Baca dalam 4 menit

Ribuan Pengemudi Bus Demo di Henan China, Gaji 8 Bulan Tak Dibayar

Waktu Publish : 03 Nov 2021, 17:17 WIB
SHARE ARTIKEL

Ribuan pengemudi bus mogok untuk mendapatkan upah di Pingdingshan, Henan - Image from epochtimes.com

Henan, Bolong.id - Pada tanggal 1 November 2021, ribuan pengemudi bus di Kota Pingdingshan, Provinsi Henan mogok kerja, Perusahaan Angkutan Umum kota Co., Ltd. telah berutang gaji 8 bulan kepada pengemudinya dan lebih dari satu tahun upah untuk personel logistik, dan jaminan sosial mereka telah baru dibayar sampai tahun 2017. Dapat dipahami bahwa hanya sebagian dari upah yang dibayarkan kepada pengemudi.

Pada pukul 6 pagi tanggal 1 November, para pengemudi mulai berkumpul di gerbang Perusahaan Angkutan Umum Pingdingshan dan berbagai cabang, dan memulai pemogokan satu hari untuk meminta upah. Seseorang yang mengetahui masalah ini mengungkapkan kepada reporter Epoch Times pada tanggal 2 bahwa sekitar 1.000 pengemudi garis depan perusahaan bus, di pintu perusahaan bus dan berbagai cabang, terus mempertahankan hak mereka sampai pukul 6 pagi hingga malam. Pemogokan mengakibatkan tidak ada bus di jalan selama satu hari, kelumpuhan lalu lintas dan kemacetan jalan.

Diketahui dari seoraang sopir bahwa perusahaan bus telah berhutang gaji pengemudi selama 8 bulan dan staf logistik selama lebih dari setahun. Jamsostek baru akan dibayarkan pada 2017. Kehidupan setiap orang sangat sulit. "Perusahaan mengatakan bahwa upah 4 bulan akan diselesaikan dalam waktu seminggu. Gaji, tetapi realisasinya tidak dapat direalisasikan tidak diketahui."

Seorang reporter dari The Epoch Times mengirim surat ke Perusahaan Transportasi Umum Kota Dingshan. Staf kantor memberi tahu Kementerian Publisitas dan Pendidikan untuk masalah ini. Mereka tidak jelas tentang masalah ini. Reporter itu menelepon Kementerian Publisitas dan Pendidikan untuk berkali-kali dan tidak ada yang menjawabnya.

Seseorang yang tahu dengan masalah ini mengatakan: "Karyawan yang menunggak selama 8 bulan adalah karyawan garis depan. Mereka pergi bekerja di siang hari dan melakukan pekerjaan sampingan setelah pulang kerja, mengemudi dan mengirim makanan, jika tidak, mereka bisa' tidak mampu menghidupi keluarga mereka.”

Menurut pemahaman wartawan, penundaan upah kepada pengemudi oleh perusahaan bus telah dimulai pada tahun 2019, dan tahun lalu ada tunggakan upah setengah tahun. Saat itu, alasan resminya adalah karena penghentian operasional dan alasan lain, pendapatan dan biaya terbalik.Pendapatan tahun 2020 lebih rendah 85% dibandingkan tahun 2019, yang menyebabkan dana perusahaan sangat ketat.

Li berkata: "Ini seharusnya terjadi sejak lama. Mereka belum membayar upah selama satu atau dua tahun. Mereka dapat menanggungnya. Mereka belum membayar upah selama lebih dari delapan bulan, dan ada banyak karyawan ganda. Mereka telah mogok sebelumnya. Setelah beberapa bulan gaji, tidak apa-apa untuk menyelesaikan gaji." (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong