Baca dalam 5 menit

China-ASEAN Expo Fokus pada Pembentukan Masa Depan Bersama

Waktu Publish : 13 Sep 2021, 11:14 WIB
SHARE ARTIKEL

China-ASEAN Expo diadakan di Nanning, Tiongkok - Image from China.org

Nanning, Bolong.id - Pameran Tiongkok-ASEAN ke-18 dan KTT Bisnis dan Investasi Tiongkok-ASEAN dimulai Jumat di Nanning, ibu kota Daerah Otonomi Guangxi Zhuang, Tiongkok selatan, menyoroti pembangunan komunitas Tiongkok-ASEAN yang lebih dekat dengan masa depan bersama.

Dilansir dari 中国一带一路网 pada Sabtu (11/09/2021), bertema "Berbagi peluang yang diciptakan oleh koridor darat-laut baru, membangun komunitas Tiongkok-ASEAN dengan masa depan bersama," pameran tahun ini bertujuan untuk memperdalam kerja sama menyeluruh dalam perdagangan, ekonomi, dan bidang lain antara Tiongkok dan ASEAN serta mengkonsolidasikan platform dialog tingkat tinggi.

Dengan total area pameran 102.000 meter persegi, pameran yang diadakan baik online maupun offline ini telah menarik perusahaan dari lebih dari 40 negara dan wilayah.

Pameran empat hari ini juga akan menjadi tuan rumah 26 forum tingkat tinggi dan 148 kegiatan promosi ekonomi dan perdagangan Serangkaian acara perayaan akan diadakan untuk menandai peringatan 30 tahun hubungan dialog Tiongkok-ASEAN.

PENCAPAIAN TIGA PULUH TAHUN

Sejak Tiongkok dan ASEAN menjalin hubungan dialog pada tahun 1991, kedua belah pihak tetap berkomitmen untuk mempromosikan pembangunan dan kemakmuran kawasan dengan kerja sama yang komprehensif dan membawa manfaat nyata bagi masyarakat di kawasan. upacara pembukaan pameran.

Perdana Menteri Kamboja Samdech Techo Hun Sen mengatakan melalui video bahwa Tiongkok-ASEAN Expo ke-18 menjadi saksi keberhasilan besar hubungan dialog Tiongkok-ASEAN, yang telah "membawa pembangunan di segala bidang dan kemakmuran bagi bangsa-bangsa dan rakyat ASEAN dan Tiongkok."

Volume perdagangan antara Tiongkok dan ASEAN meroket dari kurang dari 8 miliar dolar AS (sekitar 114 triliun rupiah) pada 1991 menjadi 684,6 miliar dolar AS (sekitar 9,7 kuadriliun rupiah) pada 2020, meningkat lebih dari 80 kali lipat, menurut data resmi Tiongkok.

Kedua belah pihak menjadi mitra dagang terbesar satu sama lain tahun lalu.

Pertukaran orang-ke-orang antara Tiongkok dan ASEAN juga telah menguat, dengan pertukaran personel melebihi 65 juta pada tahun 2019 sebelum pandemi COVID-19. Kedua belah pihak telah bertukar lebih dari 200.000 siswa dan membentuk lebih dari 200 pasang sister cities.

Sekretaris Jenderal ASEAN Dato Lim Jock Hoi, mengatakan melalui video pada upacara pembukaan bahwa hubungan dialog Tiongkok-ASEAN telah "berkembang menjadi kemitraan strategis multifaset dan menunjukkan kemajuan luar biasa di semua lini."

“Saya menanti untuk dapat melanjutkan dan semakin memperkuat hubungan ini melalui kolaborasi yang konkrit, praktis, dan bermakna,” tambahnya.

MEMBANGUN MASA DEPAN BERSAMA

Membangun kesuksesan masa lalu untuk mendorong komunitas yang lebih dekat dengan masa depan bersama adalah panggilan umum para pemimpin dan pejabat senior dari Tiongkok dan ASEAN pada upacara pembukaan.

Berbicara pada upacara tersebut, Wakil Presiden Tiongkok Wang Qishan menyerukan penggunaan platform Tiongkok-ASEAN Expo untuk memperdalam kerja sama pragmatis dan memajukan pembangunan komunitas Tiongkok-ASEAN dengan masa depan bersama.

Tiongkok bersedia bekerja sama dengan ASEAN untuk menyelaraskan Inisiatif OBOR dengan strategi pembangunan negara-negara ASEAN untuk bersama-sama mendorong kemitraan strategis di tingkat yang lebih tinggi, memperluas kerja sama ekonomi dan perdagangan, serta mempromosikan konektivitas dan integrasi ekonomi regional, untuk meningkatkan kesejahteraan. orang-orang, kata Wang.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob mengatakan dalam pidato video bahwa Tiongkok dan ASEAN harus lebih mempromosikan perdagangan terbuka dan investasi untuk memfasilitasi pemulihan kawasan dari dampak COVID-19.

“Di tengah gelombang baru wabah virus, kita harus bekerja sama, terus merangkul hubungan perdagangan berbasis aturan dan multilateral untuk memfasilitasi kawasan dalam mengatasi krisis,” katanya.

“Tiongkok dan ASEAN harus terus bekerja sama dalam memerangi dan mengatasi pandemi COVID-19 sehingga dapat menopang kegiatan sosial ekonomi dan penghidupan masyarakat,” kata Hun Sen yang juga menyerukan untuk mempromosikan kerja sama Tiongkok-ASEAN di semua sektor, terutama keuangan dan perdagangan, untuk memfasilitasi pemulihan kawasan dari pandemi. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

business

Indeks Perdagangan China-ASEAN 2021 Naik Lebih dari 140%

  • Lupita
  • 13 Sep 2021

news

Ikuti Pameran CAEXPO 2021, Indonesia Perkuat Penetrasi Pasar...

  • Lupita
  • 12 Sep 2021

culture

Pameran Pariwisata China-ASEAN Expo Bakal Digelar di China S...

  • Isna Fauziah
  • 28 Oct 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong