Lama Baca5 Menit

Konferensi Pers Kemenlu China 20 Januari 2023

21 January 2023, 12:11 WIB

Konferensi Pers Kemenlu China 20 Januari 2023-Image-1
Wang Wenbin

Beijing, Bolong.id - Konferensi pers rutin  Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Tiongkok, Jumat, 20 Januari 2023, berikut petikannya: 

AFP: Menurut Kantor Berita Xinhua, Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Wentao dan Menteri Perdagangan Australia Don Farrell akan segera berbicara melalui konferensi video. Bisakah kamu mengkonfirmasi?

Wang Wenbin: Kami juga telah mencatat rilis berita di situs web Berita Xinhua bahwa, sebagaimana disetujui oleh Tiongkok dan Australia, Menteri Perdagangan Tiongkok Wang Wentao dan Menteri Perdagangan Australia Don Farrell akan mengadakan pembicaraan dalam waktu dekat melalui konferensi video. 

Saya akan merujuk Anda ke otoritas yang kompeten untuk lebih spesifik.

CCTV: Kami telah mencatat bahwa baru-baru ini Tiongkok telah melanjutkan wisata outbound bagi warga Tiongkok ke beberapa tujuan. Bisakah Anda menawarkan lebih banyak informasi?

Wang Wenbin: Menyusul keputusan pemerintah untuk mengelola COVID-19 sebagai penyakit menular Kelas-B dan langkah-langkah sementara untuk perjalanan lintas batas,  tingkat infeksi baru telah turun di Tiongkok dan jumlah pelancong masuk dan keluar berada di peningkatan yang stabil. 

Banyak negara telah menyampaikan sambutan hangat mereka kepada turis Tiongkok. Kehidupan dan pekerjaan kembali normal di seluruh negeri dan banyak orang Tiongkok ingin bepergian ke luar negeri sebagai turis. 

Tiongkok sekarang lebih siap untuk melanjutkan pariwisata keluar. Sesuai dengan langkah-langkah sementara tentang perjalanan lintas batas, 

Tiongkok memulai kembali wisata keluar sebagai percontohan untuk keamanan dan ketertiban perjalanan tersebut. 

Otoritas yang berwenang akan memandu sektor pariwisata saat mereka mengatur perjalanan wisata outbound untuk memastikan kualitas dan keamanannya. 

Kami ingin mengingatkan para wisatawan untuk menjaga kesehatan mereka menjelang keberangkatan mereka dan secara ketat mengikuti protokol COVID dari tujuan perjalanan mereka serta Tiongkok sehingga mereka dapat melakukan perjalanan yang sehat dan menyenangkan serta perjalanan pulang yang aman.

Shenzhen TV: Tiongkok merilis kertas putih berjudul "Pembangunan Hijau Tiongkok di Era Baru" beberapa hari yang lalu, merinci ide, tindakan, dan pengalaman Tiongkok dalam pembangunan hijau di era baru. Dicatat bahwa itu adalah tanggung jawab bersama semua negara untuk melindungi lingkungan dan mempromosikan pembangunan berkelanjutan. Bisakah Anda berbagi dengan kami apa yang telah dilakukan Tiongkok untuk melindungi planet hijau kita?

Wang Wenbin: Di bawah bimbingan Pemikiran Xi Jinping tentang Sosialisme dengan Karakteristik Tiongkok untuk Era Baru, Tiongkok tetap berkomitmen pada jalur pembangunan hijau dan selalu menjadi peserta utama, kontributor, dan pembawa obor dalam gerakan global untuk membangun ekocivilisasi .

Tiongkok adalah negara pertama yang menyadari nol degradasi lahan bersih. Rasio tutupan hutan dan volume stok hutan keduanya meningkat selama lebih dari 30 tahun berturut-turut. Ini telah mengambil langkah lebih lanjut untuk mencegah dan mengendalikan polusi dan terutama meningkatkan kualitas lingkungan. 

Kami akan melakukan pemotongan paling tajam di dunia terhadap intensitas emisi karbon kami, dan menyelesaikan proses dari puncak emisi karbon hingga netralitas karbon dalam rentang waktu tersingkat, memberikan kontribusi kekuatan Tiongkok pada upaya global untuk mencapai target pengurangan emisi karbon.

Hijau bukan hanya ciri khas Tiongkok yang indah, tetapi juga mewakili kontribusi Tiongkok terhadap pembangunan berkelanjutan global. Tiongkok telah menjalankan Inisiatif Pembangunan Global, dan bekerja untuk pembentukan Kemitraan Kerjasama Energi Bersih Global. 

Tiongkok adalah peserta aktif dalam kerja sama transisi energi dan efisiensi energi di bawah kerangka kerja seperti G20, BRICS, Organisasi Kerjasama Shanghai, dan Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik (APEC). 

Tiongkok telah menandatangani MoU dengan Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk membangun Sabuk dan Jalan hijau, dan mencapai lebih dari 50 perjanjian kerja sama tentang konservasi lingkungan dengan negara-negara terkait dan organisasi internasional. 

Kami telah melatih 3.000 orang dari lebih dari 120 negara di bawah Program Utusan Jalur Sutera Hijau. 

Kami berhasil menyelenggarakan pertemuan ke-15 Konferensi Para Pihak Konvensi Keanekaragaman Hayati (COP15) dan pertemuan ke-14 Konferensi Para Pihak Konvensi Ramsar tentang Lahan Basah, yang mengidentifikasi jalan ke depan untuk tata kelola keanekaragaman hayati global dan memberikan dorongan kuat untuk upaya konservasi lahan basah global.

Tiongkok siap untuk terus bergandengan tangan dengan komunitas internasional untuk menjadikan dunia kita lebih hijau, memberikan lebih banyak manfaat dari pembangunan hijau kepada orang-orang di semua negara, dan membangun dunia yang lebih bersih dan indah.

Konferensi Pers Kemenlu China 20 Januari 2023-Image-2
Suasana konferensi pers
<<