Baca dalam 5 menit

City of The Week: Sejarah Harbin, Kota Es di China yang Populer

Waktu Publish : 20 Sep 2021, 17:06 WIB
SHARE ARTIKEL

Gereja St. Sophia, Harbin - Image from Slovenians Travel

Bolong.id - Harbin, terletak di timur laut Tiongkok , di barat daya Provinsi Heilongjiang, ibu kota provinsi Provinsi Heilongjiang, sebuah kota sub-provinsi di Tiongkok. Harbin adalah pusat politik, ekonomi dan budaya di Tiongkok Timur Laut.

Jalur sejarah dan lokasi geografisnya yang istimewa telah menciptakan kota indah yang eksotis, Harbin, tidak hanya menyatukan sejarah dan budaya etnis minoritas utara tetapi juga mengintegrasikan budaya Tiongkok dan asing. Kota Ini adalah kota sejarah dan budaya yang terkenal dan kota wisata di Tiongkok, juga dikenal sebagai Kota Es, Moskow Timur dan Paris Oriental.

Seluruh kota meliputi area seluas 53.100m2 (termasuk wilayah perkotaan 10.198 m2), menempati 0,55% dari luas daratan negara, dengan penduduknya menempati 0,7% dari total populasi negara. Harbin memiliki 45 etnis minoritas, menyatukan berbagai budaya agama, menjadikannya satu-satunya kota yang menampilkan koeksistensi Buddhisme, Taoisme, Kristen, Katolik, Islam, dan Kristen Ortodoks di Tiongkok .

Pusat kota Harbin - Image from Dominik Photography

Evolusi Sejarah

Harbin, dengan sejarah yang panjang, merupakan kota yang tidak pernah memiliki tembok kota. Pada awal 22.000 tahun yang lalu, manusia ditemukan aktif di sini di Era Paleolitik akhir. Sekitar 5.000 tahun yang lalu, Harbin memasuki Zaman Neolitik. Sekitar 3.000 tahun yang lalu, pada akhir Dinasti Shang, Harbin memasuki Zaman Perunggu dan berada di wilayah penyebaran budaya Baijinbao-daerah peradaban kuno paling awal di wilayah Heilongjiang.

Jalanan di Kota Harbin - Image from Dominik Photography

Setelah berdirinya Tiongkok baru, Harbin dengan cepat memulihkan dan mengembangkan ekonomi nasionalnya, dan selama periode Rencana Lima Tahun Pertama Tiongkok, Harbin adalah salah satu kota konstruksi utama nasional, 13 dari 156 proyek konstruksi bantuan utama yang ditawarkan oleh bekas Uni Soviet menetap di Harbin, menjadikannya basis industri penting di Tiongkok dan dengan cepat bergeser dari kota konsumsi ke kota industri baru.

Dari tahun 1958 hingga 1965, Harbin melalui proses pembangunan yang berliku-liku yang melibatkan dan penyesuaian ekonomi. Selama Revolusi Kebudayaan, ekonomi nasional Harbin mengalami kemunduran yang serius, dengan tatanan ekonomi dan sosial yang normal rusak parah. Sejak reformasi dan keterbukaan, ia telah membuat prestasi luar biasa dalam hal ekonomi nasional dan usaha sosial.

Plataran kota Harbin - Image from Dominik Photography

Dalam beberapa tahun terakhir, Harbin telah menyaksikan perkembangan ekonomi dan sosial yang cepat, dengan kekuatan ekonomi perkotaannya terdaftar di antara sepuluh besar Tiongkok dan industri pariwisata terdaftar di antara 20 kota wisata kompetitif teratas Tiongkok, peringkat ke-3 di antara Kota Paling Bahagia Tiongkok, peringkat di antara 20 besar global kota resor musim panas.

Tingkat kejadian kasus kriminal per 10.000 orang telah mempertahankan yang terendah di antara ibu kota provinsi selama empat tahun berturut-turut, Harbin semakin meningkatkan reputasi dan pengaruh internasionalnya dan melalui pergeseran dari kota yang didominasi industri menjadi kota modern yang komprehensif dan multifungsi.

Foto udara Plataran kota Harbin - Image from internet


Alam dan Geografi

Harbin, yang terletak di garis bujur 125°42′-1300°10′BT dan garis lintang 44°04′-46°40′LU, memiliki iklim muson kontinental sedang, dengan suhu tahunan rata-rata 5,6 °C, suhu rata-rata tertinggi suhu bulanan 23,6 °C dan suhu bulanan rata-rata terendah -15,8 °C.

Kota Ini memiliki musim dingin yang panjang dan musim panas yang pendek, dan karenanya dikenal sebagai Kota Es, dengan curah hujan tahunan sebesar 423 mm, terutama pada bulan Juni-September, dengan periode bebas es selama 168 hari.

Harbin, terletak di daerah dataran, dengan 1,977 juta hektar lahan subur, didominasi oleh “Tanah Hitam” yang kaya nutrisi. Aliran utama Sungai Songhua, yang berasal dari Danau Surgawi Gunung Changbai, mengalir melalui bagian tengah Harbin dari barat ke timur dan telah menjadi aliran air seluruh kota dengan volume irigasi terbesar.

Warga bermain di Sungai Songhua yang membeku - Image from internet

Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

lifestyle

City Of The Week: Destinasi Harbin, Festival Es dan Salju Te...

  • Lupita
  • 26 Sep 2021

lifestyle

8 Hal Terbaik yang Dapat Dilakukan di Harbin, Kota Es Tiongk...

  • Esy Gracia
  • 26 Sep 2021

lifestyle

City Of The Week: Enam Makanan Khas Kota Harbin

  • Djono W. Oesman
  • 23 Sep 2021

culture

City Of The Week: Renang di Musim Dingin, Kebiasaan di Kota ...

  • Lupita
  • 22 Sep 2021

lifestyle

Harbin Ice and Snow World, Pahatan Es Luar Biasa

  • Lupita
  • 22 Sep 2021

business

Dibangun, Industri Baja di Harbin

  • Djono W. Oesman
  • 17 Jul 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong