Lama Baca 4 Menit

WeDoctor Siap Go Public ke Bursa Efek Hong Kong

03 December 2021, 10:16 WIB

WeDoctor Siap Go Public ke Bursa Efek Hong Kong-Image-1

Wedoctor Memiliki 220 Juta Pengguna, dengan Tingkat Pertumbuhan Pendapatan Tahunan Gabungan Sebesar 168% - Image from 百度

Hong Kong, Bolong.id - “WeDoctor" mengajukan prospektus, langkah pertama menuju go public (Initial Public Offering -  ke Bursa Efek Hong Kong. Belum diketahui, berapa lot saham yang akan dijual ke publik.

Dilansir dalam AI财经社, Rabu (1/12/2021) berdasar prospektus, WeDoctor memiliki 222 juta pengguna terdaftar, MPU (pengguna yang membayar bulanan) sekitar 25 juta. Juga 7.800 rumah sakit yang terhubung dengannya, mencakup 95% dari rumah sakit teratas di Tiongkok. Jumlah dokter terdaftar 270.000 nama.

Pendapatan,tahun 2020, tercatat 1,832 miliar yuan (Rp 4,08 Triliun), meningkat 262% dibandingkan tahun 2019. Laba kotor 27,2%, yang naik 23,3% pada tahun 2019. Sementara pada 2018 hingga 2020, Tingkat pertumbuhan pendapatan tahunan gabungan adalah 168%.

Dengan latar belakang keberadaan saham konsep kesehatan digital seperti Ali Health, Ping An Good Doctor dan JD Health di pasar saham Hong Kong, berita listing WeDoctor masih dapat menarik perhatian luas. Menyediakan satu set layanan untuk pasar modal berbeda dari ide baru "e-commerce obat" mengandalkan seluruh proses layanan kesehatan medis digital rumah sakit melalui Internet.

Dalam 10 tahun terakhir, Internet telah mencoba untuk menggaet bidang medis dan kesehatan yang seperti dinding tembaga, tetapi setelah berjuang karena kekhasan industri yang melekat dan hubungan kepentingan yang rumit. Bahkan jika raksasa super seperti Alibaba, JD.com telah memasuki pasarnya satu demi satu. Mereka juga telah menyadari ritel obat online, dan reformasi aspek inti perawatan medis yang serius masih dalam tahap awal.

Pada saat yang sama, dibandingkan dengan e-commerce medis dengan "gen e-commerce", jalur medis digital yang diwakili oleh WeDoctor, hubungannya lebih kuat dengan perawatan medis dibandingkan dengan tradisional, yang telah lama. Status "panas" mungkin juga menjadi alasan penting mengapa berita daftar WeDoctor "sudah lama tertunda".

Wabah pandemi Covid-19 yang tiba-tiba terjadi di tahun lalu, memberikan kesempatan untuk menjembatani kesenjangan antara Internet dan perawatan medis yang serius. 

Secara khusus, kinerja rumah sakit digital yang sangat baik di "medan perang kedua" tidak hanya mendorong pengenalan intensif kebijakan dukungan nasional yang relevan, tetapi juga mengambil kesempatan ini untuk perawatan medis digital. Misi mengolah pasar telah selesai, dan pasar modal telah membawa ruang imajinasi yang lebih luas daripada e-commerce farmasi.

Persaingan yang disertai dengan peluang dalam laporan tahunan yang baru-baru ini dirilis, Ping An Good Doctor dan JD Health menyebutkan secara bersamaan, “Dengan meningkatnya permintaan dan kebijakan yang menguntungkan, para praktisi mempercepat laju ekspansi bisnis mereka, dan persaingan industri menjadi semakin ketat".

Faktanya, tidak hanya raksasa kesehatan digital yang terlibat, tetapi rumah sakit digital yang dipimpin oleh rumah sakit besar juga bermunculan. Menurut data yang dikeluarkan oleh Komisi Kesehatan Nasional, saat ini ada lebih dari 1.100 rumah sakit digital di seluruh negeri, dan 7.700 rumah sakit di atas tingkat kedua menyediakan layanan online. (*)