Baca dalam 3 menit

Di China, Sejuta Orang Gunakan Vaksin Sinopharm

SHARE ARTIKEL

Di China, Sudah 1 Juta Orang Menggunakan Vaksin Sinopharm - gambar diambil dari internet, segala keluhan mengenai hak cipta, dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Hampir 1 juta orang Tiongkok telah menggunakan vaksin COVID-19 eksperimental yang dikembangkan oleh perusahaan milik negara, Sinopharm, di bawah skema penggunaan darurat pemerintah.

Tiongkok adalah salah satu dari dua negara, bersama dengan Rusia, yang diketahui telah menggunakan kandidat vaksin atau produk yang masih menjalani uji klinis untuk memvaksinasi warganya.

“Dalam hal penggunaan darurat, vaksin telah diterapkan pada hampir satu juta orang dan belum ada satu kasus pun mengenai kejadian buruk yang serius. Orang-orang hanya mengalami gejala ringan,” terang Liu Jingzhen, ketua China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), dalam sebuah wawancara dengan perusahaan media digital yang berbasis di Sichuan, dilansir dari scmp.com, Jumat (20/11/2020).

“Hingga saat ini, semua kemajuan kami, dari penelitian, uji klinis, hingga produksi dan penggunaan darurat, kami telah memimpin dunia,” katanya.

Selain Sinopharm, pihak berwenang di Zhejiang mengatakan mereka telah membuat vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi swasta Sinovac Biotec tersedia untuk kelompok berisiko tinggi di provinsi Tiongkok timur itu di bawah skema penggunaan darurat. Berapa banyak warga yang telah menerima suntikan secara persis tidak diketahui.

Pengumuman Sinopharm tentang 1 juta penerima vaksin datang setelah perusahaan mengatakan pada bulan September lalu bahwa ratusan ribu orang telah menerima kandidat vaksinnya. Vaksin yang dikembangkan Sinopharm menggunakan virus yang tidak aktif yang tidak dapat bereplikasi dalam sel manusia untuk memicu kekebalan tubuh.

Untuk membenarkan otorisasi vaksin yang belum lulus uji klinis, Beijing mengatakan penggunaan produk telah dibatasi untuk individu berisiko tinggi saja, mulai dari profesional kesehatan di garis depan, juga sekolah, supermarket dan pekerja transportasi umum.

Perusahaan farmasi di seluruh dunia telah meneliti vaksin COVID-19 selama berbulan-bulan. Pada hari Rabu (18/11/2020), perusahaan Jerman BioNTech dan perusahaan Amerika Serikat (AS) Pfizer mengumumkan bahwa produk mereka telah mencapai kemanjuran 95 persen dalam uji klinis terakhir yang melibatkan lebih dari 43 ribu orang.

Dua hari sebelumnya, perusahaan AS Moderna mengatakan hasil sementara dari uji klinis fase tiga dari vaksin COVID-19 garapannya menunjukkan tingkat kemanjuran 94,5 persen. Kedua produk tersebut mendapat skor jauh di atas ambang batas 50 persen yang disyaratkan oleh regulator, di mana menggunakan kemanjuran suntikan vaksin flu sebagai titik acuan.

Sekretaris Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS Alex Azar mengatakan bahwa otorisasi dan distribusi vaksin Pfizer dan Moderna dapat dimulai dalam beberapa minggu, dan bahwa AS akan memiliki 40 juta dosis dari dua vaksin yang akan siap pada akhir tahun 2020.

Francis Collins, direktur National Institutes of Health di Maryland, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan CNN bahwa dia mengharapkan "sejumlah besar orang" akan divaksinasi pada April tahun depan. 

Di sisi lain, hasil sementara dari uji klinis tahap akhir dari vaksin Tiongkok belum dirilis, Liu mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan segera tersedia dan bahwa hasil penelitian yang ditemukan "lebih baik dari yang diharapkan".

Menyusul terobosan produk asing, Gao Fu, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok, pada hari Kamis (19/11/2020) mengatakan, “Baru-baru ini, Pfizer dan Moderna mengatakan vaksin mereka sangat efektif, tapi percayalah, vaksin Tiongkok juga sangat efektif.” Gao juga mempertanyakan mengenai vaksin buatan AS itu, “Jika ada vaksin, apakah antibodi penetral bisa melindungi Anda? Bisakah data yang diberikan oleh Pfizer dan Moderna membuktikannya?”

Selain itu, ia juga menanyakan apakah antibodi bisa mencapai paru-paru dan apakah akan ada antibody-dependent enhancement (ADE) yang mengacu pada fenomena bahwa vaksin sebenarnya memudahkan virus untuk masuk ke sel inang.

Sementara itu, ilmuwan Tiongkok mengatakan kemungkinan ADE terjadi pada kandidat vaksin Tiongkok sangat rendah. Sebuah studi yang diterbitkan pada hari Selasa (17/11/2020) di jurnal medis The Lancet menunjukkan bahwa vaksin tidak aktif yang diproduksi oleh Sinovac menghasilkan respons imun yang cepat dalam dua tahap percobaan pertamanya. Tingkat antibodi yang dihasilkan lebih rendah daripada pada pasien yang pulih, dan juga dalam uji klinis vaksin Pfizer dan Moderna. Tetapi para ilmuwan mengatakan hanya hasil uji klinis tahap akhir yang dapat menunjukkan apakah, dan pada tingkat apa, antibodi dapat melindungi orang dari COVID-19.

Pada hari Kamis (19/11/2020), Turki mengumumkan akan menandatangani kontrak dalam beberapa hari untuk membeli setidaknya 20 juta dosis kandidat vaksin COVID-19 dari Sinovac, selain pembicaraannya dengan Pfizer.

“Kami akan dapat memperoleh setidaknya 10 juta dosis vaksin Tiongkok pada bulan Desember. Kami ingin meningkatkan jumlah ini. Itu akan terjadi di bulan Januari juga,” terang Menteri Kesehatan Fahrettin Koca seperti yang dikutip oleh kantor berita pemerintah Anadolu.

Terkait

berita

80% Pasien COVID-19 Belum Didiagnosis Sebelum Wuhan

  • Bolong team
  • 21 Mar 2020

teknologi

Kualitas Luar Biasa dan Harga yang Sepadan, Huawei M

  • Bolong team
  • 24 Mar 2020

berita

Amerika dan Tiongkok Main Tuduh Atas Terjadinya Pand

  • Bolong team
  • 24 Mar 2020

kesehatan

Obat-obat yang Ampuh Mengusir COVID 19, Menurut Para

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

berita

Hubei Sekarang Sudah Aman?

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020

berita

Kondisi Membaik, Tapi Masih Ada Warga Beijing yang T

  • Bolong team
  • 25 Mar 2020
Logo follow bolong