Baca dalam 4 menit

China Ingin Akhiri Ketidaksetaraan Gender, Tapi...

Waktu Publish : 11 Sep 2021, 14:15 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Pegawai Wanita di Kantor - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Kabinet Tiongkok pada hari Kamis (9/9/2021), berjanji untuk mengakhiri ketidaksetaraan gender di tempat kerja dan praktik perekrutan yang diskriminatif, tetapi gagal memperluas tindakan tersebut untuk memasukkan minoritas seksual.

Dilansir dari Sixth Tone pada Jumat (10/9/2021), Dewan Negara mengatakan mereka melarang majikan merekrut calon pekerja laki-laki saja, dan mereka yang dicurigai melakukan praktik perekrutan yang diskriminatif akan diperingatkan dan ditegur. Biro keamanan tenaga kerja telah ditugaskan untuk mengawasi perselisihan terkait diskriminasi gender di tempat kerja.

“Saat merekrut, pengusaha tidak dapat memilih dari kandidat laki-laki saja atau membuat preferensi kandidat laki-laki di atas kandidat perempuan, kecuali ditentukan oleh negara,” kata rencana aksi hak asasi manusia terbaru negara itu.

Klausul dalam rencana aksi ini bukanlah hal baru, tetapi pengulangan pemberitahuan tahun 2019 yang memperkenalkan denda berat untuk praktik perekrutan yang seksis. Undang-undang promosi pekerjaan Tiongkok juga melarang diskriminasi berdasarkan etnis, agama, dan jenis kelamin – tetapi tidak memasukkan minoritas seksual.

Pakar hak-hak gender mengatakan bahwa tekad Dewan Negara untuk menghilangkan diskriminasi berbasis gender adalah langkah maju, tetapi ada kekhawatiran atas pelaksanaan rencana tersebut. Meskipun melanggar hukum, beberapa perusahaan masih memilih untuk tidak mempekerjakan wanita atau ibu baru, karena khawatir akan biaya tambahan.

Pada bulan Januari, cabang lokal Federasi Wanita Seluruh Tiongkok di provinsi Guizhou barat daya memanggil perusahaan Fortune 500 karena hanya merekrut kandidat pria.

"Kebijakan itu akan sulit untuk diimplementasikan, mudah untuk menghentikan perusahaan dari menulis 'laki-laki saja' selama perekrutan, tetapi setelah mereka menemukan bahwa pelamar adalah perempuan saat penyaringan resume, mereka tidak akan menawarkan mereka kesempatan wawancara," kata komentar di bawah laporan media tentang rencana aksi. “Jika pihak berwenang serius tentang masalah ini, setiap perusahaan harus diminta untuk melaporkan rasio gender dari setiap posisi.”

Chen Yaya, seorang peneliti gender di Akademi Ilmu Sosial Shanghai, mengatakan kepada Sixth Tone bahwa rencana pemerintah itu bermaksud baik tetapi apakah itu akan menciptakan dampak tidak pasti.

“Ada kebijakan yang ada tentang masalah ini, tetapi tidak satupun dari mereka yang benar-benar cukup efektif untuk menyelesaikan masalah,” katanya. “Meskipun langkah-langkah spesifik disebutkan kali ini, rencana aksi hanya membahas teguran dan peringatan, yang dampaknya akan sulit diukur.”

Sementara beberapa ahli meragukan pelaksanaan rencana tersebut, yang lain khawatir bahwa itu tidak termasuk kebijakan anti-diskriminasi terhadap minoritas seksual dan orang dengan HIV. Sebuah survei baru yang dilakukan oleh Beijing LGBT Center dan Peking University menunjukkan sekitar 75% dari 3.400 responden tidak puas dengan kebijakan anti-diskriminasi, sementara laporan tahun 2016 mengungkapkan bahwa prasangka terhadap orang-orang yang diidentifikasi sebagai LGBT lazim di tempat kerja.

“Rencana tersebut dapat menetapkan target yang lebih rinci dan inklusif untuk melindungi hak asasi manusia dalam konteks gender, melarang diskriminasi terhadap preferensi seksual, identitas seksual, dan ekspresi,” kata Cui Le, seorang mahasiswa PhD di University of Auckland yang meneliti masalah queer dalam sistem pendidikan Tiongkok.

“Diskriminasi terhadap orang yang hidup dengan HIV masih ada di tempat kerja meskipun ada undang-undang yang relevan. Dan bagaimana dengan guru gay dan diskriminasi yang mereka hadapi karena orientasi seksual mereka?” (*)


Informasi Seputar Tiongkok


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong