Beijing Bakal Lindungi 'Whistle-Blower', Ada Apa Ini?

logo clock 4 Menit logo clock 28-09-2020, 05:01

Karangan Bunga untuk Mengenang Alm. Dr. Li Wenliang - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Beijing bergabung dengan kota-kota Tiongkok lainnya dalam memberikan perlindungan hukum bagi "whistle-blower" dalam keadaan darurat kesehatan masyarakat, menyusul kematian tragis dokter Wuhan Li Wenliang (李文亮) yang memicu refleksi publik Tiongkok tentang sistem peringatan dan pelaporan darurat kesehatan di negara itu.

Peraturan tentang tanggap darurat kesehatan masyarakat di Beijing telah disetujui pada sesi Komite Tetap Kongres Rakyat Kota Beijing ke-15, Jumat (25/9/2020).

Menurut peraturan tersebut, Beijing akan membentuk sistem pelaporan informasi untuk keadaan darurat kesehatan masyarakat. Dilansir dari Global Times, Minggu (27/9/2020), setiap organisasi atau individu sekarang memiliki hak untuk melaporkan potensi darurat kesehatan masyarakat kepada pemerintah dan departemen terkait melalui saluran yang berbeda, termasuk hotline pemerintah kota, hotline departemen terkait, situs web pemerintah, dan platform media pemerintah.

Staf medis yang menemukan petunjuk akan adanya potensi keadaan darurat kesehatan masyarakat dapat melaporkan temuan mereka ke institusi medis dan institusi pengendalian dan pencegahan penyakit.

Mereka yang melaporkan petunjuk atau bahaya tersembunyi dalam keadaan darurat kesehatan masyarakat atau yang juga dikenal sebagai "whistle-blower" harus dilindungi oleh departemen terkait mengenai informasi pribadi dan keselamatan mereka. Mereka akan diberi imbalan atas pelaporan mereka setelah diverifikasi dan tidak akan diselidiki atas tanggung jawab hukum jika mereka tidak membuat laporan yang berbahaya.

Meskipun Li Wenliang (李文亮), dokter mata dari Rumah Sakit Pusat Wuhan, wilayah Tiongkok yang paling parah terkena COVID-19, mencoba memperingatkan teman-temannya tentang COVID-19, ia bukanlah "pelapor" untuk pandemi COVID-19. Akan tetapi, kasus Li telah menyoroti sistem pelaporan dan peringatan darurat kesehatan masyarakat di Tiongkok. Dokter Wuhan lainnya, Zhang Jixian (张继先) yang melaporkan kasus pneumonia yang tidak diketahui tiga hari lebih awal dari Li, adalah orang pertama yang melaporkan potensi adanya kasus COVID-19.

Selain Beijing, Shenzhen di Provinsi Guangdong telah mengeluarkan peraturan serupa untuk melindungi "whistle-blower" yang melaporkan potensi bahaya darurat kesehatan masyarakat, dan peraturan kota akan diterapkan pada 1 Oktober 2020 mendatang.

Peraturan Beijing mengizinkan staf medis untuk melaporkan terlepas dari jabatan jika terjadi keadaan darurat setelah proses pelaporan Zhang direfleksikan oleh para profesional medis, bahwa prosedur pelaporan harus dipersingkat.

Zhang pertama kali melaporkan kasus tersebut ke rumah sakit pada 27 Desember, kemudian rumah sakit melaporkannya ke pusat pengendalian dan pencegahan penyakit setempat sebelum laporan tersebut sampai ke pemerintah kota Wuhan dan pemerintah provinsi. Pada saat itu, berbagai tingkat pemerintahan mengatur inspeksi di rumah sakit.

Prosedur pelaporan tidak diselesaikan dengan tidak benar dalam kasus ini, menurut sistem yang berlaku sebelumnya, tetapi membuang waktu yang berharga. Zhang Boli (张伯礼), konsultan ahli utama dalam perang pandemi di Provinsi Hubei mengatakan pada bulan Mei lalu bahwa pemerintah tingkat dasar harus diberi wewenang untuk melapor kepada pemerintah pusat secara langsung di masa depan. (*)

Penulis : Aisyah Hidayatullah
Editor : Edwin Adriaansz

Terkait

China Laporkan 14 Kasus COVID-19 Baru, Semua Dari Luar Negeri

 

logo clock 22-10-2020, 11:33
logo clock Baca ini dalam 1 Menit
logo share

Kasus COVID-19 Global Lampaui 40 Juta; Sekitar 60.000 Terima Vaksin China

 

logo clock 22-10-2020, 10:25
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

60.000 Orang Di-vaksin COVID-19 China, Tak Ada Efek Buruk

 

logo clock 21-10-2020, 11:08
logo clock Baca ini dalam 4 Menit
logo share

Setelah Corona, Norovirus Muncul. Bahaya, Tidak?

 

logo clock 20-10-2020, 16:50
logo clock Baca ini dalam 2 Menit
logo share

Nekat Makan Mie Jagung Berusia Setahun, Sekeluarga Tewas Keracunan

 

logo clock 20-10-2020, 13:19
logo clock Baca ini dalam 3 Menit
logo share

Viral