Baca dalam 3 menit

3 Penyebab Umum Penyakit Anemia, Waspada!

Waktu Publish : 07 Apr 2021, 10:00 WIB
Sumber : 头条
SHARE ARTIKEL

Plasma darah - Image from TouTiao

Bolong.id - Kurang darah atau anemia adalah kondisi ketika tubuh kekurangan sel darah merah yang sehat atau ketika sel darah merah tidak berfungsi dengan baik. Akibatnya, organ tubuh tidak mendapat cukup oksigen, sehingga membuat penderita anemia pucat dan mudah lelah.

Anemia dapat terjadi sementara atau dalam jangka panjang, dengan tingkat keparahan yang bisa ringan sampai berat. Anemia merupakan gangguan darah atau kelainan hematologi yang terjadi ketika kadar hemoglobin (bagian utama dari sel darah merah yang mengikat oksigen) berada di bawah normal.

Dilansir dari 头条 pada Chen Huili, Wakil Kepala Dokter, Departemen Onkologi dan Hematologi, Rumah Sakit Umum Penerbangan Universitas Kedokteran China, Guo Xinxin menjelaskan penyebab anemia.

Ada banyak penyebab anemia, dan yang paling umum adalah:

1. Penurunan produksi sel darah merah

Kelainan pada sel hematopoietik, lingkungan mikro hematopoietik sumsum tulang dan bahan hematopoietik mempengaruhi produksi sel darah merah, seperti anemia aplastik, sindrom myelodysplastic, dan sumsum tulang.

Metastasis tumor ekstrameduler, Osteomielitis, dll.; insufisiensi ginjal, penyakit hati, fungsi hipofisis atau tiroid, dll. menyebabkan tingkat abnormal faktor pengaturan hematopoietik, menyebabkan anemia; penyakit tumor atau infeksi virus tertentu dapat menyebabkan tubuh memproduksi hematopoietik yang lebih negatif faktor pengaturan, menyebabkan anemia.

Pada lansia, fungsi gastrointestinal menurun, mukosa lambung menyusut, dan sekresi asam lambung berkurang. Hal ini membuat kemampuan tubuh untuk menyerap dan memanfaatkan nutrisi seperti zat besi, asam folat, dan vitamin B12 menjadi buruk, menyebabkan kekurangan bahan hematopoietik dan mengurangi produksi sel darah merah.

2. Kerusakan sel darah merah yang berlebihan

Hal ini bisa seperti anemia hemolitik, anemia yang disebabkan oleh penyakit rematik.

3. Anemia hemoragik

Dalam hal ini keadaan seperti kehilangan darah yang disebabkan oleh purpura trombositopenik idiopatik, TBC, bronkiektasis, tukak lambung dan tumor, wasir, dll.

Suplemen darah yang umum beredar di pasaran sebagian besar adalah protein iron, polysaccharide iron, dll, yang mengandung zat besi dalam jumlah besar. Namun, tidak semua penderita anemia membutuhkan suplementasi zat besi.

Misalnya penderita thalasemia, jika mengkonsumsi suplemen zat besi dalam jumlah banyak. Produk kesehatan yang mengandung zat besi, mudah menyebabkan zat besi Keracunan.

Oleh karena itu, perlu dilakukan pencarian penyebab anemia secara aktif. Pencegahan anemia defisiensi besi terutama dengan mengejar berbagai makanan dalam kehidupan sehari-hari, terutama sereal, untuk memastikan nutrisi yang cukup.

Untuk memenuhi kebutuhan nutrisi yang cukup bisa dengan makan lebih banyak makanan kaya zat besi seperti hati hewan, jamur hitam, jujube, dll, dan protein- makanan kaya daging berlemak, telur, susu, ikan dan udang, produk kedelai, makan lebih banyak sayuran, buah-buahan dan kentang, sering makan produk susu, berpartisipasi aktif dalam latihan fisik.

Jika pasien perlu mengonsumsi zat besi, mereka harus meminumnya setelah makan, dan menghindari minum teh saat mengonsumsi zat besi, dan secara teratur meninjau rutinitas darah dan ferritin untuk membuat penyesuaian pada obat.(*)

Terkait

health

Dokter Shanghai Kembangkan Teh Mentega Tibet untuk Pasien An...

  • Dwi
  • 17 Jun 2020

news

Diego Maradona Meninggal di Usia 60 Tahun

  • Lupita
  • 27 Nov 2020

health

Merasa Pusing Saat Berdiri, Mungkin Ini Penyebabnya!

  • Lupita
  • 18 Apr 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong