Baca dalam 3 menit

China Larang Iklan Buah Pinang yang Mengandung Karsinogenik Muncul Di TV

Waktu Publish : 21 Sep 2021, 10:19 WIB
Sumber : Sixth Tone
SHARE ARTIKEL

Buah pinang atau betel nut - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Bolong.id - Iklan untuk buah pinang, makanan ringan populer yang masuk daftar Organisasi Kesehatan Dunia sebagai penyebab kanker mulut, tidak dapat lagi ditampilkan baik di TV maupun online, Administrasi Radio dan Televisi Nasional China mengumumkan Jumat (17/9/2021).

Dilansir dari Sixth Tone pada Senin (20/9/2021), buah pinang dikonsumsi di seluruh Tiongkok dan sangat populer di provinsi Hunan tengah. Mereka adalah stimulan dan digambarkan memberikan "buzz" saat dikunyah.

Dokter telah lama berjuang agar risiko kesehatan buah pinang dikenali. Tingkat kanker mulut di Hunan 30% lebih tinggi dari rata-rata nasional.

Tetapi kepentingan pribadi telah menolak untuk menempatkan peringatan pada kemasan dan menghapus buah ini dari kategori makanan yang kaya akan manfaat. Total jumlah ada sekitar 260.000 perusahaan pinang di Tiongkok.

Pada tahun 2019, Hunan Betel Food Industry Association memerintahkan larangan iklan pinang, tetapi iklan tersebut terus muncul di TV, online, dan di transportasi umum. Satu iklan baru-baru ini menyebut buah pinang menyegarkan dan merangsang tanpa menyebutkan risiko kesehatannya.

Dalam beberapa tahun terakhir, iklan pinang telah muncul di beberapa acara online yang populer di kalangan pemirsa muda, termasuk kompetisi komedi Rock and Roast dan variety show Street Dance of China.

“Mengunyah pinang secara teratur dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan pada kesehatan Anda daripada rokok dan alkohol,” Xie Zelin, direktur asosiasi Rumah Sakit Rakyat Distrik Huangzhou, sebuah rumah sakit umum di provinsi Hubei tengah, mengatakan kepada Sixth Tone.

“Kami memiliki semakin banyak pasien dengan riwayat mengunyah produk buah pinang dan fakta bahwa semakin banyak dari mereka berasal dari generasi muda sangat mengkhawatirkan.” (*)

Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong