Baca dalam 4 menit

UOB Secara Resmi Menjembatani Mata Uang China-Indonesia

Waktu Publish : 26 Nov 2021, 06:10 WIB
SHARE ARTIKEL

UOB Secara Resmi Sebagai “Jembatan”Mata Uang China-Indonesia - Image from 百度

Bolong.id - United Overseas Bank mengumumkan bahwa anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya di Tiongkok dan Indonesia telah disetujui untuk menjadi Renminbi/Rupiah Franchise Cross Currency Market Makers (ACCD). Hal ini menjadikan UOB sebagai bank Singapura pertama yang memiliki kualifikasi ACCD di kedua pasar tersebut. UOB Tiongkok juga menjadi satu-satunya bank Singapura yang memiliki kualifikasi direct market maker untuk RMB/Rupiah. ACCD bertujuan untuk secara aktif mempromosikan penggunaan RMB dan rupiah Indonesia untuk penyelesaian langsung barang internasional, perdagangan jasa dan investasi langsung. Hal ini merupakan bagian dari nota kesepahaman yang ditandatangani oleh People's Bank of China dan Bank Indonesia untuk mempromosikan perdagangan dan investasi bilateral antara kedua negara.

Dilansir dalam 环球财富网 pada (24/11/2021) pada hari pertama persetujuan, UOB Tiongkok berhasil menyelesaikan batch pertama dari tiga transaksi sisi klien dengan total nilai transaksi hampir Rp 10 miliar, yaitu:

1. Melalui cabang Xiamen untuk melakukan transaksi spot RMB/IDR untuk sebuah perusahaan lokal besar.

2. Membantu perusahaan mengimpor billet stainless steel dari Indonesia, melakukan transaksi spot RMB/IDR untuk perusahaan swasta lokal melalui cabang Hangzhou dan membantu perusahaan membeli ingot seng dari Indonesia, melalui cabang Shanghai

3. Melaksanakan tarif RMB/ IDR di perusahaan swasta kontrak digunakan untuk pembayaran proyek yang dibayarkan oleh perusahaan untuk proyek subkontrak lokal di Indonesia.

Pada saat yang sama, melalui pasar valuta asing antar bank, UOB Tiongkok dan China Construction Bank menyelesaikan penukaran RMB ke rupiah Indonesia. Transaksi ini juga merupakan transaksi antar bank pertama yang mendarat di China Foreign Exchange Trading Center setelah peluncuran resmi kerangka kerja sama penyelesaian mata uang lokal Tiongkok-Indonesia.

Huang Yizong, Direktur UOB, mengatakan: “Mengandalkan jaringan bisnis terintegrasi kami yang didirikan di Tiongkok dan ASEAN, UOB selalu berkomitmen untuk menyediakan solusi inovatif bagi pelanggan dalam membantu bisnis mereka tumbuh dan meraih peluang bisnis lintas batas. Hal ini telah diamati bahwa permintaan perusahaan untuk solusi keuangan seperti pembiayaan lintas batas, pengelolaan kas dan transaksi valuta asing telah meningkat secara dramatis. Oleh karena itu, kami menyediakan perusahaan dengan kenyamanan penyelesaian mata uang lokal dalam bisnis lintas batas. Langkah ini juga akan memperkuat regional integrasi keuangan dan kerjasama dengan penuh semangat mempromosikan kegiatan perdagangan dan investasi antara Tiongkok dan ASEAN."

Pada tahun 2020, total perdagangan bilateral antara Tiongkok dan Indonesia mencapai 78,4 miliar dolar AS (Rp 1.119 Triliun), di mana impor Tiongkok dari Indonesia meningkat sebesar 9,5%. Selain itu, investasi langsung perusahaan Tiongkok di seluruh industri Indonesia meningkat 86,5% menjadi hampir US$2 miliar(Rp 28,556 Triliun).

Nota yang ditandatangani oleh People's Bank of China dan Bank Indonesia merupakan salah satu kerangka kerja sama yang ditandatangani oleh banyak negara Asia untuk mempromosikan integrasi ekonomi regional dan kerjasama keuangan. Nota tersebut untuk membantu pelanggan mendapatkan keuntungan dari kerjasama interkoneksi yang mendalam antara Tiongkok dan ASEAN. UOB Tiongkok akan terus meningkatkan layanan satu atap untuk mata uang Asia Tenggara. Menyediakan RMB bagi perusahaan, termasuk dolar Singapura, baht Thailand, ringgit Malaysia dan Rupiah Indonesia sebagai solusi untuk pertukaran langsung, pembiayaan dan lindung nilai antar mata uang di Asia Tenggara. (*)


Informasi Seputar Tiongkok



Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong