Baca dalam 3 menit

Tedros: Negara-negara G7 Mampu Bantu Vaksin Negara Miskin

Waktu Publish : 11 Jun 2021, 12:36 WIB
SHARE ARTIKEL

Tedros Adhanom Ghebreyesus Direktur umum WHO - Image from Beritasatu.com

Jenewa, Bolong.id - Dilansir dari Deutsche News Agency, Senin (7/6/2021), Dirjen Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan, negara-negara G7 punya kapasitas menyediakan 100 juta dosis virus corona ke negara-negara miskin.

Tedros mengatakan: “Pembagian vaksin secara langsung sangat penting untuk mengakhiri fase akut pandemi.

Menurut laporan itu, kepala WHO mengatakan bahwa sejauh ini, 44% dari semua vaksin Covid-19 telah digunakan di negara-negara kaya, sementara hanya 0,4% telah digunakan di negara-negara miskin.

Dia berkata: "Hal yang paling membuat frustrasi tentang statistik ini adalah bahwa hal itu tidak berubah selama beberapa bulan."

KTT Kepala Negara dan Pemerintahan G7 dijadwalkan akan diadakan di Cornwall, Inggris dari 11 hingga 13 Juni 2021. Peserta pertemuan G7 termasuk perwakilan senior dari Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, Amerika Serikat, dan Uni Eropa.

Tedros mengatakan bahwa secara keseluruhan, pandemi berkembang di dua jalur: Meskipun penyebaran virus di beberapa daerah melambat, penyebarannya di Afrika dan Amerika Selatan meningkat.

Menurut WHO, secara global, jumlah infeksi baru telah menurun selama enam minggu berturut-turut, dan jumlah kematian juga menurun selama lima minggu berturut-turut.

Menurut sebuah laporan di situs web “Lianhe Zaobao” Singapura pada 8 Juni, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia Tedros meminta produsen vaksin Covid-19 untuk memprioritaskan vaksin baru yang diproduksi dalam “Rencana Implementasi Vaksin pandemi virus corona baru Covid-19 global. (COVAX), atau menjanjikan 50% dari produksi vaksin tahun ini akan diberikan kepada COVAX.

Tedros menunjukkan pada tanggal 7 bahwa produsen vaksin Covid-19 harus mengalihkan perhatian mereka ke COVAX, dan menunjukkan bahwa mekanisme masih berjuang untuk mencari sponsor vaksin untuk negara-negara miskin.

Menurut laporan itu, Tedros menyerukan tindakan global untuk memvaksinasi setidaknya 10% dari populasi global pada bulan September tahun ini dan setidaknya 30% dari populasi global sebelum akhir tahun ini.

Untuk mencapai dua tujuan ini, 250 juta dosis vaksin Covid-19 harus diperoleh pada bulan September, dan tambahan 100 juta dosis vaksin akan dibutuhkan bulan ini dan bulan depan.

Selain itu, menurut laporan Associated Press di Jenewa pada tanggal 7 Juni, seorang pejabat senior Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan pada tanggal 7 bahwa tingkat cakupan vaksinasi Covid-19 perlu mencapai setidaknya 80% untuk secara signifikan mengurangi kasus infeksi virus mahkota baru yang "diimpor" yang menyebabkan infeksi kelompok atau Risiko wabah yang lebih besar.

Michael Ryan, Direktur Eksekutif Departemen Perencanaan Darurat Kesehatan WHO, mengatakan pada konferensi pers bahwa, dalam analisis akhir, "cakupan vaksinasi yang tinggi adalah cara untuk menyingkirkan epidemi ini."

Laporan tersebut menunjukkan bahwa meskipun ada tekanan untuk berbagi vaksin dengan negara-negara miskin yang kekurangan vaksin, banyak negara kaya telah mengambil tindakan untuk memvaksinasi remaja dan anak-anak.

Ruian mengakui bahwa data spesifik tidak sepenuhnya jelas tentang berapa banyak cakupan vaksinasi yang diperlukan untuk memiliki dampak penuh pada penularan. Dia berkata: "Tapi ... tingkat cakupan lebih dari 80% pasti akan membantu secara signifikan mengurangi risiko kasus impor yang menyebabkan kasus sekunder atau menyebabkan infeksi dan wabah kelompok."

Maria Van Kelkhoff, kepala teknologi virus mahkota baru WHO, menunjukkan bahwa galur delta yang pertama kali muncul di India menyebar di lebih dari 60 negara dan lebih menular daripada galur alfa yang pertama kali muncul di Inggris. Dia juga merujuk pada "tren mengkhawatirkan peningkatan infektivitas virus, peningkatan interaksi sosial, relaksasi kesehatan masyarakat dan langkah-langkah jarak sosial, dan distribusi vaksin yang tidak merata dan tidak adil di seluruh dunia".(*)

Terkait

news

Lebih dari 21 Juta Orang Indonesia Tervaksin Pertama

  • Esy Gracia
  • 17 Jun 2021

news

Warga Taiwan Berharap Divaksinasi China

  • Djono W. Oesman
  • 16 Jun 2021

news

Satgas COVID: Efektivitas Vaksin Covid-19 di Indonesia Tingg...

  • Lupita
  • 16 Jun 2021

news

China Jadi Negara Teratas dalam Hal Vaksinasi Terbanyak

  • Lupita
  • 15 Jun 2021

news

Presiden Afghanistan Terima Bantuan Vaksin COVID-19 dari Chi...

  • Djono W. Oesman
  • 14 Jun 2021

health

Mengapa Suntikan Vaksin di Lengan Bukan di Bokong?

  • Lupita
  • 13 Jun 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong