Baca dalam 4 menit

Anak Derita Asma? Kenali Penyebabnya

Waktu Publish : 05 Jun 2021, 11:01 WIB
Sumber : 99 Baojian
SHARE ARTIKEL

Asma - Image from Link Sehat.com

Bolong.id - Asma adalah penyakit bronkial kronis membandel,baru-baru ini anak-anak memiliki proposi asma lebih tinggi, tetapi untuk mekanisme penyakit tidak jelas, etiologi dan patogenesis sangat kompleks.

Dilansir dari 99 Baojian pada (29/12/2018). Ada Ini mungkin hasil dari efek gabungan genetika, lingkungan dan kekebalan.

Alergi

Alergi dalam ruangan, seperti tungau, debu, alergi yang dikeluarkan oleh sekresi hewan rumah tangga, kotoran dan bulu, alergi jamur kecoa, dll.; alergi luar ruangan, seperti serbuk sari ini adalah penyebab utama asma.

Mikroorganisme patogen

Secara umum diyakini bahwa penyebab paling umum asma pada masa bayi adalah infeksi virus pernapasan. Patogen menghancurkan sel epitel saluran pernapasan, yang dapat meningkatkan hiperresponsif bronkus, memicu gejala klinis , dan meningkatkan kemungkinan serangan asma.

Polutan udara

Studi telah menemukan bahwa peningkatan konsentrasi partikel yang dapat dihirup dapat memperburuk gejala anak-anak dengan asma, dan peningkatan konsentrasi nitrogen dioksida, ozon, dan karbon monoksida secara signifikan terkait dengan peningkatan kejadian asma.

Selain itu, paparan polusi konsentrasi rendah dapat meningkatkan respons pasien asma alergi terhadap tungau dan debu, juga dapat memperburuk gejala pasien.

Suhu, tekanan udara, kelembaban udara

Suhu, tekanan udara, dan kelembaban lingkungan dapat mempengaruhi timbulnya asma. Penurunan tekanan udara dapat melebarkan kapiler kecil pada mukosa bronkus, meningkatkan sekresi kelenjar, dan spasme otot polos saluran bronkus, yang dapat memperburuk sesak dada pada pasien asma dan bahkan menyebabkan asma.

Peluang asma anak berkembang menjadi asma dewasa sangat tinggi, oleh karena itu sangat penting untuk mencegah dan mengendalikan terjadinya asma anak dari bayi dan anak kecil.

Perhatikan hal-hal berikut untuk mencegah asma

Secara aktif mencegah infeksi saluran pernapasan atas dan mengurangi kemungkinan infeksi di tempat umum yang ramai. Yang terbaik adalah memakai masker saat keluar.

Lingkungan tempat tinggal harus tenang dan nyaman, dan udara harus segar dan bersirkulasi untuk menghindari kontak dengan alergi.

Makan harus ringan dan mudah dicerna, kaya vitamin, mendorong anak-anak untuk minum lebih banyak air, menghindari makanan yang disebabkan serangan asma asam, asam, panas, pedas, goreng dan heteroseksual protein dan makanan lainnya.

Aktif berolahraga, tingkatkan aktivitas di luar ruangan secara moderat saat cuaca baik, dan lakukan pelatihan toleransi dingin secara terencana dan bertahap untuk meningkatkan kemampuan tubuh beradaptasi dengan udara dingin; membantu anak menyesuaikan mentalitasnya, menghilangkan rasa takut dan ketegangan, dan mencoba untuk tetap santai. Suasana hati yang bahagia, mendorong anak-anak untuk meningkatkan kepercayaan diri mereka, menghilangkan rasa rendah diri dan lekas marah, dan membantu mengurangi jumlah serangan asma dan meredakan gejala.

Kepatuhan terhadap pengobatan sangat penting, dan tidak boleh diperlakukan secara tidak teratur dan untuk secara aktif mengamati gejala serangan asma, seperti lekas marah, tenggorokan gatal, dada sesak, batuk kering, dll., berikan obat untuk meredakannya tepat waktu dan kirim ke rumah sakit untuk perawatan sesegera mungkin.(*)


Infromasi Seputar Tiongkok



Terkait

health

Turunkan Resiko Bayi Terkena Asma, Ibu Hamil Banyak Konsumsi...

  • Lupita
  • 19 Sep 2021

news

Tanaman Terancam Punah, Peneliti China Akhirnya Temukan Titi...

  • Lupita
  • 13 Jul 2021

lifestyle

Wu Yi Fan Dekat dengan Selegram Cantik

  • Djono W. Oesman
  • 31 May 2021

lifestyle

Aktris Ma Sichun Gandeng Pria Misterius

  • Esy Gracia
  • 25 Mar 2021

lifestyle

Horoskop Minggu Ini: 25 - 31 Januari 2021

  • Lupita
  • 26 Jan 2021

culture

Survei Alasan Orang China Melajang, Dapat 600 Juta Tayangan

  • Isna Fauziah
  • 20 Nov 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong