Lama Baca 17 Menit

Cuplikan Konferensi Pers Kemenlu China 29 Juni 2021

30 June 2021, 06:31 WIB

Cuplikan Konferensi Pers Kemenlu China 29 Juni 2021-Image-1

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin Kemenlu Tiongkok via video, Selasa (29/6/21) mengungkap berbagai hal. Jubir Kemenlu Tiongkok, Wang Wenbin menjawab semua pertanyaan wartawan. Berikut kutipannya:

CCTV: Kemarin, Presiden Xi Jinping mengadakan konferensi video dengan Presiden Rusia Vladimir Putin. Kedua kepala negara mengeluarkan pernyataan bersama, yang secara resmi memutuskan untuk memperpanjang Perjanjian Tetangga Baik dan Kerjasama Persahabatan Tiongkok-Rusia. Bagaimana Anda menilai pertemuan ini? Apa harapan Anda tentang hubungan Tiongkok-Rusia ke depan?

Wang Wenbin: Pertemuan tersebut merupakan interaksi virtual kedua antara Presiden Xi dan Presiden Putin sejak awal tahun ini. Kedua kepala negara menegaskan pentingnya penting dari Perjanjian Ketetanggaan Baik dan Kerja Sama Persahabatan antara Tiongkok dan Rusia dan secara resmi memutuskan untuk memperpanjangnya. Presiden Putin menyampaikan ucapan selamat yang hangat atas peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis Tiongkok. Kedua belah pihak membuat desain tingkat atas tentang kerja sama praktis di berbagai bidang dan mengadakan pertukaran pandangan mendalam tentang isu-isu internasional utama yang menjadi perhatian bersama, mencapai konsensus penting baru.

Bimbingan kepala negara adalah jaminan paling mendasar bagi perkembangan hubungan Tiongkok-Rusia yang stabil dan berkelanjutan. Di bawah bimbingan strategis Presiden Xi dan Presiden Putin, hubungan Tiongkok-Rusia untuk era baru berdiri pada sejarah terbaiknya. Atas dasar saling percaya politik yang kuat, saling pengertian dan persahabatan tradisional antara kedua bangsa telah diperdalam. Mengikuti prinsip kerjasama win-win, kedua belah pihak saling mengakomodasi kepentingan dan keprihatinan masing-masing dan memiliki kerjasama yang bermanfaat di bidang-bidang seperti teknologi tinggi, ruang angkasa, penerbangan dan energi nuklir, yang telah memberikan dorongan kuat untuk pembangunan dan peremajaan di kedua negara dan secara signifikan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Tahun ini menandai peringatan 20 tahun penandatanganan Perjanjian Tiongkok-Rusia tentang Ketetanggaan yang Baik dan Kerja Sama Persahabatan. Kedua negara kami berkomitmen untuk mengembangkan kemitraan strategis yang komprehensif dari koordinasi dengan persahabatan abadi. Dua dekade terakhir hanyalah prolog. Kami yakin bahwa hubungan bertetangga yang baik dan persahabatan adalah opini publik arus utama di kedua negara dan saling menguntungkan adalah jalur kerja sama bilateral yang stabil. Dipandu oleh dua kepala negara dan semangat Perjanjian, hubungan Tiongkok-Rusia dan kerja sama bilateral di berbagai sektor akan melihat kemajuan yang lebih besar dan memberikan hasil yang lebih banyak, yang akan berkontribusi pada pengembangan jenis baru hubungan internasional dan komunitas dengan tujuan yang sama. Masa depan bagi umat manusia.

Reuters: Wakil menteri pertahanan Jepang pada hari Senin berbicara tentang meningkatnya ancaman yang ditimbulkan oleh kolaborasi Tiongkok dan Rusia dan mengatakan perlu untuk "bangun" terhadap tekanan Beijing terhadap Taiwan dan melindungi pulau itu "sebagai negara demokratis." Apa komentar kementerian tentang ini?

Wang Wenbin: Tiongkok sangat tidak puas dengan pernyataan yang salah dari pejabat senior pemerintah Jepang, dan telah mengajukan perwakilan serius dengan pihak Jepang.

Beberapa politisi Jepang, dengan mengabaikan fakta perkembangan damai Tiongkok, secara tidak adil menuding pembangunan sosial ekonomi Tiongkok dan pembangunan pertahanan nasional yang normal, menggambarkan Tiongkok sebagai ancaman, dan secara terbuka memicu konfrontasi kekuatan besar dengan motif jahat untuk mencari alasan untuk membebaskan diri dari pembatasan militer yang dikenakan pada Jepang atas kejahatan agresi yang dilakukan oleh militerisme Jepang dalam sejarah. Ini sangat tidak bertanggung jawab dan berbahaya.

Politisi yang bersangkutan dengan terang-terangan menyebut Taiwan sebagai "negara" dalam beberapa kesempatan, sangat melanggar prinsip-prinsip yang ditetapkan dalam empat dokumen politik termasuk Pernyataan Bersama Tiongkok-Jepang dan komitmennya yang khusyuk dan berulang-ulang untuk tidak melihat Taiwan sebagai sebuah negara. Kami meminta Jepang untuk membuat klarifikasi kristal, dan memastikan bahwa hal-hal seperti itu tidak akan terjadi lagi.

Hanya ada satu Tiongkok di dunia, dan Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah suci Tiongkok. Pertanyaan Taiwan bertumpu pada landasan politik hubungan Tiongkok-Jepang, kepercayaan dasar dan itikad baik antara kedua negara dan aturan hukum dan keadilan internasional. Kami secara serius mendesak pihak Jepang untuk sungguh-sungguh menghormati komitmennya, berhati-hati dalam kata-kata dan tindakan, menghindari merusak kedaulatan Tiongkok dalam bentuk apa pun dan menahan diri untuk tidak mengirimkan sinyal yang salah kepada pasukan "kemerdekaan Taiwan". Saya ingin menekankan bahwa keinginan dan tekad Tiongkok untuk menjaga kedaulatan, keamanan, dan persatuan nasional tidak tergoyahkan. Tiongkok harus dan akan dipersatukan kembali. Ini adalah tren sejarah yang tak terbendung.

Cuplikan Konferensi Pers Kemenlu China 29 Juni 2021-Image-2

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Macao Monthly: Dilaporkan bahwa pada 28 Juni, Michael McCaul, anggota parlemen Partai Republik di Komite Urusan Luar Negeri Dewan Perwakilan Rakyat AS mengatakan melalui juru bicaranya bahwa ia menentang Undang-Undang Memastikan Kepemimpinan dan Keterlibatan Global Amerika ditinjau ulang Rabu ini, yang berarti Komite kemungkinan akan mengajukan RUU minggu ini hanya dengan dukungan Demokrat. Undang-Undang Kepemimpinan dan Keterlibatan Global Amerika yang Menjamin diadopsi oleh Senat AS pada 8 Juni dengan tujuan untuk meningkatkan kemampuan negara itu untuk bersaing dengan Tiongkok dalam sains dan teknologi. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Tiongkok telah menyatakan sikap seriusnya pada tindakan relevan yang disahkan oleh Kongres AS. Tindakan tersebut mengabaikan fakta, mempermainkan persaingan strategis dengan Tiongkok, memfitnah dan mencoreng jalur pembangunan Tiongkok serta kebijakan dalam dan luar negerinya, serta mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan melemahkan kepentingan Tiongkok terkait kedaulatan dan integritas teritorial Tiongkok. Tiongkok dengan tegas menentang itu dan akan dengan teguh menjaga kepentingannya.

Bagaimana AS mengembangkan dan meningkatkan daya saingnya sendiri adalah urusannya sendiri. Namun, AS seharusnya tidak mempermasalahkan Tiongkok, juga tidak boleh memandang Tiongkok sebagai musuh imajiner. Musuh terburuk AS adalah dirinya sendiri. Apa yang harus menjadi fokus anggota parlemen AS adalah menata rumahnya sendiri.

Pihak Tiongkok mendesak legislator AS yang relevan untuk meninggalkan mentalitas zero-sum dan prasangka ideologis, berhenti melakukan manipulasi politik terhadap isu-isu terkait Tiongkok, berhenti meninjau dan memajukan tindakan negatif terkait Tiongkok yang relevan, dan menghapus klausa negatif yang relevan. Mereka harus berkontribusi lebih banyak untuk mempromosikan hubungan Tiongkok-AS dan rasa saling percaya, sehingga dapat menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi kerja sama bilateral di bidang-bidang penting.

Reuters: Australia telah mengajukan keluhan resmi kepada Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) atas bea masuk Tiongkok atas impor anggur dalam kemasan, WTO mengkonfirmasi pada hari Senin, dan memberikan waktu 60 hari kepada kedua belah pihak untuk membahas masalah tersebut. Apa sikap Tiongkok dalam menyelesaikan konflik ini dan apakah Tiongkok mengharapkan panel sengketa formal akan dibentuk?

Wang Wenbin: Saya akan merujuk Anda ke pihak yang berwenang. Saya hanya ingin menegaskan kembali bahwa Tiongkok mematuhi aturan WTO dan menangani hal-hal yang sesuai.

Cuplikan Konferensi Pers Kemenlu China 29 Juni 2021-Image-3

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Xinhua News Agencey: Laporan akademis: Xinjiang – memahami kompleksitas, membangun perdamaian oleh Eurispes – Istituto di Studi Politici Economici e Sociali, Centro Studi Eurasia-Mediterraneo dan Istituto Diplomatico Internazionale baru-baru ini diterbitkan. Fabio Massimo Palandi, seorang sarjana hubungan internasional Italia dan penulis laporan itu, mengatakan bahwa dia melihat dengan matanya sendiri di Xinjiang kebebasan beragama penuh yang dinikmati oleh kelompok etnis minoritas termasuk Uyghur dan tidak menemukan tanda-tanda apa yang disebut tuduhan "pemaksaan tenaga kerja" dan "genosida". Dia menunjukkan bahwa tuduhan Barat di Xinjiang tidak berdasar. Apakah Tiongkok punya komentar tentang ini?

Wang Wenbin: Saya juga mencatat laporan akademik ini yang ditulis oleh peneliti independen dan ditandatangani oleh puluhan akademisi, tokoh politik, dan jurnalis terkenal di dunia. Fabio Massimo Palandi, sarjana hubungan internasional Italia yang menulis laporan tersebut, mengatakan bahwa beberapa lembaga pemikir, cendekiawan, dan media Barat telah menemukan laporan dan tuduhan palsu di Xinjiang, yang menyebabkan dampak negatif yang besar. Individu dan institusi ini secara terbuka anti-Tiongkok. Laporan palsu mereka dikemas sebagai laporan independen, berdasarkan mana beberapa pemerintah Barat memberlakukan sanksi tanpa dasar terhadap Xinjiang. Tujuan mereka bukan untuk melindungi hak asasi manusia di Xinjiang, tetapi untuk menekan dan menahan Tiongkok. Justru karena alasan inilah ia dan para cendekiawan lainnya memutuskan untuk menulis laporan seobjektif dan seindependen mungkin untuk membantu dunia melihat bagaimana Xinjiang pernah diganggu oleh terorisme dan separatisme dan bagaimana pemerintah Tiongkok mengadopsi langkah-langkah kontra-terorisme dan deradikalisasi yang sangat efektif di dasar aturan dan hukum, penghormatan terhadap hak asasi manusia dan perlindungan hak dan kepentingan yang sah dari mereka yang bersangkutan.

Terlepas dari laporan ini, saya juga telah mencatat sebuah artikel baru-baru ini oleh Tom Fowdy, seorang analis politik dan hubungan internasional Inggris, yang mengungkapkan kemunafikan negara-negara Barat dan media dalam sikap mereka terhadap perlakuan terhadap Muslim. Di satu sisi mereka tidak menunjukkan penyesalan atas kejahatan yang dilakukan oleh AS dan sekutunya di dunia Islam selama bertahun-tahun; di sisi lain mereka terus menuduh Tiongkok melakukan apa yang disebut pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang dan membesar-besarkan masalah ini. Mereka bahkan berusaha membujuk negara-negara Islam untuk mengkritik Tiongkok. Standar ganda seperti itu tidak masuk akal dan tidak dapat diandalkan.

Saya ingin menekankan bahwa fakta berbicara lebih keras daripada kata-kata. Kebohongan di Xinjiang yang dibuat oleh segelintir orang pada akhirnya akan terungkap oleh kebenaran dan fakta perkembangan sosial dan ekonomi Xinjiang yang cepat dan koeksistensi yang harmonis dari orang-orang dari semua kelompok etnis.

Jaringan Media Beijing: Dilaporkan bahwa kantor perdana menteri Ethiopia mengumumkan gencatan senjata sepihak di wilayah Tigray mulai 28 Juni. Apa komentar Tiongkok

Wang Wenbin: Tiongkok menyambut baik deklarasi yang dibuat oleh pemerintah Ethiopia tentang gencatan senjata sepihak di wilayah Tigray untuk memastikan operasi normal pertanian dan pekerjaan bantuan kemanusiaan di sana. Kami sangat berharap bahwa orang-orang di wilayah Tigray dan seluruh Ethiopia akan menikmati perdamaian dan stabilitas, dan mencapai pembangunan dan kemakmuran. Kami mendukung pihak-pihak terkait di Ethiopia dalam mewujudkan rekonsiliasi nasional melalui dialog politik. Kami percaya bahwa Ethiopia memiliki kebijaksanaan dan kemampuan untuk menangani urusan internalnya dengan baik.

Reuters: Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio mengatakan pada hari Senin bahwa "Kami adalah mitra dagang yang kuat dengan Tiongkok, kami memiliki hubungan bersejarah, tetapi itu sama sekali tidak sebanding, dan itu tidak mengganggu, aliansi nilai-nilai yang kami miliki dengan Amerika Serikat." Apa komentar kementerian tentang ini dan apakah sikap ini memengaruhi hubungan Tiongkok dengan Italia?

Wang Wenbin: Italia adalah mitra strategis komprehensif Tiongkok. Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan Tiongkok-Italia telah berkembang dengan baik dan stabil. Kedua belah pihak telah bekerja bahu membahu untuk memerangi COVID-19 dan mempromosikan kerja sama praktis dan berbagai bentuk pertukaran budaya, yang membawa manfaat nyata bagi kedua bangsa. Sebagai dua peradaban kuno, Tiongkok dan Italia memiliki hubungan yang berakar pada sejarah dan didirikan atas dukungan rakyat. Kami percaya itu akan mempertahankan perkembangan yang stabil ke depan. 

Cuplikan Konferensi Pers Kemenlu China 29 Juni 2021-Image-4

Wang Wenbin - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

TV Shenzhen: Laporan New York Times baru-baru ini menunjukkan bahwa vaksin Tiongkok mungkin tidak terlalu efektif dalam mencegah penyebaran virus di Chili. Apa komentar Tiongkok?

Wang Wenbin: Saya menyatakan posisi kami tentang masalah ini kemarin. Tuduhan yang relevan tidak lain adalah distorsi fakta dan tuduhan sensasional.

Seorang pejabat terkemuka dari otoritas kesehatan Chili mengatakan sebagai tanggapan bahwa dia menyesal mendengar pernyataan bahwa Chili memiliki masalah dengan vaksinasi, yang tidak benar. Dia mengatakan itu benar-benar mengganggunya bahwa beberapa orang di luar sana harus mengatakan vaksin Sinovac tidak bekerja di Chili tanpa memiliki informasi ilmiah untuk mendukungnya, dan menuntut agar pernyataan itu dikoreksi. Pemerintah Chili telah menyatakan dalam banyak kesempatan bahwa fakta menunjukkan bahwa vaksin Sinovac aman dan efektif. Para ahli medis Chili percaya bahwa jika tidak ada vaksinasi massal yang didukung oleh vaksin Tiongkok, konsekuensinya akan menjadi bencana besar. Netizen Chili setuju bahwa noda terhadap vaksin Tiongkok bermotivasi bias, dan bahwa vaksin Sinovac telah bekerja dengan baik di Chili.

Kami berharap media dan politisi yang relevan akan menghormati fakta dan pendapat pemerintah dan masyarakat Chili, menahan diri dari menyesatkan publik, dan memberikan kontribusi nyata untuk mempromosikan aksesibilitas dan keterjangkauan vaksin di negara berkembang daripada sebaliknya.

The Paper: Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dalam sebuah wawancara selama perjalanannya ke Eropa bahwa tujuan Amerika Serikat adalah untuk mendukung sistem yang bebas dan terbuka yang didirikan setelah Perang Dunia Kedua. Selain itu, Departemen Luar Negeri AS menerbitkan sebuah bacaan yang mengatakan bahwa Sekretaris Blinken dan pemimpin negara Eropa membahas kerja sama Transatlantik dalam menangani praktik ekonomi koersif Tiongkok dan upaya merusak tatanan internasional berbasis aturan. Apa komentar Anda?

Wang Wenbin: Tiongkok selalu menjadi pendukung perdamaian dunia, kontributor pembangunan global dan pembela tatanan internasional. Perkembangan Tiongkok menambah kekuatan bagi perdamaian dunia. Saya juga ingin menekankan tiga poin:

Pertama, AS adalah penyabot terbesar tatanan internasional. AS dengan sengaja menarik diri dari perjanjian dan organisasi dan secara serampangan menjatuhkan sanksi sepihak ilegal dan paksaan militer pada negara lain, menyebabkan kerusakan parah pada perdamaian dan stabilitas internasional dan regional dan secara serius melanggar hukum internasional dan norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional.

Kedua, “tatanan internasional berbasis aturan” yang diklaim AS pada hakikatnya adalah tatanan hegemonik di mana AS mendominasi dunia. Sebagian besar negara di dunia, termasuk sekutu AS, tidak setuju dengan perintah seperti itu. Ini digaungkan dan diikuti oleh hanya segelintir negara.

Ketiga, hanya ada satu sistem di dunia, dan itu adalah sistem internasional dengan PBB sebagai intinya. Hanya ada satu perangkat aturan, yaitu norma dasar yang mengatur hubungan internasional berdasarkan Piagam PBB. Tatanan internasional tidak boleh hegemonik yang didominasi oleh AS, dan aturan internasional tidak boleh dibuat oleh AS atau blok kecil yang dipimpin oleh AS. Negara-negara harus menjunjung tinggi nilai-nilai universal perdamaian, pembangunan, keadilan, keadilan, demokrasi dan kebebasan, mempraktikkan multilateralisme sejati, mempromosikan demokrasi dalam hubungan internasional, dan bersama-sama membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia. (*)

Cuplikan Konferensi Pers Kemenlu China 29 Juni 2021-Image-5

Wartawan - Image from Laman Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok