Baca dalam 4 menit

China Tingkatkan Kesadaran Lingkungan di Kalangan Siswa Muda

Waktu Publish : 14 Nov 2021, 19:35 WIB
Sumber : Xinhua
SHARE ARTIKEL

Sekelompok siswa dengan orang tua mereka dari Beijing mengambil bagian dalam kegiatan kejuruan musim panas yang menampilkan kontrol penggurunan untuk meningkatkan kesadaran lingkungan di tempat indah bertema gurun Shapotou di Kota Zhongwei, Daerah Otonomi Ningxia Hui, Tiongkok barat laut, 23 Agustus 2019.- Image from Xinhuanet

Bolong.id - Apa cara terbaik untuk mendidik anak-anak tentang perlindungan lingkungan? Bagi Gunter Pauli, jawabannya adalah melalui fabel.

Dilansir dari Xinhua pada Minggu (14/11/2021), seorang ekonom dan aktivis ekologi yang dikenal dengan bukunya "The Blue Economy," Pauli telah menulis lebih dari 200 dongeng yang terinspirasi oleh apa yang terjadi di alam untuk anak-anak Tiongkok.

Pada upacara peluncuran kompetisi nasional untuk pelajar muda Tiongkok tentang inovasi perlindungan lingkungan, Pauli diundang sebagai pembicara online untuk berbagi pedagogi pembelajarannya dengan seni.

“Cara terbaik untuk mengekspresikan sesuatu untuk seorang anak adalah melalui seni, baik itu tarian, gambar, atau lagu, tetapi kita perlu memiliki kemampuan unik untuk mengekspresikan diri melalui seni,” kata Pauli.

Kompetisi, yang diselenggarakan bersama oleh Pusat Pendidikan dan Komunikasi Lingkungan (CEEC) Kementerian Ekologi dan Lingkungan (MEE) dan Institut Data Besar Lingkungan Beijing Huanding, mendorong anak-anak muda Tiongkok untuk mengekspresikan ide-ide mereka tentang perlindungan lingkungan melalui gambar, puisi , video, dan penemuan.

"Sekolah memainkan peran penting dalam meningkatkan kesadaran lingkungan masyarakat, membekali orang dengan pengetahuan dan keterampilan untuk lebih berpartisipasi dalam tindakan perlindungan lingkungan," kata Jia Feng, direktur CEEC.

Tiongkok telah melakukan kampanye nasional untuk meningkatkan kesadaran lingkungan di antara warganya sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk memajukan pembangunan hijau dan memenuhi tujuan utamanya untuk mencapai puncak emisi karbon dioksida sebelum 2030 dan mencapai netralitas karbon sebelum 2060.

Dalam rencana aksi yang dirilis pada bulan Februari oleh MEE dan lima departemen pemerintah lainnya, Tiongkok mengklarifikasi peran berbagai entitas dalam masyarakat untuk mewujudkan "Tiongkok yang indah."

Perusahaan harus memenuhi tanggung jawab lingkungan dan sosial mereka sambil mengeksplorasi model bisnis yang inovatif dan berkelanjutan, kata rencana itu, menambahkan bahwa negara itu akan meningkatkan dukungan untuk organisasi nirlaba yang kondusif bagi tata kelola lingkungan negara.

Sebagai organisasi nirlaba, Institut Big Data Lingkungan Beijing Huanding menerapkan teknologi canggih, termasuk kecerdasan buatan, untuk tujuan lingkungan dan membimbing generasi muda untuk berpartisipasi dalam aksi lingkungan.

Kompetisi yang diprakarsai oleh lembaga ini telah melihat banyak karya luar biasa oleh siswa sekolah dasar di seluruh negeri, termasuk gambar dan puisi yang membahas topik hangat tentang perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Hu Qing, seorang profesor di Universitas Sains dan Teknologi Selatan dan kepala institut, mengatakan bahwa kompetisi ini juga terbuka untuk siswa internasional, karena pertukaran di antara anak-anak sangat penting untuk masa depan tata kelola lingkungan global.

"Pada tahun 2030, anak-anak muda Tiongkok ini akan tumbuh menjadi pilar masyarakat. Tindakan mereka akan memandu sekolah, komunitas, dan seluruh masyarakat untuk berkontribusi pada tujuan rendah karbon," kata Hu. (*)


Informasi Seputar Tiongkok




Terkait

news

Lebih dari 84 Juta Anak-anak Tiongkok Telah Suntik Vaksin CO...

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

news

Wabah COVID-19 Terjang Sekolah di Zhengzhou

  • Djono W. Oesman
  • 06 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong