Baca dalam 3 menit

China Incar Pekerjaan Penghijauan Lahan yang Ilmiah dan Berkualitas

Waktu Publish : 09 Jun 2021, 11:46 WIB
Sumber : 新华网
SHARE ARTIKEL

China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Upaya Tiongkok untuk menerapkan skema penghijauan dan lingkungan dalam beberapa tahun terakhir telah cukup berhasil, ini dibuktikan dengan sebuah fakta yang tercermin dalam peningkatan besar tutupan hutan secara nasional.

Dilansir dari Xinhuanet.com ( 新华网 ) pada Selasa (08/06/21), namun, Tiongkok sekarang beralih dari penekanan pada penghijauan berbasis kuantitas ke pendekatan yang lebih seimbang, memberikan bobot yang lebih besar pada faktor kualitas.

Pendekatan baru ini dikemas dalam pedoman tentang penghijauan ilmiah yang dikeluarkan baru-baru ini oleh Dewan Negara. Pedoman ini mendorong pendekatan yang lebih ilmiah untuk perencanaan pekerjaan penghijauan lahan, untuk membantu badan pemerintah dan pemerintah daerah dengan pekerjaan penghijauan di masa depan.

Tiongkok telah membangun hutan tanaman terbesar di dunia, meningkatkan tutupan hutannya dari 12 persen pada awal 1980-an menjadi 23,04 persen pada 2020, dengan volume stok hutan mencapai 17,56 miliar meter kubik, menurut data resmi. Tetapi, seperti yang dijelaskan para pejabat pada konferensi pers pada hari Senin, upaya berbasis kuantitas sering kali harus dibayar mahal.

Berbicara pada konferensi pers, Liu Dongsheng, wakil direktur Administrasi Kehutanan dan Padang Rumput Nasional (NFGA), mengatakan bahwa, meskipun sukses, kampanye penanaman pohon massal di negara itu telah dilanda masalah, seperti perencanaan yang tidak ilmiah dan administrasi yang tidak realistis. Beberapa pihak berwenang setempat telah mencari hasil penghijauan yang cepat dengan mengorbankan kualitas ekologis, kata Liu.

Pedoman baru berusaha untuk mengatasi masalah tersebut, memperjelas persyaratan mengenai di mana pekerjaan penghijauan lahan harus dilakukan, spesies tanaman apa yang harus dibudidayakan negara, bagaimana pemerintah harus melaksanakan proyek penghijauan, dan bagaimana memantau dan mengevaluasi pekerjaan penghijauan negara, kata Liu.

Menurut pedoman tersebut, Tiongkok harus meningkatkan kualitas hutannya, mengoptimalkan struktur dan fungsi hutan, serta meningkatkan kualitas, stabilitas, dan kapasitas penyerapan karbon ekosistem hutan.

Mulai tahun ini, negara tersebut akan mengurangi proporsi hutan buatan dan meningkatkan konservasi dan restorasi hutan yang terdegradasi, menurut NFGA.

Juga pada konferensi pers hari Senin adalah Zhou Yuanbo, seorang pejabat di Kementerian Sumber Daya Alam. Dia memuji penekanan baru pada perencanaan ilmiah, dan mengatakan negara harus mengalokasikan lahan dengan tepat untuk proyek penghijauan, dengan mempertimbangkan struktur penggunaan lahan, sumber daya air lokal dan kesesuaian tanaman.

Misalnya, di daerah perkotaan, pemerintah daerah harus membuat rencana dan menetapkan target penghijauan yang jelas, termasuk ruang hijau perkotaan dan jumlah taman per kapita, kata Zhou.

Penghijauan kota harus dilakukan dengan cara yang ekonomis dan praktis, kata Zhou, seraya menambahkan bahwa pemindahan pohon besar ke kota tidak boleh diizinkan, karena merusak kesehatan pohon dan merusak lingkungan ekologis. (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

news

Sukses, Ketiga Astronaut Pertama China Tiba di Stasiun Antar...

  • Visco Joostensz
  • 19 Jun 2021

lifestyle

Shanghai Disneyland Rayakan HUT ke–5

  • Djono W. Oesman
  • 18 Jun 2021

news

AS Harus Jadi Target Selanjutnya Penyelidikan Virus Baru Cor...

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Teori Kebocoran Laboratorium Wuhan Tidak Berdasar

  • Visco Joostensz
  • 18 Jun 2021

news

Pembangunan Jembatan Terpanjang China-Laos Sudah Selesai

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021

news

Panda Raksasa Tuantuan Debut di Bandara Tianfu, China

  • Nurul Diah
  • 18 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong