Baca dalam 4 menit

Kontroversi Fotografer China Atas Gambar di Pameran Seni Dior

Waktu Publish : 20 Nov 2021, 15:16 WIB
Sumber : 维城
SHARE ARTIKEL

Foto Chen Man untuk Dior - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Netizen Tiongkok sangat marah dengan karya terbaru dari seniman visual terkenal Tiongkok, Chen Man, menuduh gambar-gambar tersebut "stereotyping, menghina, dan menjelekkan" wajah Tionghoa.

Chen menghasilkan karya fotografi, yang menampilkan seorang wanita Tiongkok yang memegang tas tangan Lady Dior yang ikonik untuk "LADY DIOR", sebuah pameran seni yang sedang berlangsung dari rumah mode mewah Prancis Dior.

Menurut The Business of Fashion, Dior menolak mengomentari kontroversi tersebut tetapi mengkonfirmasi bahwa foto tersebut telah ditarik dari pameran, yang diadakan di Shanghai West Bund Artistic Center dari 12 hingga 23 November 2021.

Foto tersebut dituduh mencoreng wanita Asia, menurut media pemerintah. Sebuah artikel di China Women's News mengatakan gambar itu menunjukkan "mata seram, wajah suram dan pelindung kuku bergaya dinasti Qing".

Yang paling membuat netizen kesal adalah penampilan wanita di foto tersebut. Banyak yang berpendapat bahwa “kulitnya yang berbintik-bintik, mata sipit, riasan gelap, dan pakaiannya” adalah stereotip negatif orang Barat terhadap orang Tionghoa.

Di platform Weibo, tagar 'Chen Man's works' ( #陈漫作品 #) telah ditonton 330 juta kali.

“Lihatlah foto-foto yang dia ambil untuk majalah dan selebritas Tiongkok dan dirinya sendiri, dan kemudian lihat yang dia ambil untuk majalah asing. Anda akan melihat bagaimana dia memanipulasi gayanya untuk pasar yang berbeda dan melayani klien yang berbeda,” tulis komentar populer di bawah tagar.

Dilansir dari 维城 pada Sabtu (20/11/2021), seorang blogger mode juga menggali serangkaian potret 12 wanita Tiongkok dari berbagai kelompok etnis yang diproduksi Chen pada tahun 2012 untuk majalah mode Inggris i-D dan mengkritiknya karena tidak menunjukkan keindahan wanita Tiongkok dalam lensanya.

“Beberapa dari wanita ini terlihat seperti orang kulit hitam, dan beberapa terlihat seperti penduduk asli Amerika. Singkatnya, dia tidak memotret mereka sebagai orang Tiongkok,” tulis fashion blogger.

Menurut sebuah posting media sosial, Chen ingin menggunakan serial tersebut untuk menghadirkan wanita Tiongkok yang nyata, percaya diri, dan cantik. Dia merekrut wanita muda dari sekolah etnis di seluruh Tiongkok dan memotret mereka dengan cara mereka sendiri.

“Saya ingin memberi tahu setiap gadis muda di dunia bahwa mereka bisa menjadi diri mereka sendiri, percaya diri dan bangga dengan kecantikan mereka yang berbeda,” kata Chen dalam postingannya.

Dior sebelumnya telah mempromosikan karya Chen untuk pameran Shanghai di berbagai platform media sosial Tiongkok tetapi kemudian menghapus postingan tersebut – mungkin sebagai tanggapan atas reaksi publik.

Dikenal karena pemotretan selebritinya, Chen telah memotret beberapa wanita paling terkenal di dunia, termasuk Rihanna, Victoria Beckham, Fan Bingbing, dan Li Bingbing.

Tentu saja, beberapa orang menganggap gambarnya fantastis. Faktanya, netizen cukup senang dengan proyek lain yang dilakukan Chen untuk LADY DIOR, yang melibatkan idola Tiongkok Liu Yuxin.

“Kepercayaan diri itu indah. Semua model Tiongkok terlihat bagus bagi saya. Juga, bukankah wajah persegi dan kelopak mata tunggal adalah tampilan model tradisional?” seorang netizen memposting di Weibo.

Beberapa orang menyarankan bahwa “standar kecantikan arus utama Tiongkok sempit” dan bahwa “orang Tiongkok belum nyaman dengan postmodernisme, gaya mencampur dan mencocokkan.”(*)



Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

lifestyle

Hingga 7 September! Pameran Christian Dior Berlangsung di Ch...

  • Esy Gracia
  • 30 Aug 2021

culture

POTRET: Rumah Mode Dior's Curi Perhatian di Shanghai Fashion...

  • Visco Joostensz
  • 16 Apr 2021

news

Takut Harga Naik, Konsumen Barang Mewah Tiongkok Buat Antrea...

  • Della Shafira Putri
  • 31 Aug 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong