Baca dalam 3 menit

Bila Elon Musk Tes COVID-19

SHARE ARTIKEL

Elon Musk - Image from TG

New York, Bolong.id - Elon Reeve Musk, pebisnis top Amerika, frustasi. Dia pilek ringan, batuk, dan sedikit demam. Lalu ia menjalani tes COVID-19. Ia menjalani total empat tes (menurut cerita yang dia bagikan di Twitter).


"Sesuatu yang sangat palsu sedang terjadi," tweet Musk yang CEO SpaceX itu. "Dua tes kembali negatif, dua kembali positif. Mesin yang sama, tes yang sama, perawat yang sama. Tes antigen cepat dari BD."

Internet dengan cepat merespons. Beberapa orang menghubungi Musk untuk melihat bagaimana perasaannya. Penulis Stephen King hanya menjawab, "You’re pos (ucapan makian: piece of shit)." 

Seorang ilmuwan secara terbuka mengejek Musk, memanggilnya "Space Karen" dan menuduh CEO teknologi tersebut tidak membaca tesnya "sebelum mengeluh kepada jutaan pengikutnya."

Tapi kemudian sesuatu yang sangat menarik terjadi.

Musk memutuskan untuk menghubungi langsung seorang ahli di bidang penyakit menular (di Twitter, tentu saja). Yang terjadi selanjutnya adalah kelas master dalam komunikasi, persuasi, dan kecerdasan emosional.

Mendobrak Hambatan

Michael Mina adalah ahli imunologi, dokter, dan asisten profesor epidemiologi di Harvard T.H. Chan School of Public Health. Dia men-tweet secara teratur tentang pandemi Covid-19, memecah penelitian kompleks agar mudah diakses publik.

Entah bagaimana, Musk menemukan penelitian Mina, dan mulai menanyakan pendapatnya tentang jenis tes COVID-19 tertentu.

Mina memulai jawabannya dengan nada positif ("Pertanyaan bagus," serunya). Dia mengikutinya dengan:

  • Masuk ke dalam nuansa penyelidikan Musk

  • Menyajikan skenario alternatif, langsung menjawab pertanyaan Musk satu persatu dengan jelas

  • Menawarkan untuk mengirimkan jawaban yang lebih rinci kepada Musk melalui pesan langsung

  • Mencoba memotivasi Musk untuk bertindak

"Saya pikir Anda akan tertarik dengan jawaban rinci," Mina memberitahu Musk. "Anda seorang ilmuwan dan akan menjadi HEBAT jika Anda dapat membantu memberi tahu dunia tentang jawaban yang benar atas pertanyaan Anda. Begitu banyak kebingungan yang melimpah."


Jawaban Mina adalah contoh ahli kecerdasan emosional, yang mencakup kemampuan untuk mendobrak penghalang dan mengelola emosi orang lain.

Musk tidak menyembunyikan fakta bahwa dia cukup skeptis terhadap persepsi publik tentang COVID-19 dan dampaknya. Tetapi mereka yang mengikuti Musk juga tahu bahwa dia adalah penggemar berat belajar dari para ahli di bidang tertentu.

Mina bisa saja mengecam skeptisisme sebelumnya ini. Dia bisa saja berbicara dengan cara yang meremehkan, atau mengejek Musk seperti ilmuwan yang disebutkan sebelumnya. Atau dia bisa saja membuat kesalahan yang dilakukan banyak ahli, dengan menjawab pertanyaan dengan cara yang terlalu rumit atau sulit untuk dipahami.

Sebaliknya, Mina melakukan yang sebaliknya.

Dengan memuji pertanyaan Musk, Mina menentukan nada dan mendorong percakapan yang saling menghormati. Dia memberikan bukti yang kemungkinan akan dihormati Musk. Dan Mina menjaga pandangan yang seimbang tentang dirinya dengan menjelaskan hal-hal sesederhana mungkin, menunjukkan bahwa dia memahami dan dapat menunjukkan empati kepada audiensnya - dalam hal ini Musk, tetapi juga jutaan pengikut Musk.

Akhirnya, Mina menawarkan untuk memberikan lebih banyak waktu dan perhatian kepada Musk jika dia ingin menghubungi - tetapi kemudian dia melangkah lebih jauh. Dengan mengakui Musk sebagai seorang ilmuwan dan dengan baik hati memintanya untuk menyebarkan fakta, dia mengasumsikan yang terbaik di Musk, dan menarik emosinya.

Ini penting, karena meyakinkan seseorang tentang kebenaran berbeda dengan memotivasi mereka untuk melakukan sesuatu tentang kebenaran itu. Untuk benar-benar mendorong orang lain untuk bertindak, Anda harus menggerakkan emosi mereka - menembus dalam-dalam untuk memengaruhi pikiran dan perasaan seseorang.

Jika Anda bertanya-tanya apakah itu berhasil, itu berhasil. Lebih dari satu jam kemudian, Musk me-retweet seluruh percakapan.

Jadi, jika Anda berusaha meyakinkan seseorang yang skeptis terhadap sesuatu yang sangat Anda yakini, ingatlah:

1. Tetapkan nada hormat.

2. Tunjukkan empati.

3. Pertahankan pandangan yang seimbang tentang diri Anda.

4. Aduk emosi mereka.

Lakukan ini dengan benar, dan Anda akan menjadi komunikator ulung - dan membuat emosi bekerja untuk Anda, bukan melawan Anda, sebagaimana ditulis oleh Justin J Bariso dalam Inc.com. (*)

SHARE ARTIKEL

Terkait

health

Bila Elon Musk Tes COVID-19

  • Isna Fauziah
  • 19 Nov 2020
Logo follow bolong