Baca dalam 3 menit

Reformasi Pasar Modal Mendapatkan Dorongan Segar

Waktu Publish : 31 Jan 2021, 13:14 WIB
SHARE ARTIKEL

Ilustrasi - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - China akan memperdalam reformasi dan keterbukaan pasar modal serta melanjutkan upayanya untuk menghindari risiko tahun ini, menurut China Securities Regulatory Commission (CSRC).

Dengan berpegang pada aturan menyempurnakan sistem dasar, non-intervensi, dan tidak menoleransi pelanggaran, yang juga merupakan logika intrinsik yang menjaga pengembangan pasar modal yang berkualitas tinggi, lebih banyak upaya akan dilakukan untuk menormalkan penawaran umum perdana dan pembiayaan kembali, kata CSRC dalam konferensi kerja tahunannya pada hari Kamis (28/1).

Reformasi di akhir investasi akan ditekan, kata regulator. Lebih spesifiknya, pasokan produk reksa dana ekuitas akan terus diperluas sementara inovasi di bidang jasa juga penting. Kebijakan terkait harus diselesaikan lebih cepat sehingga dana pensiun dapat berinvestasi pada produk reksa dana, yang akan membantu menarik lebih banyak modal jangka panjang ke pasar.

Ba Shusong, direktur eksekutif Institut Riset Keuangan HSBC di Universitas Peking, mengatakan struktur pasar modal China harus lebih dioptimalkan, terutama di tingkat atas.

“Harus ada mekanisme untuk menilai kinerja manajer modal jangka panjang dan risiko terkait untuk meningkatkan efisiensi manajemen. Sementara itu, investasi ekuitas dan investasi alternatif harus dikembangkan, sementara kebijakan perpajakan yang menguntungkan harus diperkenalkan. Dengan menciptakan lingkungan yang lebih baik secara umum , dana pensiun akan lebih efisien digunakan,” tambah Ba.

Mekanisme Penawaran umum perdana (IPO) berbasis registrasi akan dievaluasi dan regulasi terkait dioptimalkan sehingga mekanisme tersebut dapat dipromosikan ke seluruh pasar saham-A, kata CSRC.

Pembukaan yang sistematis akan dipromosikan dengan mantap. Sambil secara aktif memajukan kerja sama audit lintas batas, CSRC akan memperkuat kemampuan pengawasannya ketika pasar modal Tiongkok semakin terbuka.

Selama Forum Tahunan Keuangan Internasional China 2020 yang diadakan pada awal September, Wakil Ketua CSRC Fang Xinghai mengatakan regulator akan meningkatkan komunikasi dan mengoordinasikan kebijakan dengan pengawas pasar modal luar negeri untuk memperkuat kerja sama lintas batas dalam audit untuk perusahaan-perusahaan yang terdaftar.

Komisi akan secara serius menindak penipuan keuangan untuk melindungi hak hukum investor di seluruh dunia, katanya.

Regulator juga mengatakan bahwa upaya berkelanjutan perlu dilakukan untuk mencegah risiko keuangan, mengingat berbagai ketidakpastian dan tantangan di pasar domestik dan internasional. Infrastruktur dan sistem hukum pasar obligasi negara harus disempurnakan agar risiko gagal bayar obligasi dapat teratasi.

Persyaratan dasar untuk ekuitas swasta juga harus diterapkan dengan ketat, kata CSRC. Mekanisme pencegahan dan manajemen risiko yang menghubungkan regulator regional dan pusat harus dibentuk. Upaya harus dipercepat untuk mengeluarkan peraturan, kata komisi. (*)

[MatsnaaChumairo/Penerjemah]

[Lupita/Penulis]

Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong