Baca dalam 4 menit

Beijing-Hebei Berkabut dalam Gelombang Dingin

Waktu Publish : 09 Nov 2021, 10:33 WIB
SHARE ARTIKEL

Beijing-Hebei dilanda kabut asap dan gelombang dingin dalam kondisi Pandemi - Image from epochtimes.com

Beijing, Bolong.id - Beijing dan Hebei, Tiongkok dilanda kabut asap dan gelombang dingin. Padahal, dalam pandemi Corona juga mulai muncul di sana.

Dilansir dari epochtimes.com (09/11/2021), Beijing telah diselimuti kabut asap selama beberapa hari terakhir. Juga dilanda salju tebal dan gelombang dingin.

Iklim dingin telah menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam pengeluaran listrik dan gas penduduk. Ditambah dengan gangguan kebijakan pencegahan dan pengendalian epidemi, warga Beijing menyesalkan hal itu. "hidup itu tidak mudah."

Pusat Pemantauan Lingkungan Ekologi Kota Beijing memposting di Weibo resminya bahwa dari tanggal 4 hingga 6, Beijing mengalami proses polusi PM2.5 sedang hingga berat.Selama periode ini, ia tetap berada di bawah polusi berat selama 15 jam berturut-turut dan tidak pulih sampai sore tanggal 6.

Selanjutnya, Observatorium Meteorologi Pusat Partai Komunis Tiongkok mengeluarkan peringatan pertama Blizzard oranye musim dingin ini. Pemberitahuan tersebut menyatakan bahwa Beijing, Tianjin, Hebei, dan Mongolia Dalam telah mulai mengalami hujan dan salju besar pertama pada musim dingin ini.

Badan tersebut sebelumnya memperingatkan bahwa arus dingin dan hujan salju mungkin memiliki "efek negatif" pada pasokan energi, pertanian dan infrastruktur transportasi.

Musim gugur dan musim dingin sering menjadi musim kabut. Karena polusi udara, Beijing menutup taman bermain sekolah Jumat lalu. Karena jarak pandang kurang dari 200 meter di beberapa tempat, beberapa ruas jalan tol terpaksa ditutup.

Beijing membahas manajemen kabut asap 10 tahun lalu. He Kebin (贺克斌), seorang profesor di Departemen Ilmu dan Teknik Lingkungan Universitas Tsinghua, mengatakan pada 2011 bahwa Beijing ingin mengurangi PM2.5. Jika tidak ada keterkaitan antara Tianjin, Hebei, dan tempat lain, tidak mungkin. PM2.5 akan tetap datang bersama angin.

Industri polusi besi dan baja Hebei, masalah pemanasan gelombang dingin diperparah. Pihak berwenang PKC dengan penuh semangat mempromosikan "Integrasi Beijing-Tianjin-Hebei" pada tahun 2014, merelokasi perusahaan yang berpolusi di Beijing ke negara tetangga Hebei, Tianjin, dan sebagian ke Mongolia Dalam.

Hebei telah mengumpulkan industri berpolusi tinggi seperti baja, semen, dan serat kimia. Shougang adalah salah satu perusahaan besar yang pindah dari Beijing ke Tangshan, Hebei. Pada tahun 2020, produksi baja mentah Hebei akan mencapai hampir 25.000 ton, yang merupakan seperempat dari produksi baja mentah China dan hampir seperdelapan dari produksi baja mentah dunia.

Badan tersebut menganalisis bahwa kabut asap di Beijing akhir-akhir ini mungkin terkait dengan pemanasan di musim dingin. "China Utara dipanaskan terlebih dahulu.

Meskipun Beijing membakar gas alam, masih banyak daerah pedesaan di sekitar Hebei yang tidak menerima gas alam tetapi masih membakar batu bara." sirkulasi aliran udara. Selama tidak ada angin, itu akan sangat merepotkan. . "

Tahun ini, Beijing mengantarkan salju pertamanya 23 hari lebih awal dari biasanya. Observatorium Meteorologi Hebei mengeluarkan sinyal peringatan badai salju kuning pada tanggal 6. Zhangjiakou, Shijiazhuang, dll. semuanya turun salju lebat, dan seluruh tempat menjadi putih.

Saat suhu turun tajam, masalah pemanasan mengikuti. The South China Morning Post melaporkan bahwa “hujan salju awal musim dingin di China utara dapat memperburuk ketegangan pasokan energi.” (*)

Terkait

news

Rumah Sakit di Shanghai Sediakan Akomodasi Gratis untuk Kelu...

  • Visco Joostensz
  • 25 Nov 2021

technology

Para Robot Ini Bermain Bersama Siswa TK ,Tampilkan Pertunjuk...

  • Lupita
  • 15 Nov 2021

culture

China Tingkatkan Kesadaran Lingkungan di Kalangan Siswa Muda

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

news

Lebih dari 84 Juta Anak-anak Tiongkok Telah Suntik Vaksin CO...

  • Lupita
  • 14 Nov 2021

culture

Mengapa Anak Muda di China Menghapus Tato Mereka?

  • Visco Joostensz
  • 13 Nov 2021

lifestyle

Imutnya Anak-anak Tampil di Panggung Shanghai Fashion Week

  • Lupita
  • 09 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong