Baca dalam 20 menit

Isi Konferensi Pers Kemenlu China 22 Juni 2021

Waktu Publish : 24 Jun 2021, 17:44 WIB
SHARE ARTIKEL

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Menlu Tiongkok, Wang Yi akan memimpin Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Pasifik Belt and Road bertema "Mempromosikan Kerjasama dalam Memerangi Pandemi untuk Pemulihan Berkelanjutan" melalui tautan video. Ini cuplikan wawancara wartawan dengan Jubir Kemenlu Tiongkok, Zhao Lijian:

CRI: Apa pertimbangan Tiongkok di balik Konferensi Video Tingkat Tinggi tentang Kerjasama Internasional Sabuk dan Jalan di Kawasan Asia Pasifik ini? Dan apa yang Anda harapkan darinya?

Zhao Lijian: Ini adalah konferensi internasional tingkat tinggi tentang Inisiatif Sabuk dan Jalan dengan berbagai peserta, yang mencerminkan prioritas tinggi yang diberikan semua pihak dan dukungan yang mereka berikan kepada Belt and Road Initiative (BRI).

Semakin banyak teman dan mitra yang bergabung di BRI. Hingga saat ini, 140 negara dan 32 organisasi internasional telah bergabung dalam inisiatif tersebut dengan hasil kerja sama yang bermanfaat di berbagai bidang, menjadikan BRI sebagai barang publik global yang populer. Sejak merebaknya COVID-19, para mitra BRI telah bekerja sama untuk memperkuat pembangunan “Jalur Sutra untuk kesehatan”, “Jalur Sutra hijau” dan “Jalur Sutra digital”, membuat kemajuan baru, dan berkontribusi dalam perjuangan. terhadap pendemi, stabilitas ekonomi dan penghidupan masyarakat di semua negara.

Dalam pidato utamanya di Boao Forum for Asia Annual Conference 2021, Presiden Xi Jinping mengatakan bahwa Tiongkok akan terus bekerja sama dengan pihak lain dalam kerja sama Belt and Road yang berkualitas tinggi untuk membangun kemitraan yang lebih erat untuk kerja sama kesehatan, konektivitas, pembangunan hijau, keterbukaan. dan inklusivitas. Tujuan dari pertemuan ini adalah untuk membangun inisiatif penting Presiden Xi Jinping untuk membentuk konsensus baru dengan negara-negara di kawasan Asia-Pasifik untuk bersama-sama memerangi pendemi dan mempromosikan pemulihan ekonomi yang berkelanjutan, memajukan pembangunan BRI yang berkualitas tinggi, dan memberikan kontribusi yang lebih besar. untuk membangun komunitas dengan masa depan bersama untuk kawasan Asia-Pasifik dan seluruh umat manusia.

Xinhua News Agency: Pada 21 Juni, Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan bahwa sementara komunitas global sedang menyelidiki asal usul virus COVID-19, AS dan sekutunya akan "bekerja sama untuk melakukan tekanan yang diperlukan terhadap Tiongkok untuk menjadi peserta dan untuk memberikan data dan akses yang transparan dalam hal ini". Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Dalam masalah penelusuran asal, AS tidak memiliki hak untuk memeras dan memaksa Tiongkok, juga tidak memiliki hak untuk menyerang dan mencoreng Tiongkok atas nama komunitas internasional.

Tiongkok telah menjelaskan dalam banyak kesempatan posisinya dalam masalah ini. Saya juga menjelaskannya kemarin. Tiongkok dengan sungguh-sungguh menyerukan tiga penyelidikan menyeluruh di pihak AS: pertama, penyelidikan menyeluruh terhadap sumber pendemi di AS; kedua, penyelidikan menyeluruh terhadap penyebab dan mereka yang bertanggung jawab atas kegagalan AS dalam memerangi pendemi; dan ketiga, penyelidikan menyeluruh terhadap masalah di Fort Detrick dan lebih dari 200 laboratorium bio AS di luar negeri. Kami juga meminta masyarakat internasional untuk bekerja sama mendesak AS untuk bekerja sama dalam penyelidikan dan memberikan data dan akses yang transparan.

AFP: Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengatakan kemarin bahwa dia berharap untuk mengunjungi Xinjiang tahun ini dan diberi "akses yang berarti" untuk melihat "laporan pelanggaran hak asasi manusia yang serius". Apakah Kementerian Luar Negeri bermaksud memfasilitasi kunjungan semacam itu?

Zhao Lijian: Pernyataan yang dibuat oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia tentang isu-isu terkait Xinjiang sangat tidak konsisten dengan fakta. Xinjiang menikmati stabilitas sosial dan kemakmuran ekonomi, dan penduduk di Xinjiang menjalani kehidupan yang damai dan bahagia. Hak asasi semua kelompok etnis di Xinjiang dilindungi sepenuhnya. Karena motif politik, negara dan kekuatan tertentu telah menyebarkan kebohongan dan disinformasi tentang Xinjiang dalam upaya untuk menodai citra Tiongkok, mencampuri urusan dalam negeri Tiongkok dan mengekang pembangunan Tiongkok. Skema mereka tidak akan berhasil. Kami menyambut Komisaris Tinggi untuk melakukan perjalanan ke Tiongkok dan mengunjungi Xinjiang. Kami telah menyampaikan undangan kepada Komisaris Tinggi untuk mengunjungi Xinjiang dan tempat-tempat lain di Tiongkok, dan kedua belah pihak sedang berkomunikasi mengenai hal itu. Pada saat yang sama, kami telah berulang kali menyatakan bahwa kunjungan itu harus menjadi kunjungan persahabatan dengan tujuan mempromosikan pertukaran dan kerja sama, daripada melakukan apa yang disebut "penyelidikan" dengan praduga bersalah. Kami dengan tegas menentang siapa pun yang menggunakan masalah ini untuk manipulasi politik dan untuk menekan Tiongkok.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CCTV: Kami mencatat bahwa Misi Permanen Tiongkok untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerahkan kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa instrumen penerimaan Amandemen Kigali terhadap Protokol Montreal tentang Zat yang Merusak Lapisan Ozon. Bisakah Anda menawarkan informasi lebih lanjut?

Zhao Lijian: Pada bulan April tahun ini, Presiden Xi Jinping membuat janji khidmat bahwa Tiongkok memutuskan untuk menerima Amandemen Kigali terhadap Protokol Montreal tentang Zat yang Merusak Lapisan Ozon. Ini adalah kontribusi baru Tiongkok untuk melindungi lapisan ozon dan memerangi perubahan iklim. Pada tanggal 17 Juni 2021, Misi Permanen Tiongkok untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerahkan kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa instrumen penerimaan Amandemen Kigali terhadap Protokol Montreal tentang Zat yang Merusak Lapisan Ozon. Sesuai dengan ketentuan terkait, amandemen tersebut akan mulai berlaku di Tiongkok pada 15 September 2021.

Amandemen Kigali diadopsi pada Oktober 2016 di Kigali, Rwanda, yang memutuskan untuk mengurangi hydrofluorocarbons (HFCs) secara bertahap di bawah Protokol Montreal, sehingga membuka babak baru dalam sejarah respons terkoordinasi terhadap penipisan lapisan ozon dan perubahan iklim.

Tiongkok selalu mengambil bagian aktif dan konstruktif dalam tata kelola lapisan ozon global dan proses Protokol Montreal, dan memainkan peran penting dalam kesimpulan Amandemen Kigali. Tiongkok telah mengambil langkah-langkah nyata untuk menerapkan Protokol Montreal dan menghilangkan lebih dari 280.000 ton zat perusak ozon, terhitung lebih dari setengah jumlah total yang dihilangkan oleh negara-negara berkembang. Tiongkok juga telah menindak produksi ilegal dan memenuhi kewajibannya berdasarkan Protokol. Tiongkok akan terus dengan sungguh-sungguh menerapkan Protokol dan memajukan tata kelola iklim dan lingkungan global.

Kyodo News: Saya memiliki pertanyaan tentang penutupan Apple Daily yang berbasis di Hong Kong. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS menyebutnya sebagai upaya untuk melumpuhkan kebebasan media dan meminta Tiongkok untuk menjunjung tinggi otonomi tingkat tinggi Hong Kong. Apa komentar Anda?

Zhao Lijian: Tiongkok dengan tegas menolak campur tangan AS dalam urusan Hong Kong yang termasuk dalam urusan dalam negeri Tiongkok. Pemerintah HKSAR, Kantor Penghubung Pemerintah Rakyat Pusat di HKSAR dan Kantor Penjagaan Keamanan Nasional Pemerintah Rakyat Pusat di HKSAR telah menanggapi masalah yang relevan. Pemerintah Pusat Tiongkok dengan tegas mendukung pemerintah dan polisi HKSAR dalam memenuhi tugas mereka sesuai dengan hukum dan semua upaya untuk menjaga keamanan nasional dan kemakmuran dan stabilitas di Hong Kong.

China News Service: Laporan media AS baru-baru ini mengungkapkan bahwa seorang agen FBI mengaku salah menuduh Profesor Anming Hu, yang keturunan Tiongkok, sebagai mata-mata untuk Tiongkok, menyebabkan dia dimasukkan dalam daftar larangan terbang federal dan mengarah ke dua tahun pengawasan pada dia dan putranya. Apakah Tiongkok punya komentar?

Zhao Lijian: Saya telah mencatat laporan yang relevan. Media AS mengatakan bahwa ini adalah bagian dari "Inisiatif Tiongkok" yang diluncurkan oleh Departemen Kehakiman AS. Beberapa anggota parlemen federal telah menyerukan penyelidikan atas perilaku tidak pantas badan intelijen AS dalam kasus ini. Tuduhan-tuduhan palsu itu mengekspos taktik investigasi yang biasa dilakukan komunitas intelijen AS berdasarkan praduga bersalah, dan menjadi bukti lebih lanjut tentang bagaimana AS terlibat dalam manipulasi politik melalui badan-badan intelijennya.

Aparat intelijen AS tidak berhenti untuk mencapai tujuan politik tertentu. Kredibilitasnya telah dihancurkan oleh praktik kuno ini. Sombong tak tahu malu Mike Pompeo "kami berbohong, kami menipu, kami mencuri" adalah deskripsi yang benar dan papan nama hitam dari komunitas intelijen AS. Menggunakan tabung reaksi yang diduga bubuk cucian sebagai bukti, mereka menuduh Irak menyembunyikan senjata pemusnah massal. Mereka mengirim mata-mata yang menyamar sebagai staf program vaksinasi hepatitis B palsu PBB untuk mengumpulkan sampel DNA orang Pakistan. Mereka melakukan penyadapan besar-besaran dan pencurian rahasia, bahkan tidak menyayangkan sekutu Eropa. Di bawah "Operasi Mockingbird", mereka merekrut media dan institusi dan memaksa jurnalis asing untuk memata-matai mereka melalui berbagai cara termasuk penyuapan, manipulasi dan eksploitasi.

AS harus membuang mentalitas zero-sum Perang Dingin dan bias ideologis, menghentikan manipulasi politiknya, dan berhenti mengganggu pertukaran dan kerja sama normal dalam sektor ilmiah, antarmanusia, dan budaya dengan Tiongkok.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

People's Daily: Sejak AS mengumumkan penarikan pasukan dari Afghanistan, kami telah melihat turbulensi yang memburuk dalam situasi keamanan di sana. Apa komentar Tiongkok tentang ini?

Zhao Lijian: Sejak awal tahun ini, Afghanistan telah menyaksikan konflik domestik yang tak henti-hentinya dan serangan teroris yang sering terjadi, membuat situasi keamanan semakin parah dan rumit. AS, sebagai faktor eksternal terbesar dalam masalah Afghanistan, memikul tanggung jawab yang tak terelakkan terhadap situasi saat ini.

Dua puluh tahun yang lalu, AS mengirim pasukan ke Afghanistan atas nama kontraterorisme. Saat memerangi al-Qaeda dan Taliban, mereka menyebabkan korban sipil yang tinggi, membawa bencana besar bagi rakyat Afghanistan. Menurut laporan, selama dua dekade terakhir, lebih dari 30.000 warga sipil di Afghanistan tewas dalam penembakan dan pemboman oleh AS dan perang yang ditimbulkan oleh AS. Lebih dari 60.000 terluka dan sekitar 11 juta menjadi pengungsi.

Selama 20 tahun terakhir, AS telah melakukan banyak kejahatan dan tidak memiliki kredibilitas yang tersisa tetapi hanya rekam jejak yang buruk. Pada 5 Maret 2020, Kamar Banding Pengadilan Kriminal Internasional memutuskan bahwa jaksanya dapat membuka penyelidikan atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan dalam perang Afghanistan sejak Mei 2003, termasuk yang dilakukan oleh anggota angkatan bersenjata AS dan CIA, seperti dugaan serangan terhadap rumah sakit dan target non-militer lainnya, korban sipil oleh pesawat tak berawak, penyalahgunaan tahanan dan penyiksaan.

Dua puluh tahun kemudian, situasi keamanan di Afghanistan tetap kompleks dan suram, dan masalah terorisme tidak mendekati penyelesaian. Pengumuman tiba-tiba AS tentang penarikan penuh dari Afghanistan secara langsung menyebabkan memburuknya situasi keamanan di Afghanistan dan secara serius mengancam perdamaian dan stabilitas Afghanistan serta keselamatan nyawa orang-orang. AS telah menyerahkan kepada rakyat Afghanistan masa depan yang penuh dengan masalah dan krisis. Pasukan AS harus mundur dengan cara yang bertanggung jawab untuk memastikan kelancaran transisi di Afghanistan, untuk mencegah pasukan teroris mengambil keuntungan dari kekacauan yang memburuk dan membawa lebih banyak turbulensi dan penderitaan bagi rakyat Afghanistan, dan merusak perdamaian dan stabilitas regional.

Reuters: Menurut sebuah laporan oleh Politico, pemerintahan Biden sedang mempertimbangkan larangan impor polisilikon dari Xinjiang, menanggapi seruan untuk menghadapi tuduhan kerja paksa dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya di wilayah tersebut. Apa komentar kementerian?

Zhao Lijian: Apa yang disebut "genosida" dan "kerja paksa" di Xinjiang hanyalah rumor dengan motif tersembunyi dan kebohongan. Tujuan sebenarnya adalah untuk membatasi dan menahan pengembangan sektor dan perusahaan yang relevan di Tiongkok. Ini memaksakan "pengangguran paksa", "kemiskinan paksa" dan persaingan tidak sehat di Tiongkok. Tiongkok telah mengklarifikasi fakta dan kebenaran berkali-kali. Pihak AS harus menghormati fakta, dan segera berhenti menyebarkan informasi palsu dan menggunakannya sebagai alasan untuk menekan perusahaan Tiongkok secara tidak adil. Tiongkok akan mengawasi dengan cermat langkah-langkah yang akan diambil oleh pihak AS dan membuat tanggapan yang diperlukan untuk secara tegas melindungi kepentingannya sendiri.

Reuters: Saya juga ingin meminta duta besar Tiongkok untuk AS Cui Tiankai telah mengumumkan bahwa dia akan meninggalkan perannya sebagai duta besar Tiongkok untuk AS. Bisakah kementerian mengomentari siapa yang mungkin menggantikannya?

Zhao Lijian: Terima kasih atas perhatian Anda. Saat ini, saya tidak memiliki informasi yang diizinkan untuk dirilis.

Reuters: Departemen Perdagangan AS mengatakan pada hari Senin bahwa mereka membatalkan daftar transaksi terlarang dengan WeChat dan TikTok yang dikeluarkan di bawah mantan Presiden Trump pada bulan September. Apa komentar kementerian Tiongkok tentang ini? Apakah ia melihat ini adalah langkah positif?

Zhao Lijian: Saya telah mencatat laporan yang relevan. Ini adalah langkah positif menuju arah yang benar. Tiongkok selama ini mendesak AS untuk sungguh-sungguh menghormati prinsip-prinsip ekonomi pasar dan aturan ekonomi dan perdagangan internasional, segera berhenti melebih-lebihkan konsep keamanan nasional, berhenti menyalahgunakan kekuasaan negara untuk menekan perusahaan teknologi Tiongkok secara tidak adil, dan memperlakukan perusahaan Tiongkok secara tidak adil. secara adil, adil dan tidak diskriminatif. Pemerintah Tiongkok akan terus dengan tegas menjaga hak dan kepentingan sah perusahaan Tiongkok.

Wartawan- Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

CNR: Dalam pernyataan bersama yang dirilis pada 21 Juni, UE, AS, Inggris, dan Kanada menyatakan keprihatinan mendalam mengenai serangan berkelanjutan pemerintah Belarusia terhadap hak asasi manusia, kebebasan fundamental, dan hukum internasional, dan mengumumkan tindakan sanksi terkoordinasi. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok selalu menentang penggunaan yang disengaja atau ancaman sanksi sepihak dalam hubungan internasional dan campur tangan kekuatan eksternal dalam urusan internal Belarus. Tiongkok menghormati jalur pembangunan yang dipilih secara independen oleh Belarus mengingat kondisi nasionalnya. Tiongkok percaya bahwa rakyat Belarusia memiliki kemampuan untuk menjaga stabilitas politik dan ketenangan sosial melalui upaya mereka sendiri dan berharap bahwa masyarakat internasional akan memainkan peran konstruktif dalam hal ini.

China Daily: Tahun ini menandai peringatan 10 tahun pembukaan China-Europe Railway Express. Bagaimana itu mencapai pertumbuhan lompatan seperti itu dalam sepuluh tahun? Bagaimana Tiongkok membayangkan prospek kerjasama win-win dengan negara-negara lain di sepanjang rute BRI ke depan?

Zhao Lijian: Pada bulan Maret 2011, kereta barang pertama Tiongkok-Eropa berangkat dari Chongqing Tiongkok menuju Duisburg, Jerman, membuka pendahuluan untuk pengembangan layanan kereta barang Tiongkok-Eropa yang didorong oleh inovasi. Dalam 10 tahun terakhir, jumlah perjalanan yang dilakukan oleh kereta barang Tiongkok-Eropa melebihi total 40.000, termasuk lebih dari 10.000 pada tahun 2020 saja. Total nilai barang yang dibawa sejauh ini bernilai lebih dari 200 miliar dolar. China-Europe Railway Express telah mengembangkan 73 rute, menjangkau lebih dari 160 kota di 22 negara Eropa. Selama dekade terakhir, ini telah membawa peluang bisnis ke puluhan ribu perusahaan Tiongkok dan asing, dan memberikan manfaat nyata bagi ratusan juta orang di negara-negara di sepanjang rute, membuka babak baru dalam transportasi darat Eurasia, dan berfungsi sebagai jembatan saling menguntungkan dan hasil win-win bagi negara-negara di sepanjang rute.

Secara khusus, sejak merebaknya pendemi, China-Europe Railway Express, yang dipuji sebagai "armada unta baja", telah menjalankan misi suci untuk membuka "jalur penyelamat kargo", mengirimkan 94.000 ton persediaan anti-pendemi secara akumulatif dari 11,99 juta keping ke Eropa. Ini telah memastikan stabilitas industri global dan rantai pasokan, dan memainkan peran penting dalam melindungi keselamatan dan kesehatan masyarakat di negara-negara di sepanjang rute.

China-Europe Railway Express adalah bagian utama dari Belt and Road Initiative. Pertumbuhannya yang pesat membuktikan ketahanan dan vitalitas kerja sama BRI yang luar biasa. Menurut angka terbaru dari Kementerian Perdagangan Tiongkok, dalam lima bulan pertama tahun ini, investasi langsung non-keuangan Tiongkok di negara-negara di sepanjang Sabuk dan Jalan mencapai 7,43 miliar dolar, meningkat 13,8% dari tahun ke tahun. Proyek-proyek yang dikontrak juga terus berkembang. Di tengah pendemi, keberhasilan mengesankan yang dicapai dalam kerjasama BRI sangat menginspirasi. Ini memberikan dorongan kuat untuk pemulihan ekonomi dan pembangunan bagi negara-negara di sepanjang rute, dan dengan demikian didukung dan dipuji oleh orang-orang di negara-negara ini.

Tiongkok siap bekerja dengan semua pihak terkait untuk lebih memperdalam kerja sama praktis di seluruh bidang, dan terus membuat kemajuan dalam memajukan kerja sama BRI, sehingga memberikan dorongan baru bagi stabilitas dan pertumbuhan ekonomi global.

Reuters: Sebuah komite PBB telah merekomendasikan agar Great Barrier Reef Australia ditambahkan ke daftar Situs Warisan Dunia yang "dalam bahaya". Ini adalah langkah yang membuat marah Australia dan pemerintah Australia yang percaya bahwa itu dipengaruhi oleh campur tangan politik. Sebuah sumber pemerintah mengatakan kepada wartawan Reuters di Australia bahwa Canberra yakin Tiongkok berada di balik langkah tersebut karena Tiongkok saat ini memimpin komite tersebut. Apakah Anda memiliki komentar tentang ini?

Zhao Lijian: Beberapa orang di Australia telah menyebarkan desas-desus dan disinformasi terkait Tiongkok karena bias ideologis. Dalam nada yang sama, apa yang baru saja Anda sebutkan adalah fitnah dan fitnah yang sama sekali tidak berdasar.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok




Terkait

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 26 Juli 202...

  • Lupita
  • 28 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 23 Juli 202...

  • Lupita
  • 23 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 14 Juli 2021

  • Djono W. Oesman
  • 15 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 13 Juli 2021

  • Lupita
  • 14 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 12 Juli 202...

  • Lupita
  • 14 Jul 2021

news

Konferensi Pers Kemenlu China 21 Juni 2021

  • Lupita
  • 22 Jun 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong