Baca dalam 6 menit

Haruskah Lansia Konsumsi Susu Setiap Hari?

Waktu Publish : 17 Nov 2021, 13:24 WIB
Sumber : 中新网
SHARE ARTIKEL

Haruskan Orang Lanjut Usia Konsumsi Produk Susu Setiap Hari? - Image from 百度

Beijing, Bolong.id – Ada banyak pendapat tentang konsumsi susu pada orang lanjut usia (Lansia). Ada yang berpendapat, susu baik untuk suplemen kalsium dan juga meningkatkan protein. Ada yang sebaliknya.

Dilansir dalam 中新网 pada (17/11/2021) beberapa penelitian menyebutkan bahwa kalsium tidak baik untuk mencegah osteoporosis. Bahkan, dikatakan kalsium penyebab penyakit jantung. Rata-rata asupan kalsium harian orang Tiongkok adalah sekitar 400 mg.

Bagi lansia, mengonsumsi cukup protein juga sangat penting untuk menjaga otot. Ketika otot melemah, orang lebih cenderung jatuh dan patah. Sementara, ada banyak penelitian yang menunjukkan bahwa protein whey dalam susu, baik untuk pemeliharaan otot, dan juga kasein.

Sebuah studi nutrisi baru-baru ini yang diterbitkan di BMJ menemukan bahwa, setidaknya untuk orang tua, lebih baik makan cukup kalsium dan protein.

Peneliti ini membagi lansia dengan usia rata-rata 86 tahun menjadi dua kelompok, satu kelompok kontrol dan kelompok intervensi gizi. Yang disebut intervensi gizi adalah mengubah makanan atau menambah nutrisi tertentu.

Haruskan Orang Lanjut Usia Konsumsi Produk Susu Setiap Hari? - Image from 百度

Tes dilakukan pada awal penelitian, dan tidak ada kelompok orang tua yang kekurangan vitamin D dalam tubuh mereka. Namun, asupan protein lansia agak rendah.

Idealnya, asupan kalsium harian 700 mg dan asupan protein 58 gram. Dibandingkan dengan kelompok kontrol, lansia pada kelompok intervensi gizi menambahkan susu setiap harinya, juga ditambah 20 gram keju atau 100 gram yogurt.

Dengan cara ini, asupan kalsium harian mereka meningkat menjadi 1142 mg, dan asupan protein mereka meningkat menjadi 69 gram.

Selama dua tahun terakhir, membandingkan risiko jatuh, patah tulang, dan patah tulang pinggul antara dua kelompok orang lanjut usia tersebut, ditemukan bahwa peningkatan asupan kalsium dan protein kelompok dilakukan secara signifikan lebih baik.

Kepadatan tulang sedikit meningkat, dan risiko jatuh menurun 11%, Risiko patah tulang berkurang 33%, dan risiko patah tulang pinggul berkurang 46%.

Menurut informasi penelitian saat ini, pemahaman tentang suplemen kalsium susu adalah sebagai berikut:

1. Dengan menambahkan segelas susu setiap hari (yogurt, susu bubuk dengan kandungan kalsium yang sesuai), asupan kalsium harian dapat mencapai 800 mg, yang tidak hanya meningkatkan protein, kalsium dan vitamin B1, B2, B6, vitamin A dan vitamin K Juga bermanfaat dan tidak berbahaya bagi kesehatan jantung.

2. Lansia harus diberikan perhatian khusus untuk memastikan asupan kalsium dan protein. Baik itu susu, yogurt atau keju, mengonsumsi produk susu setiap hari, baik untuk menjaga kesehatan otot, dan juga membantu mencegah jatuh dan patah tulang.

3. Jika memiliki alergi susu akut atau kronis, minum susu yang kandungannya rentan terhadap jerawat atau reaksi merugikan lainnya, konsumen perlu menghindari produk susu, tetapi dapat ditambahkan dengan makanan lain seperti produk kedelai (tahu kering, tahu air, tahu), sayuran hijau (kol, lobak kecil, kangkung, dll), ikan kecil dan udang juga untuk melengkapi kalsium.

4. Jika konsumen rentan perut kembung dan diare setelah minum susu, bisa memilih yogurt. Yogurt mudah dicerna dan diserap, dan tingkat pemanfaatan kalsium juga sangat tinggi (asam laktat untuk penyerapan dan pemanfaatan mineral).

Di antara yogurt, disarankan untuk memilih varietas yang tidak terlalu tinggi gula (kandungan karbohidrat dalam 100 gram kurang dari 12 gram atau kurang dari itu). Sementara, untuk yang memiliki gangguan pencernaan, lemah juga dapat memilih keju daripada susu.

5. Jika benar-benar tidak menyukai rasa susu dan merasa yoghurt terlalu dingin di musim dingin, juga dapat mempertimbangkan untuk mencampur susu bubuk/keju dengan makanan lain.

Rekomendasi tentang praktik konsumsi yang disarankan:

1. Tambahkan susu ke berbagai mie dan gunakan susu sebagai pengganti air untuk menguleni adonan, yang lezat dan bergizi.

2. Tambahkan susu atau susu bubuk ke dalam oatmeal panas, sup ketan panas, dan pasta jagung panas untuk meningkatkan nutrisi sarapan.

3. Tambahkan susu ke dalam teh hitam panas atau kopi panas

4. Tambahkan keju ke makanan utama seperti roti, irisan roti kukus, dan kue. pancake dan roti atau pai dapat menambahkan 20 gram keju untuk sarapan, hal ini tidak akan menyebabkan obesitas.

5. Gunakan susu skim sebagai pengganti air untuk mengukus custard, rasanya tidak akan berubah secara signifikan, tetapi kalsium dan proteinnya akan lebih banyak.
Selama Anda benar-benar ingin mendapatkan nutrisi, Anda selalu dapat menemukan cara makan yang enak dan bergizi! (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong