Baca dalam 4 menit

Pria di China Ditahan Pasca Posting Meme Anjing Kenakan Topi Polisi

Waktu Publish : 08 Nov 2021, 14:49 WIB
Sumber : 询律君
SHARE ARTIKEL

Meme Anjing yang di posting pria di China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

Beijing, Bolong.id – Seorang pria Tiongkok ditahan selama sembilan hari karena diduga menghina polisi setelah memposting meme seekor anjing yang mengenakan topi polisi di media sosial.

Dilansir dari 询律君 beberapa waktu lalu, Pria bermarga Li itu memposting meme di grup obrolan di WeChat setelah mengungkapkan kemarahannya atas tindakan pengendalian virus corona yang ketat di Qingtongxia, sebuah kota di wilayah otonomi Ningxia Hui barat laut.

Polisi setempat mengatakan kepada Chutian Metropolis News bahwa tindakan Li adalah kejahatan "menimbulkan pertengkaran dan memprovokasi masalah", undang-undang yang luas dan samar-samar yang sering digunakan untuk membungkam kritik terhadap pihak berwenang.

“Situasi virus corona saat ini serius. Tingkah laku warga ini merupakan penghinaan terhadap pekerjaan polisi,” kata seorang petugas seperti dikutip.

Ketika seseorang dalam kelompok 300 anggota meminta Li untuk menarik meme, dia menolak, kata laporan itu.

Dia dilaporkan diberitahu oleh penduduk lokal lain yang menyebabkan penahanannya akhir bulan lalu.

Sejauh ini Qingtongxia belum melaporkan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dalam putaran terakhir pandemi, sementara kota terdekat Wuzhong melaporkan sembilan kasus bulan lalu.

Namun, kota tersebut telah meningkatkan upayanya dalam mencegah penyebaran virus, dengan semua polisi di Qingtongxia membatalkan liburan mereka selama dua minggu terakhir.

Li mengatakan tindakan pengendalian di komunitasnya terlalu ketat dan dia berharap menjadi sukarelawan sehingga dia bisa menjalankan bisnisnya dengan bebas.

Proses penangkapan pria di China - Gambar diambil dari Internet, jika ada keluhan hak cipta silakan hubungi kami.

"Meskipun itu adalah gambar kartun, dalam budaya tradisional kita, menggunakan anjing untuk merujuk pada sekelompok orang jelas memalukan," kata petugas polisi itu kepada surat kabar itu.

Insiden itu telah menjadi fokus diskusi online, dengan mayoritas orang tidak setuju dengan tindakan polisi.

"Saya tidak berpikir itu menghina polisi," tulis satu orang di Weibo. “Jika demikian, PAW Patrol (seri kartun populer Amerika Serikat) akan dihukum berat.”

“Polisi menyalahgunakan kekuasaan mereka. Betapa sensitifnya hati mereka,” tulis orang lain.

Li bukan orang pertama di Tiongkok yang ditahan karena mengkritik polisi atau pejabat pemerintah.

Pada tahun 2017, seorang pria di Hebei ditahan selama 15 hari setelah dia menulis di Weibo: "Saya berharap mobil di jalan menabrak petugas polisi lalu lintas dan membunuh mereka karena saya membenci hukum."

Pada tahun 2019, seorang wanita Shandong ditahan karena menyebut pejabat administrasi kota sebagai “penyerbu Jepang” di Douyin (Tik Tok) karena mereka membersihkan jalan dan menghentikannya menduduki area jalan untuk menjual barang. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

business

Forum Merek China 2021 Diadakan di Beijing

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

culture

SEJARAH: 1997 Kota Kuno Pingyao Masuk Dalam Daftar Warisan B...

  • Lupita
  • 03 Dec 2021

news

Jembatan KA Cepat Lintas Laut Pertama China Selesai Dibangun

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

news

China Bentuk Pendidikan Bermutu dan Seimbang di Semua Kabupa...

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

news

Olimpiade-Paralimpiade Musim Dingin Beijing 2022, Siap

  • Djono W. Oesman
  • 03 Dec 2021

news

Rumah Sakit Rakyat Universitas Peking di Distrik Tongzhou Di...

  • Edwin Adriaansz
  • 03 Dec 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong