Baca dalam 35 menit

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021

Waktu Publish : 23 Nov 2021, 10:51 WIB
SHARE ARTIKEL

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Senin (22/11/2021) membahas aneka hal. Antara lain, soal tembak mati mahasiswa Tiongkok di Universitas Chicago, Amerika. Berikut petikannya:

MASTV: Baru-baru ini, puluhan dan ribuan orang Tiongkok telah mengikuti dengan cermat kematian seorang mahasiswa Tiongkok yang ditembak mati oleh massa dalam perampokan di Universitas Chicago. Ibu yang berduka memberikan pidato yang menyayat hati di peringatan itu dengan mengatakan bahwa "perjalanan pertamanya ke luar negeri bukanlah untuk menghadiri upacara kelulusan atau pernikahan putranya, tetapi pemakamannya. Sungguh tragedi kemanusiaan!" Apa komentar Kemenlu tentang hal ini?

Zhao Lijian: Kami sangat terkejut dengan kematian tragis dari mahasiswa Tiongkok dan sedih dengan hilangnya kehidupan muda dan tidak bersalah. Kami menyampaikan duka cita yang mendalam dan simpati yang tulus kepada orang tua. Kami mengutuk keras tindakan brutal massa. Pemerintah Tiongkok dan kedutaan serta konsulat Tiongkok sangat mementingkan keselamatan pelajar Tiongkok di luar negeri.

Kami mendesak pihak AS untuk mengambil tindakan nyata untuk menyelidiki kasus ini secara menyeluruh dan menegakkan keadilan untuk membiarkan almarhum beristirahat dengan tenang. Kedutaan dan konsulat Tiongkok di AS memberikan bantuan konsuler untuk keluarga yang ditinggalkan.

Sejak awal tahun ini, insiden berbahaya termasuk tiga penembakan mematikan terhadap mahasiswa telah terjadi di Universitas Chicago. Dua dari tiga korban adalah mahasiswa asal Tiongkok.

Tragedi yang berulang banyak berkaitan dengan kekerasan senjata yang telah lama berkembang biak di AS. Menurut data terbaru yang dipublikasikan di situs Arsip Kekerasan Senjata, pada 21 November, hingga 39.892 orang tewas akibat kekerasan senjata di AS tahun ini, membuat tahun 2021 sangat mungkin untuk mencatat kekerasan senjata paling parah di AS selama 20 tahun. Di antara para korban, sebanyak 1.345 adalah anak di bawah umur. Laporan menunjukkan setelah penembakan mahasiswa Tiongkok, ratusan mahasiswa Universitas Chicago turun ke jalan, meneriakkan "Kami Di Sini Untuk Belajar, Bukan Untuk Mati".

Apakah pejabat AS mengaku "kebebasan" dan "hak asasi manusia" mendengar seruan yang memilukan ini? Bagaimana tanggapannya?

Tiongkok meminta pemerintah AS untuk mengambil langkah-langkah yang bertanggung jawab untuk memastikan keselamatan pribadi semua warga negara Tiongkok di AS termasuk pelajar Tiongkok dan melindungi mereka dari kejahatan kekerasan yang berbahaya, dan tindakan anti-Asia dan Tiongkok-bashing.

Radio Television Hong Kong: Laporan mengatakan Inggris sedang berdiskusi dengan negara-negara Five Eyes lainnya tentang apakah akan memboikot Olimpiade Musim Dingin Beijing. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Tiongkok telah berulang kali menegaskan bahwa Olimpiade Musim Dingin Beijing dan Paralimpiade adalah panggung untuk semua atlet olahraga musim dingin di seluruh dunia. Merekalah yang seharusnya menjadi sorotan.

Kami sangat percaya bahwa, di bawah bimbingan semangat Olimpiade dan dengan upaya bersama dari semua pihak, kami akan memberikan Olimpiade yang efisien, aman, dan indah bagi dunia dan mempromosikan pengembangan yang baik dari tujuan olahraga internasional.

Tiongkok dengan tegas menentang politisasi olahraga dan segala tindakan dan kata-kata yang melanggar semangat Piagam Olimpiade. Hyping-up seperti itu hanya akan melemahkan minat para atlet dari berbagai negara.

CCTV: Perwakilan Khusus Presiden Rusia untuk Afghanistan Zamir Kabulov mengatakan situasi ekonomi di Afghanistan memburuk dengan aset keuangan yang dibekukan oleh AS dan kurangnya pengiriman bantuan kemanusiaan yang dilakukan oleh masyarakat internasional. Tiongkok telah mengatakan dalam beberapa kesempatan bahwa mereka telah memberikan dukungan untuk perdamaian dan rekonstruksi Afghanistan serta pembangunan ekonomi dengan kemampuan terbaiknya. Bisakah Anda berbagi dengan kami bantuan baru-baru ini yang telah diperluas Tiongkok ke Afghanistan?

Zhao Lijian: Musim dingin yang membekukan telah tiba. Kesejahteraan rakyat Afghanistan menjadi perhatian rakyat Tiongkok. Hanya dua hari yang lalu, sebuah kereta barang khusus yang memuat lebih dari 1.000 ton bahan bantuan kemanusiaan dan kebutuhan sehari-hari yang disumbangkan oleh Tiongkok berangkat dari Stasiun Kereta Api Wuxi, Xinjiang dan akan dikirim ke Afghanistan dengan kereta api dan transportasi darat.

Ini adalah kereta barang khusus ketiga dari Xinjiang Tiongkok ke Afghanistan. Perbekalan termasuk pakaian berlapis kapas, sepatu katun, selimut, naan dan bubuk teh susu, semuanya sangat dibutuhkan oleh orang Afghanistan selama musim dingin.

Seperti yang Anda sebutkan, Afghanistan masih menghadapi situasi ekonomi yang buruk saat ini. Komunitas internasional harus memperkuat solidaritas dan kerja sama, segera mengulurkan tangan membantu dan mendukung Afghanistan dalam meningkatkan penghidupan masyarakat. Sanksi sepihak, terutama aset Afghanistan yang dibekukan di luar negeri, adalah hukuman kolektif bagi semua warga Afghanistan dan memperburuk bencana kemanusiaan di Afghanistan. Aset yang dibekukan harus dikembalikan ke pemilik sebenarnya sesegera mungkin, bukan digunakan sebagai alat untuk ancaman dan paksaan.

Sebagai tetangga Afghanistan yang bersahabat dan sahabat yang tulus, Tiongkok telah memberikan bantuan bagi Afghanistan untuk perdamaian dan rekonstruksi serta pembangunan ekonomi dengan kemampuan terbaiknya. Untuk membantu rakyat Afghanistan mengatasi kesulitan, Tiongkok telah menyumbangkan pengiriman besar pasokan kemanusiaan.

Tiongkok menindaklanjuti bantuan kemanusiaan darurat senilai 200 juta yuan (Rp 446,8 Miliar) untuk Afghanistan, di antaranya pasokan musim dingin telah dikirim ke Afghanistan. Lebih dari 5.000 ton biji-bijian dan 3 juta dosis vaksin COVID akan dikirim dalam jangka waktu tertentu tergantung pada kode produksinya. Kami akan terus memperhatikan seruan dan kebutuhan rakyat Afghanistan dan memainkan peran yang lebih besar dan konstruktif dalam membantu Afghanistan mengatasi kesulitan.

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

People's Daily: Misi Tetap Republik Rakyat Tiongkok untuk Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa dan Organisasi Internasional Lainnya di Swiss dan Misi Tetap Federasi Rusia untuk Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa dan organisasi internasional lainnya di Jenewa menyelenggarakan "Webinar: Demokrasi & Hak Asasi Manusia: Tujuan Bersama dengan Pendekatan yang Beragam". Mengapa kedua belah pihak mengadakan acara yang disebutkan di atas pada waktu tertentu?

Zhao Lijian: Acara ini dihadiri oleh lebih dari 130 orang, termasuk anggota lebih dari 60 misi tetap ke Kantor PBB di Jenewa dan perwakilan dari LSM, akademisi dan media.

Banyak panelis mengatakan bahwa tujuan demokrasi harus memenuhi kebutuhan rakyat, dan mempromosikan pembangunan dan kemajuan nasional. Efektivitas demokrasi harus diukur dengan standar berbasis hasil, dan kunci untuk menilai keberhasilan tata kelola negara adalah apakah itu dapat bermanfaat bagi rakyat.

Apa gunanya pemilu, kebebasan berbicara dan hak-hak pribadi jika pemilu semacam itu gagal memilih pemimpin dengan kompetensi luar biasa, kebebasan berbicara hanya mengarah pada perpecahan sosial, dan jutaan orang meninggal karena virus sebagai akibat dari tindakan tanpa pandang bulu untuk melindungi yang disebut hak pribadi?

Banyak peserta percaya bahwa keragaman adalah realitas dunia tempat kita hidup. Tidak seorang pun boleh memonopoli hak untuk mendefinisikan demokrasi. Komunitas internasional harus mengakhiri monopoli negara-negara tertentu dalam mendefinisikan demokrasi dan membiarkan berbagai bentuk demokrasi berkembang. Tidak ada yang namanya model demokrasi tertinggi di dunia. Negara harus bebas memilih sistem politik dan jalur pembangunan yang sesuai dengan kondisi nasional mereka masing-masing.

Beberapa perwakilan juga mencatat bahwa segelintir negara hanya peduli tentang apakah negara tertentu memenuhi "standar demokrasi" Barat, tetapi tidak peduli apakah sistem internasional itu demokratis atau tidak. Hal ini tidak berkelanjutan di era globalisasi. Beberapa negara yang berpura-pura menjadi "benteng demokrasi" dan memiliki mentalitas Perang Dingin sedang mengusulkan inisiatif berdasarkan standar demokrasi mereka sendiri yang akan semakin memperdalam perpecahan antar negara, yang sama sekali tidak diinginkan.

Seperti yang kami katakan berkali-kali, sanksi sepihak, intervensi militer eksternal, dan penerapan demokrasi berbahaya. Demokrasi adalah hak rakyat semua negara, bukan hak paten yang dipegang oleh segelintir negara. Demokrasi adalah nilai yang dimiliki bersama oleh seluruh umat manusia, bukan alat yang digunakan oleh segelintir negara untuk mencampuri urusan dalam negeri negara lain. Apakah suatu negara demokratis atau tidak harus dinilai oleh rakyatnya. Webinar ini menunjukkan bahwa sudut pandang pihak Tiongkok ini telah diakui oleh semakin banyak negara.

Kantor Berita Xinhua: Sebuah laporan baru-baru ini oleh lembaga jajak pendapat terkenal Afrika Afrobarometer menunjukkan bahwa Tiongkok menempati urutan pertama dalam hal pengaruh eksternal di Afrika, dengan 63 persen orang Afrika mengatakan pengaruh ekonomi dan politik Tiongkok di negara mereka "agak positif" atau " sangat positif", dan 66 persen menganggap pengaruh ekonomi dan politik Tiongkok di Afrika sebagai positif. Kami juga memperhatikan bahwa Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengkritik kerja sama negara lain dengan negara-negara Afrika dalam pidatonya baru-baru ini di markas Komunitas Ekonomi Negara-negara Afrika Barat (ECOWAS). Saya ingin tahu apakah Anda memiliki komentar?

Zhao Lijian: Angka-angka yang Anda sebutkan dari laporan tersebut adalah beberapa contoh yang menggambarkan signifikansi positif kerja sama Tiongkok-Afrika.

Kerja sama Tiongkok-Afrika bersifat saling menguntungkan dan disambut baik oleh negara-negara Afrika. Berikut adalah beberapa contoh. Dalam hal perdagangan, Tiongkok telah menjadi mitra dagang terbesar Afrika selama 12 tahun berturut-turut. Dalam hal infrastruktur, Afrika telah menjadi pasar terbesar kedua Tiongkok untuk proyek kontrak luar negeri.

Atas permintaan pemerintah daerah, perusahaan Tiongkok telah melakukan sejumlah besar proyek infrastruktur dan mata pencaharian. Sejak berdirinya FOCAC, perusahaan-perusahaan Tiongkok telah membangun atau meningkatkan lebih dari 10.000 kilometer rel kereta api dan hampir 100.000 kilometer jalan raya, menciptakan total lebih dari 4,5 juta pekerjaan. Dalam hal kerja sama investasi, saham investasi langsung Tiongkok di Afrika telah melampaui $43,4 miliar (Rp 618 Triliun), menjadikan Tiongkok sebagai investor terbesar keempat di Afrika.

Tiongkok telah lama terlibat dalam kerja sama praktis dengan negara-negara Afrika di berbagai sektor yang dipandu oleh prinsip ketulusan, hasil nyata, afinitas dan itikad baik. Saat ini, Benua Afrika menghadapi tugas yang sama untuk menaklukkan COVID-19 dan mewujudkan pemulihan ekonomi. Orang-orang di negara-negara Afrika membutuhkan mitra kerja sama yang tulus dan sejati yang akan menghormati komitmen mereka dengan tindakan pragmatis.

Tiongkok tidak keberatan dengan berbagai cara di mana mitra pembangunan internasional Afrika menawarkan dukungannya. Tiongkok akan mendukung apa pun selama rakyat Afrika menyambutnya. Kami berpendapat bahwa negara-negara, ketika berinteraksi dan bekerja sama dengan Afrika, harus menghormati pilihan rakyat Afrika, mendengarkan suara teman-teman Afrika kami, dan memainkan peran yang benar-benar konstruktif di Afrika'

Tiongkok adalah teman lama orang Afrika, teman sejati dan teman baik. Dalam melakukan kerjasama dengan Afrika, kami selalu berpihak pada kesejahteraan rakyat Afrika dan kebutuhan serta kepentingan pihak Afrika, dan tidak pernah mengikatkan ikatan politik apapun. Ini adalah harapan tulus dari orang-orang Tiongkok bahwa negara-negara Afrika akan mencapai pembangunan dan tumbuh lebih kuat. Kami selalu mendukung negara-negara Afrika dalam meningkatkan kemampuan mereka untuk pembangunan endogen, yang telah diakui dan dipuji secara luas oleh negara-negara Afrika. Konferensi Tingkat Menteri FOCAC kedelapan akan segera diadakan di Senegal. Tiongkok siap untuk membangun momentum dan bekerja untuk kemajuan yang lebih besar dalam menempa komunitas Tiongkok-Afrika dengan masa depan bersama.

Makalah: Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang merilis informasi pada 19 November bahwa IAEA akan mengirim tim ahli ke Jepang pada pertengahan Desember untuk meninjau karakterisasi radiologis air yang terkontaminasi nuklir dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi, keselamatan - aspek yang terkait dengan proses pembuangan air, dan penilaian dampak lingkungan radiologis. Apa yang diharapkan Tiongkok dari misi peninjauan IAEA?

Zhao Lijian: Tiongkok berharap bahwa kelompok kerja teknis IAEA akan melakukan tugas mereka dengan sungguh-sungguh dan mengikuti prinsip objektif, adil dan berbasis sains untuk melakukan penilaian, pemantauan, dan verifikasi independen sebelum, selama dan setelah pembuangan air yang terkontaminasi nuklir Fukushima untuk memastikan keamanan mutlak.

Jepang harus bekerja sama sepenuhnya dengan IAEA termasuk dengan melakukan konsultasi menyeluruh tentang semua kemungkinan sarana pembuangan, dan menerima pemantauan dan verifikasi keakuratan data dan efisiensi sarana pembuangan. Tiongkok akan terus mengikuti kemajuan kelompok kerja teknis, dan berharap itu akan terus memberi informasi kepada masyarakat internasional dan semua pemangku kepentingan secara tepat waktu.

Pembuangan air yang terkontaminasi nuklir Fukushima berdampak pada lingkungan laut global dan kesehatan masyarakat. Ini bukan urusan pribadi Jepang. Pihak Jepang harus secara serius menangani keprihatinan internasional dan mencabut keputusannya yang salah untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut. Kecuali mencapai konsensus dengan para pemangku kepentingan termasuk negara-negara tetangga dan organisasi internasional yang relevan melalui konsultasi penuh, pihak Jepang tidak boleh sembarangan memulai pelepasan laut.

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Radio Televisi Hong Kong: Kementerian Luar Negeri Lithuania mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa pihaknya menyesali keputusan Tiongkok untuk menurunkan hubungan diplomatik dengan Lithuania ke tingkat kuasa usaha. Wakil Menteri Luar Negeri mencatat dalam sebuah wawancara bahwa "Kantor Perwakilan" di Lithuania yang didirikan oleh Taiwan tidak memiliki status diplomatik dan bahwa Lithuania berharap untuk menormalkan hubungan dengan Tiongkok. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Lituania, dengan mengabaikan protes keras Tiongkok dan perwakilan berulang kali, mengizinkan otoritas Taiwan untuk mendirikan "Kantor Perwakilan Taiwan di Lituania". Tindakan ini secara terbuka menciptakan kesan palsu tentang "satu Tiongkok, satu Taiwan" di dunia, menciptakan hal yang mengerikan.

Lithuania secara terang-terangan menolak komitmen politik yang dibuat oleh Lithuania dalam komunikasi tentang pembentukan hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat Tiongkok, yang merupakan tindakan yang salah dengan itikad buruk.

Mengingat fakta bahwa landasan politik untuk hubungan diplomatik tingkat duta besar telah dirusak oleh Lituania, pemerintah Tiongkok, karena kebutuhan untuk menjaga kedaulatan nasional dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, tidak punya pilihan selain menurunkan hubungan diplomatiknya dengan Lituania ke tingkat kuasa usaha. Pemerintah Lituania harus menanggung semua konsekuensi berikutnya.

Perdebatan bahwa kantor perwakilan tidak memiliki status diplomatik oleh pihak Lituania adalah murni untuk ditutup-tutupi. Pihak berwenang Taiwan mengklaim bahwa pendirian "Kantor Perwakilan Taiwan" di Lithuania adalah apa yang disebut "terobosan diplomatik utama" Taiwan dan apa yang disebut "hasil diplomatik utama". Ini adalah pengakuan dari otoritas Taiwan dan pasukan separatis "kemerdekaan Taiwan", dan bukti kuat atas tindakan separatis "kemerdekaan Taiwan" mereka.

Sisi Lithuania harus segera memperbaiki kesalahannya. Seharusnya tidak meremehkan tekad kuat rakyat Tiongkok untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial.

Kami juga memiliki peringatan keras untuk otoritas Taiwan bahwa tidak peduli bagaimana pasukan "kemerdekaan Taiwan" mencoba untuk mengartikan fakta dan mengacaukan hitam dan putih, fakta sejarah bahwa daratan dan Taiwan milik satu dan Tiongkok yang sama tidak dapat diubah. Upaya mencari dukungan asing untuk manipulasi politik akan menemui jalan buntu.

Akhirnya, saya ingin menekankan bahwa Lituania telah sampai ke tempat sekarang ini jelas atas dorongan negara besar tertentu, tetapi yang dirugikan adalah kepentingan Lituania sendiri. Kami menyerukan kepada negara-negara lain untuk bertindak berdasarkan kepentingan fundamental mereka sendiri dan keadilan internasional, dan menahan diri untuk tidak menjadi pion dalam konfrontasi yang tidak masuk akal.

Dragon TV: Gedung Putih merilis informasi di situs webnya pada 19 November yang menunjukkan bahwa Presiden AS telah menyetujui memorandum tentang usulan Perjanjian antara Pemerintah Amerika Serikat, Pemerintah Australia, dan Pemerintah Inggris Raya. Inggris Raya dan Irlandia Utara untuk Pertukaran Informasi Propulsi Nuklir Angkatan Laut. Presiden juga menyatakan bahwa Perjanjian tersebut akan memberikan kontribusi substansial dan material untuk pertahanan dan keamanan bersama dan meningkatkan kemitraan keamanan trilateral di antara tiga Pihak yang dikenal sebagai "AUKUS". Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok telah menyatakan keprihatinan besar atas kerja sama kapal selam nuklir antara AS, Inggris dan Australia, yang sengaja meningkatkan ketegangan regional, merangsang perlombaan senjata, mengancam perdamaian dan stabilitas regional, dan merusak upaya non-proliferasi nuklir internasional. Banyak negara telah menyatakan keprihatinan serius atas kemungkinan konsekuensi negatif dari kerja sama tersebut.

Di bawah mekanisme perlindungan saat ini, IAEA tidak dapat secara efektif memantau reaktor tenaga nuklir dan bahan nuklir tingkat senjata yang AS dan Inggris rencanakan untuk diberikan ke Australia, untuk memastikan bahwa bahan dan teknologi nuklir yang relevan tidak akan digunakan. untuk mengembangkan senjata nuklir.

Oleh karena itu, langkah AS, Inggris, dan Australia ini akan menimbulkan risiko besar proliferasi nuklir, jelas melanggar maksud dan tujuan NPT dan berdampak serius pada rezim non-proliferasi nuklir internasional.

Sangat tidak bertanggung jawab bagi ketiga negara untuk memalsukan apa yang disebut kesepakatan tentang pertukaran informasi propulsi nuklir angkatan laut, memajukan kerja sama kapal selam nuklir dengan mengabaikan aturan internasional dan oposisi dari pihak-pihak. Informasi apa yang akan dibagikan oleh ketiga negara tersebut?

Apakah sudah sesuai dengan kewajiban internasional masing-masing negara? Apakah itu akan mengarah pada proliferasi nuklir? Bagaimana ketiga negara memastikan bahwa bahan nuklir dan teknologi nuklir yang relevan tidak akan digunakan untuk mengembangkan senjata nuklir? Bagaimana mencegah kesalahannya memprovokasi orang lain untuk mengikutinya? Ketiga negara memiliki kewajiban untuk memberikan penjelasan yang jelas kepada masyarakat internasional tentang masalah ini.

CGTN: Pada 21 November, pemimpin militer Sudan Abdel Fattah al-Burhan menandatangani perjanjian politik dengan mantan Perdana Menteri Pemerintah Transisi Abdalla Hamdok, mengembalikan yang terakhir, yang akan membentuk kabinet teknokrat. Apakah pihak Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok menyambut baik kesepakatan politik yang ditandatangani oleh pihak-pihak terkait di Sudan. Hal ini kondusif untuk menjaga solidaritas nasional, perdamaian dan stabilitas di negara ini. Tiongkok akan terus bekerja sama dengan masyarakat internasional untuk memberikan energi positif bagi upaya Sudan untuk memajukan transisi politik.

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Phoenix TV: Seorang juru bicara Komisi Eropa mengatakan pada 21 November bahwa UE tidak menganggap pembukaan kantor perwakilan dari Taiwan di Lituania sebagai pelanggaran kebijakan satu Tiongkok UE. "Kami telah menjelaskan dalam kontak dengan Tiongkok dan dalam pernyataan publik bahwa ini sebagian besar merupakan masalah bilateral antara Tiongkok dan Lithuania, tetapi juga sejak musim panas, UE telah mendukung Lithuania dalam menghadapi tindakan paksaan berkelanjutan dari Tiongkok", tambah pernyataan itu. juru bicara. Saya ingin tahu apakah Tiongkok memiliki komentar?

Zhao Lijian: Manfaat dari masalah terkait Taiwan tentang Lituania jelas dan jelas. Lituania, dengan mengabaikan posisi serius pemerintah Tiongkok, kepentingan yang lebih luas dari hubungan bilateral dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, telah memungkinkan pembentukan "Kantor Perwakilan" di Lituania dengan nama Taiwan.

Tindakan ini secara terbuka menciptakan kesan palsu "satu Tiongkok, satu Taiwan" di dunia dan meninggalkan komitmen politik yang dibuat oleh Lithuania dalam komunike tentang pembentukan hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat Tiongkok.

Tindakan dengan itikad buruk ini telah menciptakan preseden yang mengerikan secara internasional. Pemerintah Lituania harus menanggung semua konsekuensi berikutnya.

Pernyataan pihak UE mengabaikan fakta dan jelas bertentangan dengan komitmen yang dibuatnya kepada Republik Rakyat Tiongkok setelah menjalin hubungan diplomatik pada tahun 1975. Sir Christopher Soames, saat itu wakil presiden Komisi Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE), mengunjungi Tiongkok pada tahun 1975. Selama kunjungan inilah Tiongkok dan MEE sepakat untuk menjalin hubungan resmi.

Pada pertanyaan Taiwan, Sir Soames menyatakan bahwa "semua Negara Anggota Komunitas mengakui pemerintah Tiongkok dan telah mengambil posisi sehubungan dengan pertanyaan Taiwan yang dapat diterima oleh Republik Rakyat".

Dia juga menegaskan bahwa "Komunitas tidak menjalin hubungan resmi dengan Taiwan atau memiliki perjanjian apa pun dengannya". Pihak UE harus menghormati kata-katanya alih-alih melanggar keyakinan.


Grup Media Hubei: Laporan menunjukkan bahwa militer Lituania dengan kasar mendorong para pengungsi yang terdampar di daerah perbatasan Lituania-Belarus dengan anjing. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Kami menyatakan keprihatinan yang mendalam dan mengutuk keras pengerahan militer pemerintah Lituania bersama untuk menangani situasi yang melibatkan pengungsi. Ini sepenuhnya mengekspos kemunafikan yang mengejutkan dari "kebebasan" dan "demokrasi" Lithuania dan beberapa negara lain mengklaim sebagai juara. Kami sangat mendesak Lituania untuk berhenti menggunakan kekerasan dan mengambil langkah-langkah efektif untuk melindungi hak asasi manusia dan kebebasan mendasar para pengungsi.

AFP: Akankah Tiongkok memutuskan hubungan diplomatik dengan Lithuania?

Zhao Lijian: Saya baru saja menyatakan posisi prinsip Tiongkok dalam hubungan dengan Lituania. Kementerian Luar Negeri telah mengeluarkan pernyataan dan menginformasikan pihak Lituania bahwa hubungan diplomatik bilateral telah diturunkan ke tingkat kuasa usaha.

Menurut Konvensi Wina tentang Hubungan Diplomatik, hubungan diplomatik dapat dikategorikan berdasarkan tiga kelas kepala misi, yaitu duta besar, utusan, menteri. Tiongkok telah sepenuhnya menunjukkan posisinya yang serius dengan keputusannya. Kami akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial dan menjaga kepentingan inti.

Apa yang harus kita semua perhatikan selanjutnya adalah apakah Lithuania bermaksud untuk melangkah lebih jauh ke jalan yang salah ke titik tidak bisa kembali atau untuk memperbaiki jalannya sebelum terlambat.

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

China Review News: Penculikan warga Tiongkok dilaporkan terjadi di Republik Demokratik Kongo dan Nigeria baru-baru ini. Bisakah Anda berbagi informasi lebih lanjut?

Zhao Lijian: Pada pagi hari tanggal 21 November waktu setempat, lokasi sebuah perusahaan pertambangan di provinsi Kivu Selatan, Republik Demokratik Kongo (DRC) diserang oleh sekelompok pria bersenjata "tidak dikenal".

Satu polisi tewas dan lima warga negara Tiongkok diculik. Setelah mengetahui kejadian tersebut, Kementerian Luar Negeri menugaskan kedutaan besar Tiongkok di Republik Demokratik Kongo untuk memicu mekanisme kontingensi pada tingkat pertama, segera menghubungi otoritas yang kompeten dari DRC untuk tidak menyia-nyiakan upaya untuk menyelamatkan dan memastikan keamanan para sandera, dan meminta perusahaan untuk merelokasi delapan warga Tiongkok lainnya di lokasi ke tempat yang aman.

Pada 19 November waktu setempat, tiga warga Tiongkok diculik oleh perampok bersenjata di sebuah perusahaan swasta Tiongkok di Negara Bagian Kogi, Nigeria. Seorang polisi penjaga bersenjata di lokasi itu terluka.

Global Times: Menanggapi pernyataan Kedutaan Besar Tiongkok atas Australia mengenai kesepakatan kapal selam bertenaga nuklir Australia, Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton pada 19 November menyebut pernyataan pejabat Tiongkok itu provokatif, konyol dan lucu. Apakah Anda memiliki komentar tentang itu?

Zhao Lijian: Pernyataan Tuan Dutton sangat tidak masuk akal dan tidak bertanggung jawab. Sebagai pejabat senior pemerintah Australia, ia terobsesi dengan mentalitas Perang Dingin dan prasangka ideologis. Didorong oleh keuntungan politik yang egois, ia telah berulang kali membuat provokasi, pernyataan sensasional dan mencengangkan tentang isu-isu terkait Tiongkok. Dia tidak akan keberatan untuk membajak Australia ke kereta dalam konfrontasi dengan Tiongkok. Niatnya yang sebenarnya telah terungkap ke semua orang.

