Baca dalam 4 menit

Pendiri Situs Subtittle Film China Dihukum Karena Pembajakan

Waktu Publish : 24 Nov 2021, 13:24 WIB
SHARE ARTIKEL

Logo YYeTs - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Shanghai, Bolong.id - Pendiri situs web untuk subtittle film, Liang Yongping, terbukti di pengadilan Shanghai, melanggar hak cipta. Ia dijatuhi hukuman 3,5 tahun penjara.

Dilansir dari 中国经济网 pada Selasa (23/11/2021), dalam dakwaan disebutkan, Liang Yongping mengoperasikan perusahaan yang mengunduh film dan acara televisi asing, secara tidak sah. Kemudian menerjemahkan dalam bahasa Mandarin.

Setelah itu, ia mengunggah ke server domestik, Ia ditangkap polisi bersama 14 orang tersangka lain, pada Januari 2021.

Liang mendirikan dua perusahaannya di pusat kota Wuhan — sementara perusahaan induknya berada di Shanghai, tempat uji coba diadakan — pada tahun 2018 dan memerintahkan stafnya untuk mengembangkan situs web dan aplikasi untuk Renren Yingshi Subtitle Group, yang juga dikenal sebagai YYeTs.

Polisi menemukan situs web yang sekarang ditangguhkan itu menampung hampir 33.000 film dan acara TV yang tidak sah dan telah meraup keuntungan lebih dari 12 juta yuan (sekitar Rp 26,8 M)) melalui biaya member, iklan, dan penjualan konten bajakan selama tiga tahun terakhir.

Pengadilan juga menghukum Liang dengan denda 1,5 juta yuan (sekitar Rp 3,35 M) karena pelanggaran hak cipta.

Film dan acara televisi asing — kebanyakan dalam bahasa Inggris — populer di Tiongkok, tetapi sebagian besar tidak tersedia secara legal. Perusahaan seperti YYeTs — yang beroperasi dengan nama yang berbeda sejak tahun 2003 dan memiliki lebih dari 6 juta pelanggan di situsnya — muncul untuk mengisi kesenjangan dengan tidak hanya menyediakan salinan bajakan secara online tetapi juga dengan teks bahasa Mandarin, membuatnya dapat diakses oleh khalayak yang lebih luas.

Di tengah meningkatnya jangkauan internet dan perluasan jaringan pembajakan, pihak berwenang Tiongkok memulai tindakan pencegahan untuk memerangi pelanggaran hak cipta sejak tahun 2005. Empat tahun kemudian, pada tahun 2009, Administrasi Radio dan Televisi Nasional — sebelumnya dikenal sebagai Administrasi Radio, Film, dan Televisi Negara — melarang penyebaran film dan acara televisi dalam dan luar negeri tanpa izin yang relevan secara online.

Tahun lalu, Tiongkok lebih lanjut mengklarifikasi dalam Undang-Undang Hak Cipta yang direvisi tentang kerugian hukuman yang kemungkinan akan ditanggung oleh pelanggar, memberikan lebih banyak kompensasi kepada mereka yang haknya telah dilanggar.

“Tiongkok secara ketat mengelola publikasi untuk mencegah impor karya yang tidak sehat dan karya dengan motif tersembunyi,” Chen Binyin, mitra di Boss & Young Attorneys at Law yang berbasis di Shanghai, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media Sixth Tone. “Kepemilikan hak cipta tidak tergantung pada pendaftaran di Tiongkok, melainkan muncul secara otomatis, setelah selesainya penciptaan karya.”

Meskipun perusahaan seperti YYeTs adalah ilegal, penonton yang ingin menonton film dan acara televisi asing tetapi dengan pilihan tempat yang terbatas mengutip situs tersebut sebagai satu-satunya alternatif mereka. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong