Baca dalam 3 menit

Konferensi Pers : Vaksin Palsu Hingga Masalah Nuklir

Waktu Publish : 05 Feb 2021, 14:02 WIB
SHARE ARTIKEL

Wang Wenbin - Image from Dari berbagai sumber

China, bolong.id – Reporter Kantor Berita Topik A.S.: Menurut laporan, polisi Tiongkok telah menemukan kasus vaksin palsu baru-baru ini. Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak mengenai kronologisnya?

Wang Wenbin: Kantor Berita Xinhua telah mengumumkan bahwa Kementerian Keamanan Publik telah mengerahkan badan keamanan publik di seluruh negeri untuk melakukan operasi khusus melawan kejahatan terkait vaksin dan badan keamanan publik di Jiangsu dan tempat lain telah berhasil mendeteksi kejahatan manufaktur dan menjual vaksin COVID-19 palsu. Dapat dipahami bahwa China telah memberi tahu negara-negara terkait tentang situasi tersebut. Saya ingin menekankan bahwa pemerintah China sangat mementingkan keamanan vaksin dan akan terus mengambil tindakan untuk menindak kejahatan terkait vaksin seperti pembuatan dan penjualan produk palsu, operasi ilegal, penyelundupan vaksin, dan di sekaligus memperkuat kerja sama penegakan hukum dengan negara-negara terkait untuk secara efektif mencegah kejahatan ilegal tersebut. 

Wartawan Kantor Berita Xinhua: Telah dipahami bahwa China dan Jepang berencana untuk mengadakan putaran ke-12 konsultasi tingkat tinggi tentang urusan maritim dalam waktu dekat. Untuk waktu, tempat, dan topik konsultasi khusus kira-kira seperti apa?

Wang Wenbin: Setelah kesepakatan bersama, pertemuan pleno konsultasi tingkat tinggi urusan maritim China-Jepang putaran ke-12 akan diadakan pada 3 Februari melalui video. Personil dari departemen diplomatik, pertahanan, penegakan hukum maritim, dan administrasi maritim dari kedua belah pihak berpartisipasi. Sebelumnya, kedua belah pihak telah menggelar rapat ketua delegasi dengan mekanisme musyawarah pada 20 Januari.

Konsultasi tingkat tinggi China-Jepang di bidang maritim merupakan mekanisme komunikasi dan koordinasi yang komprehensif untuk urusan maritim antara kedua belah pihak. China berharap untuk sepenuhnya bertukar pandangan dengan Jepang tentang masalah maritim yang menjadi perhatian bersama selama putaran konsultasi ini, untuk meningkatkan pemahaman dan rasa saling percaya, dan terus memperluas kerja sama pragmatis.

Reporter Phoenix TV: Menteri Luar Negeri AS Blincoln berbicara tentang masalah Hong Kong dalam sebuah wawancara, mengatakan bahwa Amerika Serikat akan mengikuti contoh Inggris dan membuka pintu bagi orang-orang Hong Kong yang telah melarikan diri dari "penindasan." Dia juga mengatakan bahwa ketika Amerika Serikat kembali terlibat dalam urusan global dan institusi internasional, maka akan mendapatkan kekuatan yang lebih besar untuk melawan China. Dia juga berbicara tentang kelompok pakar WHO yang sedang diinspeksi di Wuhan, yang percaya bahwa pengaturan China kurang transparan. Bagaimana China menanggapi hal ini?

Wang Wenbin: Mengenai pertanyaan pertama, posisi China pada masalah terkait Hong Kong konsisten dan jelas. Hong Kong adalah Hong Kong China. Urusan Hong Kong murni urusan dalam negeri China dan tidak ada negara asing yang berhak ikut campur.

Semua kegiatan ilegal harus dipidana secara hukum. Ini sama di negara dan wilayah mana pun yang menjunjung supremasi hukum. Jika Amerika Serikat tidak keberatan bahwa prinsip-prinsip dasar ini juga berlaku untuk apa yang terjadi di Capitol Hill, Amerika Serikat harus secara serius merefleksikan dan mengoreksi kata-kata dan tindakan yang salah dari secara terbuka mendukung pelanggar hukum Hong Kong dan mencampuri urusan dalam negeri China melalui masalah yang terkait dengan Hong Kong, untuk menghindari rasa saling percaya dan kerja sama antara China dan Amerika Serikat.

Terkait pertanyaan kedua, China selalu berkomitmen untuk menjaga dan melakukan multilateralisme, berpartisipasi aktif dalam pemerintahan global, dan selalu menjadi pembangun perdamaian dunia, kontributor pembangunan global, dan pembela tatanan internasional. Ini jelas bagi semua orang di komunitas internasional. Pada saat yang sama, Tiongkok selalu percaya bahwa hanya dengan melakukan multilateralisme sejati, semua pihak dapat menjaga perdamaian, stabilitas, dan pembangunan dunia.

Mengenai pertanyaan ketiga Anda, sejak wabah epidemi, China selalu mempertahankan sikap terbuka dan transparan serta telah mengadakan komunikasi dan kerja sama yang erat dengan WHO tentang keterlacakan virus global. Pakar WHO telah datang ke China tiga kali untuk berkomunikasi dengan China tentang masalah yang relevan. Kunjungan para pakar WHO ke China merupakan bagian dari kerjasama penelitian ilmiah ketertelusuran global. Pemerintah China telah memberikan dukungan dan bantuan yang kuat untuk ini. Pakar Tiongkok telah berbagi banyak informasi dan hasil penelitian dengan rekan mereka, dan melakukan beberapa kali pertukaran mendalam tentang masalah ilmiah yang menjadi perhatian bersama. WHO dan pakar internasional memberikan komentar positif mengenai hal ini.

Yang perlu digarisbawahi adalah bahwa kemampuan penelusuran virus merupakan masalah ilmiah yang rumit yang melibatkan banyak negara dan tempat. Banyak petunjuk, laporan, dan penelitian telah menunjukkan bahwa epidemi telah menyebar di banyak tempat di seluruh dunia sejak paruh kedua tahun 2019. Izinkan saya memberi Anda contoh: Menurut laporan penelitian oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, terdapat antibodi terhadap virus corona baru di beberapa donor darah Amerika pada Desember 2019, yang berarti virus corona baru mungkin muncul di Amerika Serikat saat itu, lebih awal dari laporan resmi pertama Amerika Serikat. Waktu terkonfirmasi kasus COVID-19 adalah 21 Januari 2020.

Saya berharap Amerika Serikat akan mengadopsi sikap aktif, ilmiah dan kooperatif dalam masalah ketertelusuran, dan menjaga transparansi, seperti China, dan mengundang pakar WHO ke Amerika Serikat untuk melakukan penelitian ketertelusuran dan memberikan kontribusi positif untuk kerja sama anti-epidemi internasional dan ilmiah.

Wang Wnebin - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Reporter dari Indian Broadcasting Corporation: Mengenai ekspor vaksin China. China mulai mengekspor vaksin ke negara lain, tetapi karena kurangnya data klinis yang memadai, vaksin ini tidak disetujui untuk digunakan pada orang yang berusia di bawah 18 tahun atau lebih dari 59 tahun, dan data klinis fase III yang relevan belum dirilis. Bagaimana Kementerian Luar Negeri menanggapi hal ini?

Wang Wenbin: Saya ingat Anda menanyakan pertanyaan serupa kemarin. Saya dapat memberi tahu Anda bahwa pemerintah China selalu mengutamakan keamanan dan efektivitas vaksin COVID-19. Perusahaan penelitian dan pengembangan vaksin China selalu mengikuti dengan ketat hukum ilmiah dan persyaratan peraturan untuk mempromosikan penelitian dan pengembangan vaksin sesuai dengan hukum dan peraturan dan secara aktif melakukan kerjasama internasional. Saat ini, banyak vaksin di China sedang menjalani uji klinis fase III di luar negeri, dan kemajuannya berjalan dengan lancar. Dilihat dari data uji klinis fase III vaksin China yang dipublikasikan sejauh ini, vaksin China efektif dan aman. Pada akhir tahun lalu, Badan Pengawas Obat dan Makanan Negara China secara resmi menyetujui permohonan daftar vaksin nonaktif COVID-19 yang diproduksi oleh Sinopharm Sinopharm. Saat ini, UEA, Bahrain, Mesir, Brasil, dan banyak negara lain telah menyetujui penggunaan vaksin COVID-19 China, yang sepenuhnya memverifikasi keamanan dan efektivitas vaksin China. Jika Anda memiliki masalah khusus lainnya, saya sarankan Anda bertanya kepada otoritas yang kompeten.

Reporter US News Service: Kemarin Anda menjawab pertanyaan dari diplomat Kedutaan Besar Kanada di China tentang kaos custom made, namun juru bicara Kedutaan Besar Kanada di China mengatakan bahwa pola kaos yang dipesan oleh staf Kedutaan Besar Kanada bukanlah kelelawar, tapi nama yang disebut "Wudang Gang Simbol dari grup musik rap Amerika mungkin terlihat seperti kelelawar. Bagaimana komentar Kementerian Luar Negeri tentang ini? Apakah menurut China ini jawaban yang memuaskan?

Wang Wenbin: Saya mengklarifikasi posisi China tentang masalah ini kemarin. Pihak Tiongkok telah mengajukan pernyataan serius dengan pihak Kanada dalam hal ini, meminta pihak Kanada untuk menyelidiki masalah tersebut secara menyeluruh dan memberikan pihak Tiongkok sebuah pertanggungjawaban yang jelas.

Wartawan AFP: Dewan Keamanan PBB akan mengadakan pertemuan darurat tentang situasi di Myanmar hari ini. Apa ekspektasi China?

Wang Wenbin: Kami telah memperhatikan apa yang terjadi di Myanmar. China adalah tetangga Myanmar yang ramah. Kami berharap semua pihak di Myanmar dapat menangani perbedaan mereka dengan baik di bawah konstitusi dan kerangka hukum untuk menjaga stabilitas politik dan sosial.

Kami menjaga komunikasi dengan pihak terkait tentang masalah yang terkait dengan Dewan Keamanan. Tindakan apa pun yang dilakukan oleh komunitas internasional harus berkontribusi pada stabilitas politik dan sosial Myanmar, membantu rekonsiliasi damai Myanmar, dan menghindari konflik yang semakin intensif dan semakin memperumit situasi.



salah satu wartawan saat konferensi pers - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Reporter Perusahaan Penyiaran India: Federasi Pelajar China mengeluarkan pernyataan yang menyatakan bahwa China harus mengizinkan siswa internasional untuk kembali ke China setelah lulus tes antibodi dan asam nukleat seperti pebisnis. Namun, beberapa pelajar internasional mengatakan bahwa pembelajaran online tidak realistis dan kualifikasi akademik mereka tidak diakui oleh negara asal mereka. Jika vaksinasi membantu mereka kembali ke China, mereka siap. Apakah China akan mempertimbangkan permintaan siswa internasional untuk kembali ke China setelah divaksinasi atau lulus tes terkait? Selain itu, Tiongkok telah mengizinkan pelajar internasional dari negara tertentu untuk kembali ke Tiongkok. Apa saja pertimbangannya?

Wang Wenbin: Saya ingat Anda telah mengajukan pertanyaan serupa berkali-kali, dan kami telah menjawabnya berkali-kali. Saya ingin meringkas secara singkat posisi China.

Pertama, situasi epidemi saat ini masih parah. Negara-negara merumuskan dan menerapkan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian epidemi yang sesuai dengan kondisi mereka sendiri untuk keselamatan dan kesehatan semua orang, termasuk pelajar. Saya yakin semua orang bisa mengerti ini.

Kedua, kami berharap masyarakat internasional dapat memperkuat kerja sama internasional dalam memerangi epidemi, berupaya mengatasi epidemi secepat mungkin, dan memungkinkan siswa untuk kembali ke sekolah sesegera mungkin.

Ketiga, di bawah premis untuk memastikan keamanan pencegahan epidemi, China akan mengoordinasikan studi tentang dimulainya kembali pelajar asing di China dan menjaga komunikasi dengan semua pihak terkait hal ini. Jika Anda ingin mengetahui pertanyaan spesifik lainnya, Anda dapat bertanya kepada otoritas yang kompeten.

Reporter Asosiasi Penyiaran Jepang: Presiden AS Biden mengatakan bahwa perebutan kekuasaan oleh militer Burma adalah serangan langsung terhadap demokrasi dan supremasi hukum, yang mengharuskan mereka untuk segera mengubah arah atau menghadapi sanksi dari komunitas internasional. Apa tanggapan China?

Wang Wenbin: Saya baru saja memperkenalkan posisi China dalam masalah terkait. Setiap tindakan komunitas internasional harus berkontribusi pada stabilitas politik dan sosial Myanmar, membantu rekonsiliasi damai Myanmar, dan menghindari meningkatnya kontradiksi dan semakin memperumit situasi.



wartawan dari negara asing - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Reporter Agence France-Presse: Mengenai masalah Iran, Menteri Luar Negeri Iran Zarif meminta Uni Eropa untuk mengkoordinasikan kesepakatan komprehensif tentang kembalinya AS ke masalah nuklir Iran. Dia mengatakan bahwa UE harus memainkan perannya sendiri dalam hal ini. Apa komentar Kementerian Luar Negeri? Bisakah China juga berperan dalam memfasilitasi kembalinya Amerika Serikat ke perjanjian?

Wang Wenbin: Masalah nuklir Iran saat ini berada pada titik kritis. Tugas paling mendesak sekarang adalah agar semua pihak meningkatkan implementasi konsensus yang dicapai pada Pertemuan Menteri Luar Negeri Nuklir Iran pada Desember tahun lalu, mendorong Amerika Serikat untuk kembali ke perjanjian komprehensif sesegera mungkin dan tanpa syarat dan melanjutkan kepatuhan. Mencabut semua sanksi yang relevan, dan Iran akan melanjutkan kepatuhan penuh atas dasar ini. China sangat memperhatikan perkembangan yang relevan dan memelihara komunikasi yang erat dengan pihak-pihak terkait. Kami mendukung pendekatan solusi selangkah demi selangkah dan timbal balik, dan akan terus bekerja dengan semua pihak dan komunitas internasional untuk mendorong perjanjian komprehensif kembali ke jalurnya dan memajukan proses penyelesaian politik masalah nuklir Iran. (*)



Megawati Putri/Penerjemah


Terkait

technology

Akankah Tiongkok Bergantung Pada Pendidikan Online, Setelah ...

  • Nabila Caya
  • 03 Apr 2020

news

Memanfaatkan Anak Di Bawah Umur Untuk Aksi Kriminal, Hukuman...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 23 Apr 2020

news

Bikin Terharu, Inilah Perayaan Hari Ibu di Tiongkok

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

health

Berikut Ini adalah Tips Bermanfaat dari UNICEF: Makan Mudah,...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 10 May 2020

news

Makin Maju, Tiongkok Punya Ratusan Juta Pengguna Internet di...

  • Aisyah Hidayatullah
  • 13 May 2020

health

Akhirnya Sekolah Kembali Aktif, Psikolog Sarankan untuk Perh...

  • Nabila Caya
  • 16 May 2020
Banner Kanan
Logo follow bolong