Untuk sementara, beberapa politisi Australia telah menghebohkan "ancaman Tiongkok", mengkritik dan menyerang Tiongkok, memprovokasi ketegangan dan menghasut konfrontasi dan membuat segala macam masalah. Mengenai isu-isu yang berkaitan dengan Taiwan, mereka sangat mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan mendukung serta memberanikan kekuatan "kemerdekaan Taiwan". Kerja sama kapal selam nuklirnya dengan AS dan Inggris melemahkan upaya non-proliferasi nuklir internasional, memperburuk perlombaan senjata, dan telah menyebabkan keprihatinan serius di antara negara-negara kawasan. Tindakan semacam itu bertentangan dengan tren perdamaian, pembangunan dan kerja sama di dunia saat ini dan merugikan kepentingan Australia sendiri dan citra internasionalnya.

Politisi Australia tertentu harus membuang mentalitas Perang Dingin dan bias ideologis dan tidak mendirikan "musuh imajiner" ketika itu benar-benar tidak beralasan. Jika mereka mencoba untuk mengantongi keuntungan politik yang egois dengan menyanyikan lagu anti-Tiongkok, mereka akhirnya akan menembak diri mereka sendiri dan menjadi bahan tertawaan di dunia.

CNA: Tiongkok dan ASEAN mengadakan pertemuan puncak peringatan khusus hari ini, tetapi ini berlangsung tanpa perwakilan dari Myanmar. Bisakah Anda berbagi lebih banyak tentang alasan untuk ini?

Zhao Lijian: Pagi ini, KTT Khusus ASEAN-Tiongkok memperingati 30 tahun Hubungan Dialog ASEAN-Tiongkok berhasil diselenggarakan dan dihadiri oleh para pemimpin Tiongkok dan negara-negara ASEAN. Tiongkok sudah merilis pembacaan. Dengan upaya bersama dari semua negara ASEAN termasuk Myanmar, pertemuan tersebut menghasilkan hasil yang bermanfaat dan telah menjadi tonggak penting dalam pengembangan hubungan Tiongkok-ASEAN. Myanmar adalah anggota penting dari keluarga ASEAN.

Tiongkok selalu mendukung solidaritas ASEAN, mendukung ASEAN dalam melaksanakan konsensus lima poin tentang Myanmar, dan siap bekerja sama dengan ASEAN untuk bersama-sama memperjuangkan kemajuan baru kemitraan strategis komprehensif Tiongkok-ASEAN.

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

Reuters: Pada KTT memperingati 30 tahun hubungan dialog ASEAN-Tiongkok, Presiden Filipina menyebutkan perselisihan baru-baru ini antara kapal Tiongkok dan Filipina di Laut China Selatan, dan mengatakan masalah hanya dapat diselesaikan di bawah aturan hukum. Pihak Filipina juga mengacu pada Putusan di Arbitrase Laut China Selatan, mencatat bahwa pengadilan arbitrase menemukan klaim maritim China tidak memiliki dasar hukum. Apakah Tiongkok punya komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Kedaulatan teritorial dan hak serta kepentingan maritim Tiongkok didukung oleh dasar sejarah dan yurisprudensi yang kokoh. Apa yang disebut arbitrase dan putusan Laut China Selatan adalah ilegal, batal demi hukum. Semua upaya untuk menantang kedaulatan dan kepentingan Tiongkok pasti akan gagal. Wilayah laut terkait di Laut Cina Selatan pada umumnya tenang. Tiongkok dan Filipina menjaga komunikasi yang erat.

CCTV: Media AS mengungkapkan bahwa pasukan AS melakukan serangan udara di kantong ISIS di Baghuz, Suriah pada Maret 2019, yang menewaskan sedikitnya 64 warga sipil, termasuk wanita dan anak-anak. Namun pasukan AS sengaja menutupi kasus tersebut. Setelah penyelidikan selama beberapa bulan, media mengungkapkan bahwa perburuan drone militer AS untuk sasaran militer melihat kerumunan besar wanita dan anak-anak berkerumun di tepi sungai, dan, tanpa peringatan, menjatuhkan total 2500 pon bom dalam dua serangan terhadap kerumunan. Namun pasukan AS meremehkan jumlah korban tewas, menunda laporan tersebut dan membuldoser lokasi ledakan. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Kehidupan Suriah penting. Kebrutalan dan pertumpahan darah dari gerakan AS itu keterlaluan. Yang lebih membuat marah orang adalah, seperti dilansir media AS, AS tidak pernah secara terbuka mengakui korban sipil akibat serangan udara di Baghuz, Suriah. Selama hampir tiga tahun, pasukan AS secara sengaja dan sistematis menyembunyikan insiden tersebut. Baru setelah media mengangkat kecurigaan atas deskripsi serangan itu, pasukan AS terpaksa mengakui kematian warga sipil. Dalam "laporan penilaian", militer AS masih menggambarkan insiden itu sebagai "kesalahan" dan "kesalahan" alih-alih bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi. Apa yang dilakukan AS sama dengan mengabaikan kehidupan manusia.

Pengungkapan tentang serangan udara Baghuz hanyalah puncak gunung es dari perang AS di seluruh dunia selama bertahun-tahun. Belum lama ini, pasukan AS melakukan serangan udara kontraterorisme di sebuah kediaman sipil di Afghanistan, yang menewaskan sepuluh warga sipil, termasuk balita berusia dua tahun. Dalam insiden mengejutkan yang terjadi di kota Haditha Irak pada tahun 2005, militer AS tanpa pandang bulu menembak dan membunuh 24 warga sipil Irak, termasuk orang tua, wanita dan anak-anak, menyusul pembunuhan seorang tentara AS.

Selama dua dekade terakhir, operasi militer yang dilakukan AS atas nama kontraterorisme di Irak, Suriah, Afghanistan menewaskan lebih dari 800.000 orang, termasuk sekitar 335.000 warga sipil. Tetapi militer dan pemerintah AS telah menyembunyikan fakta tentang kematian warga sipil yang dibunuh oleh pasukan AS berkali-kali. Apakah ini yang disebut AS "untuk mempromosikan demokrasi, melindungi hak asasi manusia dan membela keadilan internasional"? Pihak AS harus secara serius menyelidiki kejahatan kemanusiaan yang berat ini dan meminta pertanggungjawaban orang-orang yang bersangkutan untuk memberikan penjelasan yang bertanggung jawab kepada orang-orang di negara-negara korban dan masyarakat internasional.

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn

AFP: Sebuah laporan dari Financial Times menulis bahwa Tiongkok melakukan uji coba senjata hipersonik pada Agustus tahun ini, dan senjata ini dapat menembakkan rudal saat terbang. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Saya telah menjawab pertanyaan serupa sebelumnya. Seperti yang kita pahami, ini adalah tes rutin pesawat ruang angkasa untuk memverifikasi teknologi kegunaan kembali pesawat ruang angkasa. Setelah berpisah dari pesawat ruang angkasa sebelum kembali, perangkat pendukung akan terbakar ketika jatuh di atmosfer.

Associated Press Pakistan: Di Pakistan, sekitar 95 persen pekerjaan proyek pembangkit listrik tenaga air pertama di bawah Koridor Ekonomi Tiongkok-Pakistan telah selesai. Ini dapat menyediakan tiga miliar kilowatt/jam energi bersih untuk sekitar lima juta orang setiap tahun. Apakah Anda memiliki komentar tentang itu?

Zhao Lijian: Pada tanggal 20 November, proyek pembangkit listrik tenaga air Karot, yang pertama dari jenisnya di bawah Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC), berhasil menutup gerbang terowongan pengalihan, memulai penahanan reservoir. Saya ingin menyampaikan selamat. Saat bekerja di Kedutaan Besar Tiongkok di Pakistan, saya banyak mengunjungi proyek pembangkit listrik tenaga air Karot. Sekarang sekitar 95 persen proyek telah selesai. Setelah dioperasikan, proyek pembangkit listrik tenaga air diharapkan menghasilkan sekitar 3,2 miliar kilowatt/jam listrik bersih setiap tahun, mengurangi 3,5 juta ton emisi karbon dioksida per tahun. Ini tidak hanya akan menyediakan energi yang stabil dan terjangkau dan membantu mengoptimalkan struktur pasokan energi Pakistan, tetapi juga akan membantu negara itu dalam perjalanannya untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan.

CPEC merupakan proyek unggulan BRI, dan kerja sama energi merupakan bagian yang tidak terpisahkan. Tiongkok siap bekerja dengan pihak Pakistan untuk mengimplementasikan konsensus penting para pemimpin kami untuk bersama-sama membangun CPEC berkualitas tinggi, memperdalam kerja sama di berbagai sektor termasuk energi, terus melepaskan efek positif proyek terhadap pertumbuhan dan mata pencaharian, dan mengubahnya menjadi demonstrasi proyek pengembangan BRI yang berkualitas.

Radio Televisi Hong Kong: Menurut media Jepang, pertemuan puncak trilateral tahun ini antara Tiongkok, ROK dan Jepang dapat dibatalkan lagi. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Tiongkok, Jepang dan ROK adalah tetangga dekat dan mitra penting untuk pembangunan. Kerja sama Tiongkok-Jepang-Korsel memenuhi kepentingan bersama ketiga pihak dan kondusif bagi perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran Asia Timur Laut. Tiongkok sangat mementingkan kerjasama Tiongkok-Jepang-ROK, dan tetap berkomunikasi dalam agenda kerjasama trilateral dengan ROK dan Jepang. (*)

Konferensi Pers Kemenlu China 22 November 2021 - Image from fmprc.gov.cn


Terkait

news

Konferensi Pers Kemenlu China 23 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 24 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 16 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 17 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 9 November 2021

  • Djono W. Oesman
  • 10 Nov 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 14 Juli 2021

  • Djono W. Oesman
  • 15 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong