Baca dalam 5 menit

Platform Online Membuat Pria di China Lebih Sadar akan Kesehatannya

Waktu Publish : 31 Oct 2021, 14:24 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Pria sedang berolahraga - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Saat Tiongkok memperingati Hari Kesehatan Pria nasional pada hari Kamis (28/10/2021), para ahli medis negara itu menyerukan kesadaran yang lebih besar akan kesehatan fisik dan mental pria, sebagai sebuah masalah yang jarang dibahas secara terbuka. Satu platform kesehatan membantu mereka melakukan hal itu.

Dilansir dari Sixth Tone, sebuah platform kesehatan, yang dinamai He Health, telah menarik jutaan pengguna sejak diluncurkan pada 2019 oleh perusahaan teknologi internet yang berfokus pada LGBT, BlueCity. Meskipun awalnya bertujuan untuk mengajarkan pengguna dan memberikan layanan tentang infeksi menular seksual, termasuk HIV, di antara pria gay dan biseksual, He Health telah memperluas layanannya untuk mempromosikan kesadaran akan kesehatan pria terlepas dari orientasi seksual mereka.

“Untuk waktu yang lama, kebutuhan perawatan kesehatan pria telah diabaikan dan masalah seperti privasi yang tidak mencukupi, saluran pembelian obat yang terbatas, dan kesadaran yang terbatas akan kesehatan seksual terus meningkat,” Xue Hui, direktur urusan medis di He Health, mengatakan kepada Sixth Tone dalam sebuah wawancara.

Sejak Juli, He Health juga telah menyediakan konsultasi online dari daftar dokter dari rumah sakit top Tiongkok dengan biaya hingga 200 yuan (Sekitar Rp 444 Ribu). Pendapatan dari aplikasi mencapai lebih dari 15 juta yuan pada kuartal kedua tahun 2021, meningkat 135% dari periode yang sama tahun lalu, menurut BlueCity.

Sementara platform online telah memberikan pria akses ke informasi tentang topik yang sebelumnya mereka hindari, para ahli seperti dokter seperti Wang Yaotang mengatakan penting bagi petugas kesehatan untuk memulai percakapan publik yang jujur — baik di dalam institusi medis maupun dengan pasien — tentang topik-topik seperti kanker prostat.

Selama beberapa tahun terakhir, Tiongkok telah melihat peningkatan penyakit seperti kanker prostat di antara pria di tengah perubahan gaya hidup dan peningkatan harapan hidup. Pada tahun 2015, tingkat kejadian keseluruhan kanker prostat di Tiongkok adalah 10,23 per 100.000 penduduk, menurut pusat kanker nasional. Pada tahun 2020, meningkat menjadi 15,6 per 100.000, termasuk lebih dari 50.000 kematian.

“Prostat kadang-kadang disebut dalam bahasa Tiongkok sebagai 'kelenjar kehidupan' pria’,” Wang, presiden Rumah Sakit Qingdao Yuren di provinsi Shandong timur, mengatakan kepada Sixth Tone. “Harus ada penekanan pada kesehatan pria setelah kebijakan tiga anak. Kualitas dan kuantitas sperma pria semakin buruk, dan tingkat kesuburan semakin rendah setiap tahun.” Tambahnya.

Chen Han, Wakil Kepala Dokter Departemen Psikologi Klinis, Pusat Kesehatan Mental Shanghai, mengatakan pria sering enggan berbicara atau mencari nasihat medis dibandingkan dengan wanita. Dia mengatakan pola pikir tradisional pria menjadi lebih kuat dan persepsi mencari bantuan sebagai tanda kelemahan dapat berdampak buruk pada kesejahteraan mental dan fisik mereka.

“Dalam banyak kasus, bahkan jika mereka menderita depresi, mereka tidak perlu pergi ke dokter,” kata Chen kepada Sixth Tone, menambahkan sepertiga pasiennya adalah laki-laki.

Menurut Chen, mayoritas pasiennya adalah remaja yang terbebani oleh tekanan akademis atau hubungan pribadi yang melibatkan teman sebaya atau orang tua, diikuti oleh pekerja kantoran. Untuk memastikan kesejahteraan psikologis anak-anak dan remaja, beberapa sekolah di Tiongkok kini telah memulai pendidikan kesehatan mental dan menyediakan konselor yang ditunjuk.

“(Laki-laki) umumnya memiliki apa yang disebut kekurangan dalam ekspresi verbal, yang mengurangi kemampuan mereka untuk melepaskan emosi dan tekanan negatif mereka,” kata Chen. “Itulah mengapa pria lebih mungkin meninggal karena bunuh diri daripada wanita.”

Tetapi Chen percaya bahwa mempopulerkan ilmu pengetahuan dan akses mudah ke informasi online telah meningkatkan kesadaran akan kondisi fisik dan mental di kalangan masyarakat — kampanye seperti Hari Kesehatan Pria, yang dimulai pada tahun 2000 dan ditandai pada 28 Oktober setiap tahun, juga telah membantu. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong