Wabah Flu Perut Merebak di Universitas China Utara

logo clock 4 Menit logo clock 12-10-2020, 10:39

Ilustrasi - Image from Global Times

Shanxi, Bolong.id  - Wabah norovirus yang diduga menular lewat kontaminasi makanan di sebuah universitas di Provinsi Shanxi, China Utara, telah membebani layanan kesehatan universitas, memaksa beberapa siswa yang sakit untuk dirawat di asrama pria terdekat.

"Saat ini, rumah sakit sekolah dipenuhi oleh siswa yang terinfeksi dan lantai di asrama siswa laki-laki telah ditutup. Yang lainnya menghadiri kelas seperti biasa," beberapa siswa di universitas tersebut mengatakan kepada surat kabar lokal Red Star News. Demikian dilansir dari Global Times, Minggu (11/10/2020). 

Sejak Rabu, Universitas Keuangan dan Ekonomi Shanxi di Taiyuan, ibu kota Shanxi, telah mengumpulkan informasi tentang mahasiswa yang menunjukkan gejala muntah, diare, dan demam. Otoritas pengendalian penyakit setempat telah mengkonfirmasi bahwa gejala para siswa tersebut disebabkan oleh infeksi norovirus.

Seorang anggota staf dari rumah sakit sekolah mengkonfirmasi pada hari Sabtu bahwa sejumlah siswa telah ditangani tetapi staf tersebut menolak untuk mengatakan berapa banyak jumlahnya. 

Pada Kamis malam, universitas mengeluarkan pernyataan, yang mengatakan bahwa setelah perawatan, kesehatan siswa telah membaik, dan beberapa telah pulih.

Pengujian yang dilakukan oleh departemen pengawasan kesehatan kota tidak menemukan satu pun sumber makanan yang terkontaminasi yang mungkin menyebabkan wabah, dan air minum dan keran sekolah bukanlah penyebabnya, kata pernyataan itu.

Terlepas dari kepastian tersebut, beberapa siswa menyatakan keprihatinan tentang ketahanan pangan. 

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, lebih dari 30 wabah norovirus telah dilaporkan secara nasional sejak September, melibatkan sekitar 1.500 kasus, terutama di kantin tempat banyak orang jatuh sakit setelah makan makanan yang terkontaminasi atau busuk. Penderita sering mengalami gejala gastrointestinal seperti mual, muntah, sakit perut, dan diare dalam waktu 24 jam setelah makan.

Norovirus berasal dari keluarga yang berbeda dari virus corona, yang telah menyebabkan pandemi COVID-19 dan menyebar dari manusia ke manusia bahkan melalui udara yang dihembuskan oleh seseorang. Norovirus dapat menyebar ke manusia melalui kontak dengan kotoran orang yang terinfeksi.

"Mengingat musim ini kejadian relatif tinggi, berbagai penyakit usus sering terjadi," Lin Minggui, direktur departemen penyakit menular Rumah Sakit Tsinghua Changgung Beijing, mengatakan kepada Health Times, sebuah surat kabar di bawah People's Daily.

Lin menunjukkan bahwa infeksi tersebut umumnya terjadi di sekolah, yang memperlihatkan kelemahan dalam sistem kesehatan masyarakat Tiongkok.

Sebagai penyebab nomor satu  gastroenteritis akut yang disebabkan virus, norovirus yang sangat menular dan terkadang mematikan, telah menginfeksi sekitar 685 juta orang di seluruh dunia setiap tahun dan muncul sebagai masalah kesehatan masyarakat di Tiongkok. Pada Februari 2019, otoritas Tiongkok telah menyalakan lampu hijau untuk uji klinis untuk vaksin tetravalen pertama di dunia melawan norovirus. Vaksin tersebut, setelah empat tahun pengembangan, secara teoritis dapat mencegah 80 hingga 90 persen infeksi norovirus. (*)

Penulis : Maureen
Editor : Nurul Diah

Terkait

China Laporkan 14 Kasus COVID-19 Baru, Semua Dari Luar Negeri

 

logo clock 22-10-2020, 11:33
logo clock Baca ini dalam 1 Menit
logo share

Kasus COVID-19 Global Lampaui 40 Juta; Sekitar 60.000 Terima Vaksin China

 

logo clock 22-10-2020, 10:25
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

60.000 Orang Di-vaksin COVID-19 China, Tak Ada Efek Buruk

 

logo clock 21-10-2020, 11:08
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Setelah Corona, Norovirus Muncul. Bahaya, Tidak?

 

logo clock 20-10-2020, 16:50
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Nekat Makan Mie Jagung Berusia Setahun, Sekeluarga Tewas Keracunan

 

logo clock 20-10-2020, 13:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral