Baca dalam 3 menit

ManisanTanghulu, Khas Beijing Dijual di Musim Dingin

Waktu Publish : 22 Jan 2021, 10:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Perjalanan : Tanghulu, Menarik Pecinta Makanan Manis di Tiongkok -  Gambar diambil dari berbagai sumber segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Musim dingin di Tiongkok utara kini, banyak pedagang di jalan menjual makanan tradisional yang lezat -冰糖葫芦 Bīngtánghúlu, atau disingkat Tanghulu. Manisan yang berasal dari Beijing dan Tianjin. Berbahan buah hawthorn (juga dikenal sebagai 山楂"Shanzha"). 

Bingtanghulu kini tidak hanya berbahan hawthorn, melainkan juga tomat, ceri, jeruk mandarin, stroberi, blueberry, nanas, buah kiwi, pisang, atau anggur yang dicelupkan gula dan ditusuk pada batang bambu sepanjang 20cm. Sedangkan, buah hawthorn mirip apel, dengan kulit yang renyah dan rasa manis asam di dalamnya.

Kisah suguhan jalanan ini dimulai dengan seorang wanita Tionghoa yang cantik di abad ke-12. Selir favorit Kaisar Song Guangzong (1147-1200) jatuh sakit parah. Tidak ada dokter pengadilan yang bisa menyembuhkannya. Putus asa, kaisar mengeluarkan himbauan bagi para dokter dari kalangan rakyat biasa untuk maju membantu. 

Seorang dokter desa menganjurkan agar selir yang sakit makan buah hawthorn merah yang digoreng dengan gula merah setiap kali makan selama dua minggu. Yang mengejutkan semua orang, setelah beberapa minggu selir itu pulih. Acara ini tidak hanya mengharumkan nama dokter negara, tetapi juga membuat buah manisan merah populer.

Manisan khas tiongkok - Image from Gambar diambil dari berbagai sumber segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Buah hawthorn berlapis gula menjadi camilan manis favorit keluarga kekaisaran Tiongkok, dan koki istana ditugaskan untuk memasoknya secara teratur. Telah disediakan untuk kaum bangsawan selama dinasti kekaisaran terakhir, Qing (1644-1911), belakangan ini kelezatan lengket telah menjadi sangat populer di kalangan orang biasa. 

Awalnya, Tanghulu dijual di depan pemandian kota, tempat yang sebelumnya hanya dikunjungi orang kaya. Belakangan, manisan tusuk sate juga dijual di toko-toko. Buah bulat dan merah dipandang sebagai keberuntungan, melambangkan kebersamaan, karena kata "bulat" dalam bahasa Cina terdengar seperti "berkumpul." Seiring berjalannya waktu, diyakini bahwa camilan tersebut membawa keberuntungan dan kekayaan, karenanya populer di perayaan keluarga dan makan besar.

Bagi orang Tionghoa yang lebih tua, Tanghulu menghidupkan kembali banyak kenangan dari masa kecil mereka. Dulu ketika makanan khas asing seperti biskuit dan cokelat masih sedikit dikenal di negara ini, Tanghulu adalah satu-satunya makanan manis yang bisa - kadang - beli di jalan. Pada 1990-an, bahkan ada lagu pop terkenal yang memuji cita rasa indah Tanghulu. 

Tanghulu saat ini mungkin adalah manisan tradisional paling populer di Tiongkok. Mereka sebagian besar dijual oleh pedagang keliling, yang menggabungkan tusuk sate menjadi satu seperti karangan bunga di sepeda atau kereta tangan. Jika Anda ingin mencoba makanan lengket ini sendiri, Anda dapat menemukan penjual Tanghulu di dekat sebagian besar tempat wisata populer di China. 

Ketika cuaca berubah dingin, mereka biasanya akan menemukan Anda, karena hampir tidak mungkin untuk berjalan di jalan-jalan di kota-kota besar Cina tanpa menemukannya. Tanghulu tidak mahal, karena harga tusuk sate setara dengan $ 1. 

Jadi, apa yang mungkin bisa menghentikan Anda untuk mencobanya?

Namun ketahuilah: meskipun gigi manis Anda mungkin berterima kasih atas sensasi rasanya yang enak, lapisan gula yang tebal dan keras di sekitar buah hawthorn asam manis bukanlah pilihan paling sehat untuk gigi Anda. Tapi selama Anda tidak berlebihan dengan suguhan menjilat jari ini, nikmati dengan hati nurani yang bersih dan hibur diri Anda dengan fakta bahwa ada beberapa efek kesehatan yang dianggap berasal dari buah hawthorn. Ingat kisah selir kekaisaran? (*)

Alifa Asnia/Penerjemah


Terkait

Health

ManisanTanghulu, Khas Beijing Dijual di Musim Dingin

  • Alifa Asnia
  • 22 Jan 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong