Baca dalam 24 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 24 November 2021

Waktu Publish : 25 Nov 2021, 14:26 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Atas undangan Perdana Menteri Kamboja, Hun Sen, Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang menghadiri KTT Asia-Europe Meeting (ASEM) ke-13 melalui virtual pada 25 dan 26 November 2021. Ini ditanyakan wartawan di konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, 24 November 2021. Berikut petikannya.

CCTV: KTT ASEM ke-13 akan diadakan dengan tema "Memperkuat Multilateralisme untuk Pertumbuhan Bersama", seperti yang telah kita pelajari. Apa komentar Tiongkok? Apa harapan untuk hasilnya? Inisiatif kerja sama apa yang akan diajukan Tiongkok di KTT?

Zhao Lijian: Dunia sedang mengalami perubahan sekali dalam satu abad dan dampak dari COVID-19. Negara-negara di Asia dan Eropa perlu memperkuat solidaritas dan kerja sama lebih dari sebelumnya untuk bersama-sama menanggapi tantangan, mempertahankan perdamaian dan keamanan internasional dan mempromosikan pembangunan bersama. Tema KTT ASEM ini memenuhi harapan semua pihak.

Dalam menghadapi keadaan baru dan tantangan baru, Tiongkok percaya bahwa Asia dan Eropa, sebagai dua kekuatan untuk stabilitas dan ekonomi utama di dunia, harus membangun momentum KTT ini, dan mengirim pesan yang jelas untuk mendukung multilateralisme nyata, anti-global, kerjasama pandemi, pemulihan ekonomi dunia, pembangunan hijau dan konektivitas.

Kedua belah pihak harus lebih memperdalam kemitraan Asia-Eropa dan komitmen terhadap komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia, menjaga perdamaian dan stabilitas regional, dan bekerja menuju hasil kerja sama yang lebih nyata dari kerja sama Asia-Eropa untuk memberikan lebih banyak manfaat bagi semua orang.

Tahun ini menandai hari jadi ASEM yang ke-25. Perdana Menteri Li Keqiang akan menguraikan harapan dan proposisi Tiongkok untuk memperdalam kerja sama Asia-Eropa di bawah situasi baru di KTT ini. Pada saat yang sama, Tiongkok akan mengedepankan inisiatif kerja sama, yang terutama mencakup Tiongkok meningkatkan dukungan untuk memperkaya kerja sama praktis Asia-Eropa di berbagai bidang, memfasilitasi perdagangan dan konektivitas regional untuk membantu membentuk ekonomi dunia terbuka, dan memperluas people-to-people, pertukaran antara Asia dan Eropa untuk memperkuat komunikasi dan kerja sama antara kaum muda di kedua sisi. Tiongkok menantikan dan menyambut dukungan aktif dan partisipasi anggota Asia-Eropa.

Radio Television Hong Kong: Seperti yang ditunjukkan oleh daftar peserta yang dipublikasikan di situs web Departemen Luar Negeri AS, Presiden AS Biden telah mengundang sekitar 110 negara dan wilayah untuk menghadiri "KTT untuk Demokrasi", termasuk pihak berwenang Taiwan. Apa tanggapan Kementerian Luar Negeri?

Zhao Lijian: Tiongkok dengan tegas menentang undangan AS kepada otoritas Taiwan untuk menghadiri apa yang disebut "KTT untuk Demokrasi". Hanya ada satu Tiongkok di dunia, pemerintah Republik Rakyat Tiongkok adalah satu-satunya pemerintahan resmi yang mewakili seluruh Tiongkok, Taiwan adalah bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah Tiongkok, dan prinsip satu Tiongkok adalah norma yang diakui secara luas yang mengatur internasional hubungan.

Taiwan tidak memiliki status lain dalam hukum internasional selain menjadi bagian dari Tiongkok. Kami dengan sungguh-sungguh mendesak AS untuk mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan dari tiga Komunike Bersama Tiongkok-AS, berhenti memberikan platform apa pun kepada pasukan "kemerdekaan Taiwan", dan berhenti memperkuat dan memberanikan mereka. Mereka yang menawarkan platform untuk pasukan "kemerdekaan Taiwan" akan menemukan diri mereka di tempat yang canggung. Mereka yang bermain api dengan pasukan "kemerdekaan Taiwan" akan berakhir terbakar.

Mengenai "KTT Demokrasi", kami telah berulang kali menyatakan posisi kami. Demokrasi adalah nilai umum seluruh umat manusia, bukan hak paten beberapa negara. Apa yang telah dilakukan AS menunjukkan dengan tepat bahwa ia hanya menggunakan demokrasi sebagai kedok dan alat untuk memajukan tujuan geostrategisnya, menekan negara lain, memecah belah dunia, dan melayani agenda egoisnya untuk mempertahankan hegemoni.

Tindakannya mempraktikkan politik blok dan menghasut konfrontasi dengan kedok demokrasi adalah reinkarnasi dari mentalitas Perang Dingin dan telah banyak dipertanyakan dan ditolak oleh orang-orang visioner dari komunitas internasional.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

People's Daily: Anda baru saja mengumumkan bahwa Perdana Menteri Li Keqiang akan menghadiri Rapat SCO Dewan Kepala Pemerintahan. Bisakah Anda berbagi harapan Tiongkok untuk pertemuan itu?

Zhao Lijian: Tahun ini menandai peringatan 20 tahun berdirinya Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO). Selama dua dekade terakhir, organisasi, dipandu oleh Shanghai Spirit, telah terus meningkatkan hubungan baik dan persahabatan antara negara-negara anggota, memperdalam kerjasama di berbagai sektor, dan berhasil merintis jalan kerjasama dan pengembangan untuk jenis baru organisasi regional. Ini telah menjadi landasan penting bagi negara-negara kawasan untuk menjaga keamanan dan stabilitas dan mengejar pembangunan dan kemakmuran.

Presiden Xi Jinping menghadiri Pertemuan Dewan Kepala Negara SCO dan menyampaikan sambutan penting pada bulan September tahun ini. Dia mengusulkan agar negara-negara SCO mengikuti perjalanan meningkatkan solidaritas dan kerja sama, menegakkan keamanan bersama, mempromosikan keterbukaan dan integrasi, meningkatkan interaksi dan saling belajar dan menegakkan kesetaraan dan keadilan, mengedepankan solusi Tiongkok untuk pengembangan SCO di masa depan.

Pertemuan Dewan Kepala Pemerintahan yang akan datang adalah acara penting di bawah kerangka SCO tahun ini. Selama pertemuan tersebut, Perdana Menteri Li Keqiang dan para pemimpin peserta lainnya akan fokus pada penerapan hasil KTT September, mengeksplorasi ide-ide baru dan langkah-langkah baru untuk memperluas kerja sama SCO yang saling menguntungkan, dan memiliki pertukaran pandangan mendalam tentang menjaga perdamaian dan stabilitas yang langgeng di kawasan.

Juga memperkuat tata kelola kesehatan masyarakat, meningkatkan konektivitas, memfasilitasi sirkulasi ekonomi regional dan mempromosikan pembangunan hijau dan berkelanjutan untuk membangun konsensus yang lebih besar. Kami percaya pertemuan ini akan memberikan dorongan baru ke dalam upaya bersama semua pihak untuk mengejar pengembangan BRI berkualitas tinggi dan menjalin komunitas SCO yang lebih dekat dengan masa depan bersama.

China Review News: Ketika ditanya tentang dimulainya proyek fase pertama untuk membangun kapal selam nuklir oleh pemerintah AS dan Australia, kementerian luar negeri Prancis mengatakan, seperti yang telah ditunjukkan oleh Menteri Luar Negeri dalam berbagai kesempatan, Prancis sangat berhati-hati dalam menghormati komitmen kontrak dan akan dengan tegas membela kepentingannya. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Saya ingin menekankan beberapa poin.

Pertama, banyak negara telah menyatakan keprihatinan serius atas kerjasama kapal selam nuklir AS-Inggris-Australia, percaya bahwa itu adalah "badak abu-abu" yang merusak sistem non-proliferasi nuklir internasional dan menciptakan risiko proliferasi nuklir karena sengaja meningkatkan ketegangan regional, memprovokasi perlombaan senjata, dan mengancam perdamaian dan stabilitas regional.

Kedua, kerjasama kapal selam nuklir tidak terbatas pada beberapa negara, dan merugikan kepentingan lebih dari satu pihak. Kerja sama tersebut dapat menimbulkan konsekuensi negatif, mengancam seluruh kawasan dan bahkan seluruh dunia.

Ketiga, adalah pandangan bersama masyarakat internasional bahwa AS, Inggris dan Australia harus meninggalkan mentalitas Perang Dingin dan konsep geopolitik yang berpikiran sempit, menanggapi tren zaman untuk perdamaian dan pembangunan dan berhenti menciptakan "blok kecil" atau "klik kecil". Negara-negara yang bersangkutan harus secara serius mematuhi kewajiban non-proliferasi internasional, dengan sungguh-sungguh menjaga perdamaian dan stabilitas regional dan menarik keputusan yang salah untuk memberikan penjelasan yang bertanggung jawab kepada masyarakat internasional.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

MASTV: Pertanyaan pertama. Menurut situs web Departemen Luar Negeri AS, Wakil Menteri Luar Negeri AS Jose Fernandez menghadiri Dialog Kemitraan Kemakmuran Ekonomi AS-Taiwan kedua secara online pada 22 November. Kedua pihak menyambut baik dialog tersebut sebagai kesempatan untuk memperdalam kerja sama. Institut Amerika di Taiwan (AIT) mengatakan kedua belah pihak berencana untuk mengadakan Forum Ekonomi Digital dan pertemuan Sains dan Teknologi langsung pertama pada tahun 2022. Apa komentar Tiongkok? Pertanyaan kedua. Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan bahwa Departemen Luar Negeri telah menyerahkan laporan kepada Kongres yang menyarankan sanksi terhadap dua kapal dan entitas terkait Rusia yang terlibat dalam pembangunan pipa Nord Stream 2. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda. Tiongkok sangat menyesalkan dan dengan tegas menentang hal ini. Tiongkok dengan tegas menentang segala bentuk interaksi resmi dengan nama atau bentuk apapun antara Taiwan dengan negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Tiongkok.

AS harus sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan dari tiga Komunike Bersama Tiongkok-AS, segera berhenti meningkatkan hubungan dengan Taiwan pada dasarnya, menghentikan segala bentuk interaksi dan kontak resmi dengan Taiwan dan berhenti mengirim sinyal yang salah ke " pasukan kemerdekaan Taiwan". Kami juga memiliki peringatan keras kepada pihak berwenang Taiwan bahwa setiap upaya dan tindakan untuk meminta dukungan AS dan asing lainnya serta menyabot hubungan lintas-Selat akan gagal.

Pada pertanyaan kedua Anda. Ini adalah posisi Tiongkok yang konsisten dan jelas bahwa kami menentang politisasi proyek bisnis dan menentang sanksi sepihak dan ilegal.

Karena kepentingan geopolitik dan ekonominya sendiri dan mengikuti mantra "Amerika pertama", AS telah menempatkan hukum domestiknya di atas hubungan internasional yang normal, menjatuhkan sanksi yang tidak beralasan pada kerja sama normal antara negara-negara berdaulat, dan dengan sengaja menampar "yurisdiksi lengan panjang" pada negara-negara lain.

Penindasan yang mencolok dan mentalitas hegemonik seperti itu menginjak-injak hukum internasional dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional dan merusak hak dan kepentingan sah negara lain. Ini tidak mendapat dukungan dan pada akhirnya akan menghadapi tentangan dari masyarakat internasional.

Phoenix TV: Saya juga punya dua pertanyaan. Pertama, juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan pada 23 November bahwa "pelanggaran hak asasi manusia Tiongkok di Xinjiang" akan "membebani pengambilan keputusan kami ketika datang ke Olimpiade". Apakah Anda punya komentar? Pertanyaan lain, Menlu Rusia Lavrov mengatakan bahwa AS dan beberapa negara Eropa telah secara terang-terangan meminta pihak lain untuk menghentikan kerjasama dengan Rusia dan Tiongkok di berbagai sektor termasuk perdagangan, namun Rusia tidak pernah memaksakan kondisi seperti itu pada negara lain. Ini menghormati kedaulatan mitra dan hak semua negara untuk memilih mitra kerja sama mereka. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Pada pertanyaan pertama Anda, beberapa individu di AS terus membuat masalah dari kebohongan yang telah terungkap oleh fakta dan kebenaran dan menghubungkannya dengan Olimpiade Musim Dingin Beijing. Ini pada dasarnya mempolitisasi olahraga dan mencemarkan semangat Olimpiade. Tiongkok dengan tegas menolaknya.

Perilaku seperti ini yang mencoba mengganggu dan menyabotase Olimpiade Musim Dingin Beijing karena bias ideologis merugikan kepentingan semua atlet termasuk atlet dari AS dan juga tujuan Olimpiade internasional. Itu pasti tidak akan mendapat dukungan dan tidak akan berhasil.

Pada pertanyaan kedua Anda, pernyataan Menteri Luar Negeri Lavrov memang menggugah pikiran. Di dunia sekarang ini, siapa yang melanggar aturan atas nama menegakkan aturan? Siapa yang mengganggu ketertiban pasar dengan dalih memastikan keadilan dan non-diskriminasi? Siapa yang menyabotase kerja sama normal antara negara lain sambil meneriakkan slogan kerja sama? Komunitas internasional memiliki jawaban yang jelas.

Saya ingin menggarisbawahi bahwa negara-negara tertentu bersekongkol dengan sekutu, dan menyalahgunakan kekuasaan negara untuk mempolitisasi dan mengintrumentalisasi masalah ekonomi dan perdagangan dan mengubahnya menjadi masalah ideologis.

Tindakan tersebut tidak hanya merusak aturan perdagangan internasional, merusak rantai pasokan global dan memecah pasar global, tetapi pada akhirnya akan merugikan kepentingan semua, termasuk pelakunya.

Pihak-pihak terkait harus mengikuti tren zaman, membuang mentalitas zero-sum Perang Dingin, dengan sungguh-sungguh menjaga lingkungan pasar yang adil, adil dan tidak diskriminatif, dan bekerja membangun ekonomi dunia terbuka dengan tindakan nyata.

Bloomberg: CEO JPMorgan Jamie Dimon mengatakan pada hari Selasa bahwa "Partai Komunis merayakan tahun ke-100 - begitu juga JPMorgan. Saya berani bertaruh kita bertahan lebih lama." Dia juga membuat beberapa komentar tentang pertanyaan Taiwan. Apakah Anda memiliki komentar tentang komentar ini?

Zhao Lijian: Bukankah Bloomberg outlet media yang serius? Mengapa aksi publisitas dengan beberapa komentar megah?

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Radio Televisi Hong Kong: Gedung Putih sebelumnya mengatakan bahwa AS akan, bersama dengan lima negara termasuk Tiongkok, memanfaatkan cadangan minyak strategis nasional untuk menurunkan harga gas. Bisakah Anda mengkonfirmasi ini? Jika ini masalahnya, dapatkah Anda berbagi dengan kami pengaturan spesifiknya?

Zhao Lijian: Sebagai produsen dan konsumen minyak utama di dunia, Tiongkok telah lama mementingkan stabilitas pasar minyak global. Kami siap menjaga komunikasi, memperkuat kerja sama dengan pihak-pihak terkait untuk menjaga keseimbangan dan kestabilan pasar dalam jangka panjang dan bersama-sama mengatasi tantangan.

Pada saat yang sama, Tiongkok berkomitmen untuk memastikan keamanan pasokan energinya, dan telah membentuk sistem cadangan minyak nasional yang mandiri dan lengkap.

Tiongkok akan membuat pengaturan untuk melepaskan minyak mentah dari cadangan dan mengadopsi langkah-langkah lain yang diperlukan untuk menjaga pasar tetap stabil mengingat realitas dan kebutuhannya sendiri, dan akan merilis informasi yang relevan secara tepat waktu.

Tiongkok telah mencatat bahwa negara-negara konsumen minyak utama baru-baru ini memutuskan untuk melepaskan minyak dari cadangan untuk menanggapi volatilitas dan perubahan di pasar. Tiongkok menjalin komunikasi yang erat dengan pihak-pihak terkait, termasuk konsumen dan produsen minyak, dengan harapan dapat memastikan stabilitas jangka panjang di pasar minyak melalui komunikasi dan kolaborasi.

TV Shenzhen: Menteri Pertahanan Filipina Delfin Lorenzana mengatakan pada 23 November bahwa kapal pasokan mereka berhasil mencapai Ren'ai Jiao hari itu tanpa insiden besar. Sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok mengerahkan perahu karet dengan tiga personel yang mengambil gambar dan video pasukan Filipina yang menurunkan kapal. Ia menambahkan, pihak Filipina menganggap tindakan tersebut sebagai bentuk intimidasi dan pelecehan. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Ren'ai Jiao adalah bagian dari Nansha Qundao Tiongkok. Tiongkok menuntut agar pihak Filipina menghormati komitmennya dan memindahkan kapalnya yang dikandangkan secara ilegal dari Ren'ai Jiao. Posisi ini tetap tidak berubah.

Pengiriman makanan dan perbekalan lainnya ini merupakan pengaturan khusus sementara karena pertimbangan kemanusiaan. Kapal Tiongkok Coast Guard berpatroli dan menjalankan tugasnya di wilayah perairan sesuai dengan hukum dan memantau dari awal hingga akhir kegiatan pengiriman pasokan pihak Filipina.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Review News: Tiongkok telah mengumumkan keputusannya untuk menurunkan hubungan diplomatik Tiongkok-Lithuania. Akankah Tiongkok mengambil tindakan hukuman yang relevan di bidang lain seperti ekonomi dan perdagangan?

Zhao Lijian: Tiongkok telah menegaskan dalam banyak kesempatan bahwa mereka akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk menegakkan kedaulatan nasional dan integritas teritorial dan melindungi kepentingan intinya.

Lithuania telah bertindak dengan itikad buruk dan dengan sengaja melakukan kesalahan. Ini secara terbuka menciptakan kesan yang salah tentang "satu Tiongkok, satu Taiwan", dan menjadi preseden yang mengerikan di dunia. Ia harus membayar kesalahan yang telah dibuatnya.

Bloomberg: Forum Kerjasama Tiongkok-Afrika di Senegal minggu depan. Perwakilan Tiongkok mana yang akan hadir? Akankah pemimpin Tiongkok atau pejabat senior lainnya hadir melalui konferensi video tahun ini?

Zhao Lijian: Terima kasih atas minat Anda pada kerja sama Tiongkok-Afrika. Tiongkok akan merilis informasi pada waktunya. Harap tetap disini.

CCTV: Menurut laporan, Kantor Luar Negeri, Persemakmuran & Pembangunan Inggris mengumumkan bahwa Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss akan menjadi tuan rumah pertemuan para menteri luar negeri G7 dari 10 hingga 12 Desember untuk membahas berbagai masalah, termasuk ketahanan ekonomi pasca-COVID, kesehatan global dan hak asasi manusia. Para menteri luar negeri dari beberapa negara ASEAN juga diundang untuk hadir. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Tiongkok dan negara-negara ASEAN memperlakukan satu sama lain secara setara dengan saling menghormati dan membantu. Kami mengarahkan integrasi ekonomi regional dengan keterbukaan, memajukan kerja sama regional yang dipimpin ASEAN berdasarkan konsultasi yang setara, dan membangun lingkaran pertemanan yang terbuka daripada eksklusif secara inklusif. Ini adalah pengalaman berharga dalam hubungan Tiongkok-ASEAN selama 30 tahun terakhir. Ini juga merupakan model kerja sama regional di Asia Timur dan jenis hubungan internasional baru.

Kami berharap dan percaya bahwa ASEAN akan bekerja sama dengan Tiongkok untuk memajukan kemitraan strategis komprehensif Tiongkok-ASEAN, saling menghormati kemerdekaan, kedaulatan, dan integritas wilayah, menghindari campur tangan dalam urusan internal satu sama lain, dan menegakkan arsitektur kerja sama regional yang menampilkan multilateralisme, keterbukaan, dan inklusivitas.

Kami juga mendesak beberapa negara di luar kawasan untuk mendapatkan pemahaman yang jelas tentang situasi di dunia, mengikuti tren zaman, melihat perkembangan dan kemajuan Tiongkok dan Asia secara objektif dan rasional, menghormati sistem politik negara-negara Asia, jalur pembangunan, nilai-nilai dan konsensus kerjasama, meninggalkan mentalitas Perang Dingin, berhenti dengan sengaja mencampuri urusan dalam negeri negara lain, dan berbuat lebih banyak untuk perdamaian dan stabilitas regional.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

China Daily: Kementerian Luar Negeri Tiongkok menyediakan sejumlah pasokan anti-COVID untuk Laos kemarin untuk membantu mengendalikan pandemi di sepanjang perbatasan pada tanggal awal. Perdana Menteri Kamboja Hun Sen mengatakan bahwa "Keberhasilan Kamboja dalam kampanye vaksinasi COVID-19 tidak dapat dipisahkan dari pasokan vaksin Tiongkok". Sekretaris Jenderal ASEAN Lim Jock Hoi juga mengatakan bahwa dukungan dan bantuan vaksin Tiongkok secara efektif mendorong respons anggota ASEAN terhadap COVID-19. Beberapa media percaya bahwa kerja sama anti-COVID mendorong perkembangan hubungan Tiongkok-ASEAN. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Pasokan dan vaksin anti-pandemi yang disediakan Tiongkok untuk Laos dan Kamboja yang Anda sebutkan melambangkan kerja sama anti-COVID antara Tiongkok dan ASEAN.

Para pemimpin negara anggota ASEAN termasuk Perdana Menteri Kamboja Hun Sen dan Sekretaris Jenderal ASEAN semuanya memuji kerja sama kedua belah pihak, yang sepenuhnya menunjukkan tingkat tinggi komunitas kesehatan yang sedang dibangun oleh Tiongkok dan ASEAN.

Tingkat tinggi ditunjukkan dalam kombinasi upaya bilateral dan multilateral. Tak lama setelah COVID-19 merebak, Tiongkok dan ASEAN menggelar pertemuan khusus para menteri luar negeri, di mana semua sepakat untuk memperkuat kerja sama regional melawan virus tersebut. Hingga saat ini, Tiongkok telah menyediakan lebih dari 500 juta dosis vaksin dan banyak pasokan anti-pendemi ke sepuluh negara anggota ASEAN.

Dari menyediakan pasokan hingga berbagi pengalaman pencegahan dan pengendalian, dari penelitian bersama dan pengembangan vaksin hingga menjaga stabilitas industri dan rantai pasokan regional, Tiongkok dan ASEAN telah menggambarkan dengan tindakan nyata semangat komunitas dengan masa depan bersama yang menampilkan bantuan timbal balik dan berbagi kekayaan dan duka.

Tingkat tinggi juga ditunjukkan dalam upaya kami saat ini dan rencana masa depan. Pada KTT Khusus untuk Memperingati 30 Tahun Hubungan Dialog Tiongkok-ASEAN baru-baru ini, pihak Tiongkok mengumumkan inisiatif kerja sama untuk membentuk "Perisai Kesehatan Tiongkok-ASEAN".

Di bawah inisiatif ini, Tiongkok akan menyumbangkan tambahan 150 juta dosis vaksin COVID ke negara-negara ASEAN, menyumbangkan tambahan US$5 juta (sekitar Rp. 71 miliar) untuk Dana Tanggapan ASEAN COVID-19, meningkatkan produksi bersama vaksin dan transfer teknologi, berkolaborasi dalam penelitian dan pengembangan kebutuhan dasar obat-obatan, dan mendukung ASEAN dalam memperkuat sistem kesehatan masyarakat tingkat dasar dan mengembangkan sumber daya manusia bagi ASEAN.

Itu untuk membangun kapasitas yang lebih kuat dalam menanggapi keadaan darurat kesehatan masyarakat yang besar. Tiongkok siap memberikan bantuan pembangunan senilai US$1,5 miliar (sekitar Rp. 21 triliun) lagi kepada ASEAN dalam tiga tahun ke depan untuk mendukung respons COVID-19 dan pemulihan ekonomi negara-negara ASEAN.

Tiongkok siap bekerja bahu membahu dengan negara-negara ASEAN untuk menjaga kehidupan dan kesehatan masyarakat, mendorong pemulihan ekonomi regional, dan membangun rumah tangga yang damai, aman dan tenteram, sejahtera, indah dan bersahabat.

Kantor Berita Xinhua: Sebuah artikel baru-baru ini oleh seorang sarjana Jerman menunjukkan bahwa Lituania memiliki banyak catatan tercela dalam hak asasi manusia. Media Jerman melaporkan sepuluh tahun lalu bahwa AS memindahkan tersangka teroris Muslim ke "situs hitam" di Lithuania. Meskipun pemerintah Lituania membantahnya, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memutuskan pada 2018 bahwa Lituania terlibat dalam kejahatan yang relevan dengan mengizinkan CIA mendirikan penjara rahasia di wilayahnya dan juga melakukan berbagai pelanggaran hak asasi manusia. Apakah pihak Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Sudah menjadi rahasia umum bahwa CIA, untuk mendukung "perang melawan teror", mendirikan "situs hitam" di beberapa negara sebagai fasilitas penahanan rahasia bagi yang disebut tersangka teroris, di mana pemerasan pengakuan dengan penyiksaan diterapkan di kuburan pelanggaran hak asasi manusia.

Teluk Guantanamo yang terkenal kejam, contoh khas dari "situs hitam" semacam itu, telah menjadi buah bibir untuk noda hak asasi manusia AS seperti penahanan sewenang-wenang.

Laporan media Jerman dan penelitian oleh sarjana Jerman mengungkapkan bahwa Lituania adalah tautan di "jaringan situs hitam" luar negeri AS. Lituania rela bertindak sebagai pion, tetapi tidak berani mengakuinya, apalagi meminta maaf. Ini bukan perilaku negara yang bertanggung jawab. Jika Lituania benar-benar memiliki keberanian, maka ia harus secara terbuka mengakui dan segera memperbaikinya. (*)

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Terkait

news

Beijing dan Shanghai Tempati Peringkat Teratas Memiliki Indi...

  • Lupita
  • 28 Nov 2021

news

China Fasilitasi Pusat Kebugaran Jelang Olimpiade Beijing

  • Lupita
  • 28 Nov 2021

lifestyle

Sinopsis dan Jadwal Tayang Drama China 'Lie to Love'

  • Lupita
  • 27 Nov 2021

culture

Belajar Mandarin: Kosakata Seputar Bumbu Penyedap Rasa

  • Lupita
  • 27 Nov 2021

business

Tarik Investasi Besar Sektor Tenaga Angin China General Nucl...

  • Lupita
  • 27 Nov 2021

news

China Dorong Pemberian ASI Secara Eksklusif

  • Lupita
  • 27 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong