Baca dalam 3 menit

Merasa Pusing Saat Berdiri, Mungkin Ini Penyebabnya!

Waktu Publish : 18 Apr 2021, 08:47 WIB
Sumber : TouTiao
SHARE ARTIKEL


Ilustrasi - Image from ayosemarang.com

Bolong.id - Banyak orang yang pernah duduk, jongkok atau berbaring dalam waktu yang lama, dan ketika mereka berdiri tiba-tiba, mereka merasa pusing, tetapi dalam beberapa menit mereka akan kembali normal. Apa yang terjadi disini?

Dilansir dari Touatiao, Ada yang bilang karena anemia, ada yang bilang karena gula darah rendah, malah bisa karena tekanan darah rendah.

Dibandingkan dengan hipertensi, yang merupakan salah satu dari tiga teratas, orang jarang membicarakan hipotensi. Faktanya, tidak sedikit orang dengan tekanan darah rendah di Tiongkok, menurut statistik, sekitar 10% orang di Tiongkok mengalami masalah tekanan darah rendah.

Karena tidak ada gejala serius pada tahap awal hipotensi, banyak orang tidak memperhatikannya dan tidak secara aktif mengobatinya, tetapi bahaya hipotensi juga besar, dapat menyebabkan suplai darah yang tidak mencukupi ke otak dan organ lain, menyebabkan pusing, kelemahan umum, dll. Gejala tidak nyaman semacam ini bahkan dapat menyebabkan efek samping yang serius seperti stroke dan infark miokard.

Kita sering mengatakan bahwa pusing begitu kita berdiri disebabkan oleh perubahan postur tubuh, jenis hipotensi ini disebut dengan hipotensi ortostatik atau hipotensi ortostatik.

Hipotensi ortostatik

Hipotensi ortostatik adalah kondisi di mana penderitanya merasakan pusing ketika beranjak dari duduk atau berbaring, misalnya muncul rasa pusing saat bangun tidur. Kondisi tersebut muncul karena tekanan darah menurun, dan respons alami tubuh dalam mengembalikan tekanan darah menjadi normal mengalami gangguan.

Hipotensi ortostatik ringan umumnya hanya berlangsung selama beberapa menit. Apabila terjadi lebih lama, hal itu dapat menjadi tanda ada gangguan medis lain yang lebih diderita, seperti penyakit jantung. Bila tidak ditangani, dapat memicu munculnya kondisi lain, seperti stroke dan gagal jantung.

Bagaimana mencegah hipotensi ortostatik?

1. Berdiri perlahan

Bangun secara tiba-tiba dan cepat merupakan tindakan berbahaya yang dapat menyebabkan terjadinya hipotensi ortostatik, oleh karena itu orang yang sering mengalami hipotensi tersebut harus memperhatikan untuk berdiri perlahan setelah duduk, jongkok, dan berbaring dalam waktu yang lama.

2. Penggunaan obat yang rasional

Jika pasien menggunakan obat antihipertensi, sedatif, dan obat lain untuk waktu yang lama, mereka harus mengikuti nasihat dokter dengan ketat dan tidak menggunakannya secara berlebihan.

3. Olah raga secukupnya, hindari duduk, jongkok dan berbaring untuk waktu yang lama

Lebih banyak aktivitas dapat meningkatkan kembalinya vena ekstremitas bawah ke jantung dan mengurangi risiko hipotensi ortostatik.

4. Minum banyak air

Dianjurkan agar lansia minum 1,25 ~ 2,5L setiap hari untuk menghindari hipotensi yang disebabkan oleh dehidrasi.

Jika telah melakukan poin-poin diatas, namun masih memiliki gejala hipotensi ortostatik, jangan melawan, sebaiknya segera berbaring dan ukur denyut nadi dan tekanan darah untuk membantu diagnosa dan pengobatan nanti.

Pada saat yang sama, pasien harus memperhatikan pencatatan gejala dan situasi yang terjadi, serta menghindari faktor predisposisi potensial di kemudian hari.(*)



Informasi Seputar Tiongkok



Banner Kanan
Logo follow bolong