.

3. Ruangan “ber-AC”

Tempat tradisional Tiongkok yang dekat perairan - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami


Pada periode pra-Qin, ruang gua, ruang hiburan musim panas aristokrat, dianggap sebagai "ruangan ber-AC" paling populer, tetapi sebenarnya itu adalah ruang bawah tanah yang menggunakan sumber dingin dari bawah tanah.

Selama Dinasti Han, ada istana musim panas khusus di istana kekaisaran, Istana Qingliang, yang memiliki efek pendinginan yang sangat baik. Ini adalah istana musim panas tercanggih dari Dinasti Han.

Ini adalah "ruangan ber-AC" untuk musim dingin dan musim panas, dengan tempat tidur batu bermutu tinggi, es batu, dan pelayan yang mengipasi kipas di sampingnya.

Pada Dinasti Tang, Aula Hanliang dibangun di dekat perairan. Kincir air digunakan untuk mengalirkan air ke atap, dan kemudian turun di sepanjang atap istana untuk membuat tirai air buatan. Konon "ruangan ber-AC" ini ditemukan oleh pejabat Dinasti Tang.

4. Tidur

Tiongkok telah dikenal sebagai "Kerajaan Porselen" sejak zaman kuno. Selain menggunakan porselen untuk membuat mangkuk dan vas, orang kuno juga menemukan bantal porselen. Ada lapisan di bagian luar bantal porselen, yang dingin.

Di musim panas, dapat tidur secara alami dan sejuk di atas bantal itu.

Bantal porselen - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami


Bantalnya sedingin es dan sangat cocok untuk bantal di musim panas. Selain itu, orang dahulu bekerja keras untuk urusan tempat tidur, di samping bantal porselen yang baru saja disebutkan, ditambah "tikar dingin" (yaitu, tikar musim panas) dan "sofa dingin" (tempat tidur yang terbuat batu atau batu giok) dan sebagainya. (*)

Terkait

culture

Berbagai Alat Pendingin Zaman China Kuno

  • Lupita
  • 18 Jul 2021

culture

Kenapa Bangunan Kerajaan Identik Warna Merah dan Kuning?

  • Lupita
  • 27 Jun 2021

culture

Beberapa Dinasti yang Turut Membangun Kota Beijing di Zaman ...

  • Lupita
  • 06 Jun 2021

news

Ningbo Lakukan Promosi Pariwisata di Xi'an

  • Lupita
  • 02 Jun 2021

Culture

Arkeolog China Temukan Kayu Kuno, Teliti Agama Zaman Dulu

  • Lupita
  • 11 Dec 2020

news

Para Ilmuwan Mengungkap Migrasi Manusia Prasejarah di Tiongk...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 25 May 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong