Baca dalam 4 menit

Sejarah Olimpiade Musim Dingin di Negara Salju

Waktu Publish : 03 Nov 2021, 09:51 WIB
SHARE ARTIKEL

Mengenal sejarah olimpiade Musim Dingin - Image from bolaskor.com/media

Beijing, Bolong.id - Olimpiade Musim Dingin diadakan setiap empat tahun sekali. Pertandingan Olimpiade dilakukan di atas es atau salju, seperti seluncur es atau ski.

Bermula pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, beberapa olahraga es dan salju seperti ski, ski, skating, dan hoki es, dipopulerkan di negara-negara Eropa dan Amerika.

Pada tahun 1887, Norwegia mendirikan klub ski pertama di dunia.

Pada tahun 1890, Kanada mendirikan asosiasi hoki es pertama di dunia.

Pada tahun 1892, International Skating Union didirikan di Belanda .

Pada tahun 1893, Kejuaraan speed skating putra pertama diadakan di Amsterdam .

Pada tahun 1908, Prancis mendirikan Federasi Hoki Es Internasional di seluruh dunia .

Dengan meningkatnya popularitas olahraga es dan salju, Coubertin, pendiri Olimpiade Modern, menyarankan agar Olimpiade Musim Dingin diadakan secara terpisah, tetapi sempat ditunda karena keberhasilan penyelenggaraan Biathlon Nordik di Skandinavia di Eropa pada tahun 1901.

Pada tahun 1908, figure skating ditambahkan ke Olimpiade Musim Panas ke-4 .Namun, pada tahun 1920, Olimpiade Musim Panas ke-7 diadakan.

Olimpiade Internasional menolak untuk menerima dua acara Nordik dan menambahkan hoki es.

Saat itu Figure skating dan hoki es membangkitkan minat yang besar dari penonton setelah bergabung dengan Olimpiade, tetapi kondisi cuaca menyebabkan banyak ketidaknyamanan bagi penyelenggara.

Meskipun kedua acara ini dilakukan pada bulan April sebelumnya, sebagian besar kompetisi dan upacara pembukaan Olimpiade diadakan pada bulan Agustus, hanya diadakan pada pertengahan bulan. Ini membuat Olimpiade memakan waktu selama 5 bulan, yang menghabiskan terlalu banyak tenaga dan sumber daya material.

Mengingat hal ini, orang cenderung dipisahkan dari olahraga musim dingin di Olimpiade, olahraga musim dingin saja di Olimpiade.

Pada tahun 1924, Olimpiade Musim Dingin resmi dibentuk.

Saat itu, kota Chamonix, Prancis , menjadi tuan rumah apa yang disebut "Pekan Olahraga Musim Dingin" pada saat itu.Dua tahun kemudian, Komite Olimpiade Internasional resmi berganti nama menjadi 1st Winter Olympic Games.

Olimpiade Musim Dingin awalnya ditetapkan untuk diadakan setiap 4 tahun, dan diadakan di tahun yang sama di negara yang sama dengan Olimpiade Musim Panas.

Ketika memasuki olimpiade Musim Dingin ke - 2 pada tahun 1928, tempat Olimpiade Musim Dingin dan Olimpiade Musim Panas akhirnya diubah ke negara yang berbeda.

Dan sejak 1994 juga Olimpiade Musim Dingin diadakan setiap empat tahun sekali dengan selisih waktu dua tahun setelah Olimpiade Musim Panas.

Namun, jumlah negara peserta Olimpiade Musim Dingin terbilang lebih sedikit dibandingkan Olimpiade Musim Panas, karena negara-negara yang berada di garis khatulistiwa tidak memiliki fasilitas untuk olahraga musim dingin. (*)

Terkait

lifestyle

Olimpiade Musim Dingin Mana yang Memiliki Jumlah Peserta Ter...

  • Visco Joostensz
  • 02 Dec 2021

news

Fakta di Balik Seruan Boikot Olimpiade Musim Dingin Beijing

  • Djono W. Oesman
  • 01 Dec 2021

news

Wang Wenbin: Sukses Olimpiade Tak Tergantung Kehadiran Ameri...

  • Djono W. Oesman
  • 30 Nov 2021

news

Museum Olimpiade Beijing Pamer Koleksi Global

  • Djono W. Oesman
  • 29 Nov 2021

technology

Olimpiade Beijing Gunakan Pembawa Berita Bahasa Isyarat AI P...

  • Lupita
  • 25 Nov 2021

news

China Bikin Manajemen Risiko Olimpiade Musim Dingin Beijing ...

  • Djono W. Oesman
  • 24 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong