Baca dalam 3 menit

Diet Ketogenik Diteliti Bisa Membantu Pengobatan Tumor Otak

Waktu Publish : 16 Jul 2021, 11:30 WIB
Sumber : Sohu Health
SHARE ARTIKEL

Diet Keto untuk kesehatan - Image from Sohu Health

Bolong.id - Diet ketogenik tinggi lemak dan rendah karbohidrat sering digunakan untuk menurunkan berat badan atau memperbaiki penyakit neurologis seperti epilepsi. Sekarang para ilmuwan mulai mengeksplorasi penerapannya dalam pengobatan tumor otak. Sebuah studi baru dalam jurnal Neurologi baru-baru ini menunjukkan bahwa diet ketogenik mungkin memiliki nilai aplikasi dalam membantu terapi untuk pasien dengan tumor otak.

Menurut Roy E. Strowd, MD, dari Wake Forest School of Medicine di Winston-Salem, North Carolina, tingkat kelangsungan hidup astrocytomas pada tumor otak sangat rendah, dan saat ini tidak ada pengobatan yang efektif, sehingga setiap kemajuan baru layak untuk dicoba.

Dilansir dari Sohu Health pada (12/7/2021). Kandungan karbohidrat dalam diet ketogenik sangat rendah, dan terutama menyediakan energi bagi tubuh manusia melalui metabolisme tubuh keton. Sel astrositoma bergantung pada glukosa dan karbohidrat lain untuk membelah dan berkembang biak. Secara teori, mereka tidak dapat memperoleh energi melalui keton, dan mungkin memiliki efek tertentu dalam mengendalikan pertumbuhan sel kanker.

Penelitian ini melibatkan 25 pasien dengan astrositoma yang telah menyelesaikan radioterapi dan kemoterapi untuk tumor mereka dan mengikuti diet Atkins yang dimodifikasi dengan puasa intermiten selama total delapan minggu. Selama masa pengobatan, diet mereka termasuk kombinasi makanan rendah karbohidrat dan tinggi lemak seperti bacon, telur, krim, mentega, sayuran berdaun hijau dan ikan. Mereka makan secara normal lima hari seminggu dan hanya makan makanan yang setara dengan 20% dari asupan kalori harian yang direkomendasikan selama dua hari. Pasien awalnya diawasi oleh ahli gizi dan memberikan umpan balik kepada ahli gizi setiap dua minggu.

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk memverifikasi apakah diet ketogenik dapat menyebabkan efek samping yang serius bagi pasien kanker. Catatan diet menunjukkan bahwa total 21 orang menyelesaikan penelitian, dan 48% sepenuhnya mengikuti persyaratan diet.

Tes urin menunjukkan bahwa 80% orang telah menyediakan energi tubuh terutama melalui lemak dan protein dalam diet ketogenik, daripada metabolisme karbohidrat. Metode ini ditoleransi dengan baik oleh pasien, dan keduanya mengalami efek samping serius dalam penelitian, salah satunya mungkin terkait dengan cara makan.

Pada akhir penelitian, metabolisme tubuh dan otak manusia telah berubah, dan kadar hemoglobin manusia, kadar insulin dan massa lemak semuanya menurun, dan berat badan bebas lemak telah meningkat. Pemindaian perubahan metabolisme otak menunjukkan bahwa konsentrasi badan keton dan cara metabolisme di area sel tumor berubah.

Strowd mengatakan bahwa kesimpulan saat ini menunjukkan bahwa terapi diet ketogenik aman untuk pasien dengan tumor otak dan dapat mengubah cara otak dimetabolisme. Namun, penelitian ini belum dapat memverifikasi efek diet ketogenik dalam mencegah pertumbuhan tumor otak dan memperpanjang kelangsungan hidup, dan ada nilai penelitian lebih lanjut.(*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong