Baca dalam 3 menit

Persaingan Pengaruh Bisnis China dengan Eropa

Waktu Publish : 14 Jul 2021, 11:34 WIB
Sumber : QQ
SHARE ARTIKEL

Bendera Tiongkok dan Uni Eropa - Image from China Daily

Beijing, Bolong.id - Untuk melawan pengaruh inisiatif Belt and Road (OBOR) Tiongkok, para menteri luar negeri Uni Eropa (UE) meluncurkan rencana infrastruktur global yang menghubungkan Eropa dan dunia pada Senin (12/7).

Menurut laporan itu, untuk melawan inisiatif OBOR, UE telah mengusulkan secara formal untuk mengimplementasikan program “konektivitas” yang ambisius mulai tahun 2022.

Menteri Luar Negeri Jerman Maas menyatakan pada pertemuan yang diadakan di Brussel dengan para menteri luar negeri Uni Eropa,

"Kami telah melihat Tiongkok menggunakan sarana ekonomi dan keuangan untuk meningkatkan pengaruh politik globalnya. Tidak ada gunanya mengeluh. Kami harus memberikan opsi alternatif. Yang penting adalah bahwa Uni Eropa harus berkoordinasi erat dengan Amerika Serikat."

Dilansir dari new.qq.com pada Rabu (14/07/2021), Uni Eropa telah menandatangani perjanjian kerja sama dengan Jepang dan India untuk mengkoordinasikan proyek transportasi, energi, dan digital yang menghubungkan Eropa dan Asia.

Pada KTT G7 yang diadakan pada bulan Juni tahun ini, para pemimpin negara-negara G7 berharap untuk memberikan lebih banyak transparansi untuk kerjasama infrastruktur melalui bank pembangunan, jaminan untuk kerugian pertama perusahaan swasta, dan penyediaan keahlian dari pemerintah Barat.

Laporan itu menunjukkan bahwa rencana strategis Uni Eropa yang disebut "A Globally Connected Europe" tidak menyebut Tiongkok, tetapi seorang diplomat Uni Eropa yang berpartisipasi dalam penyusunan strategi menyatakan bahwa dokumen setebal 8 halaman ini "Ini penuh dengan Tiongkok."

Menteri Luar Negeri Luksemburg, Jean Asselborn, memperingatkan pada tanggal 12 untuk tidak memperlakukan Tiongkok sebagai saingan, menunjukkan bahwa penjualan mobil buatan Jerman di Tiongkok melebihi penjualan Jerman setiap tahun.

Pada 28 Juni, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Wang Wenbin mengatakan bahwa pembangunan bersama dari inisiatif OBOR berasal dari Tiongkok, tetapi peluang dan hasilnya menguntungkan semua pihak dan dunia.

Sejauh ini, 140 negara mitra telah menandatangani dokumen kerjasama OBOR dengan Tiongkok. Volume perdagangan kumulatif antara Tiongkok dan mitranya dalam inisiatif OBOR melebihi US$9,2 triliun. OBOR telah benar-benar menjadi platform kerjasama internasional terluas dan terbesar di dunia. (*)

Terkait

culture

Perayaan Festival Obor Unik Etnis Yi

  • Lupita
  • 25 Jul 2021

business

OBOR Bertumbuh Pesat di Paruh Pertama 2020

  • Yohana Intan
  • 31 Jul 2020

business

Beginilah Nasib Pedagang Kaki Lima Tiongkok dan Indonesia Pa...

  • Oki
  • 14 Jun 2020

business

Demi Rantai Pasokan Industri yang Aman, Distribusi Barang Ti...

  • Vio
  • 30 May 2020

business

Johnson Controls: "Kami Berkomitmen untuk Pasar Tiongkok"

  • Olivia Dian
  • 25 May 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3