Baca dalam 4 menit

Ekonomi China Mulai Bangkit Sejak Agustus 2021

Waktu Publish : 17 Sep 2021, 08:45 WIB
Sumber : China News
SHARE ARTIKEL

Konferensi lamaran kerja di Tiongkok - Image from China News

Beijing, Bolong.id - Perekonomian Tiongkok yang terguncang akibat pandemi Corona, menunjukkan tren pemulihan pada Agustus 2021.

Output industri negara itu menunjukkan pertumbuhan yang stabil pada Agustus tahun ini. Indikator utama yang mencerminkan kegiatan industri dan kemakmuran ekonomi, meningkat 5,3 persen tahun ke tahun, menurut Biro Statistik Nasional (BSN).

Dilansir dari China News pada Rabu (15/09/2021), angka tersebut naik 11,2 persen dari level pada Agustus 2019. Dalam delapan bulan pertama, output industri naik 13,1 persen YoY, menghasilkan pertumbuhan dua tahun rata-rata 6,6 persen, menurut data NBS.

Manufaktur berteknologi tinggi menjadi titik terang dalam hasil industri karena negara tersebut berusaha untuk meningkatkan industri dan teknologi. Bulan lalu, output sektor melonjak 18,3 persen tahun ke tahun, meningkat 2,7 poin persentase dibandingkan dengan angka yang tercatat di bulan Juli.

Penjualan ritel barang konsumsi Tiongkok naik 2,5 persen YoY di bulan Agustus, turun 6 poin persentase dari bulan sebelumnya.

Wabah sporadis COVID-19 dan bencana alam seperti banjir menghambat perjalanan dan menahan konsumsi selama liburan musim panas, kata juru bicara BSN Fu Linghui, menambahkan bahwa faktor dasar yang tinggi juga mengakibatkan penurunan tajam dari tahun ke tahun.

Namun, pertumbuhan kumulatif selama delapan bulan terakhir menunjukkan bahwa penjualan ritel naik 18,1 persen tahun ke tahun, yang berarti konsumsi secara umum tetap stabil dan tren pemulihan tidak berubah, kata Fu.

Dengan penahanan wabah varian Delta pada awal September, pertumbuhan penjualan ritel dapat pulih pada bulan September, kata Nomura Securities dalam sebuah catatan penelitian.

Fu optimis tentang kegiatan konsumsi di masa depan, mengingat tuntutan peningkatan dari kelompok berpenghasilan menengah besar lebih dari 400 juta orang, pasar kerja yang stabil dan peningkatan profitabilitas perusahaan.

Pasar kerja Tiongkok secara umum tetap stabil, dengan tingkat pengangguran perkotaan yang disurvei berdiri di 5,1 persen pada Agustus, tidak berubah dari Juli.

Selama delapan bulan pertama tahun ini, negara ini menciptakan 9,38 juta pekerjaan baru di daerah perkotaannya, mencapai 85,3 persen dari target tahunan.

Tingkat pengangguran kaum muda yang disurvei mengalami penurunan yang nyata pada bulan Agustus, didukung oleh pemulihan ekonomi negara dan serangkaian kebijakan untuk mendukung pencarian kerja oleh lulusan perguruan tinggi. Tingkat pengangguran mereka yang berusia antara 16 dan 24 tahun turun 0,9 poin persentase dari yang di bulan Juli menjadi 15,3 persen, menurut data BNS.

Investasi aset tetap Tiongkok naik 8,9 persen YoY dalam delapan bulan pertama tahun ini, dengan tingkat pertumbuhan rata-rata selama dua tahun terakhir mencapai 4 persen. Investasi di sektor manufaktur menonjol, dengan peningkatan tahunan 15,7 persen selama periode tersebut.

Fu mengatakan bahwa, meskipun pemulihan, lingkungan internasional masih kompleks dan parah, dan wabah COVID-19 sporadis dan bencana alam seperti banjir telah mempengaruhi perekonomian negara.

"Fondasi pemulihan ekonomi masih perlu dikonsolidasikan," tambah Fu. (*)

Terkait

business

Data Lonjakan Ekonomi di China Selama Libur Imlek

  • Lupita
  • 21 Feb 2021

business

Kebijakan Moneter China Prioritaskan Stabilitas pada 2021

  • Lupita
  • 09 Jan 2021

news

5 Fakta Tentang Dual Circulation, Konsep Ekonomi Baru China

  • Aisyah Hidayatullah
  • 30 Oct 2020

news

Desember 2020 atau Januari 2021 Indonesia Siap Suntik Vaksin

  • Isna Fauziah
  • 27 Sep 2020

business

Wabah Terus Surut, Bisnis Swasta Investasikan Triliunan Rupi...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 12 Aug 2020

news

Saling Bahu-Membahu, Beginilah Kerja Sama Tiongkok-Afrika Se...

  • Oki
  • 18 Jun 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong