Baca dalam 21 menit

Konferensi Pers Kementerian Luar Negeri Tiongkok 14 Oktober 2021

Waktu Publish : 14 Oct 2021, 16:56 WIB
SHARE ARTIKEL

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

CRI: Deklarasi Kunming diadopsi pada 13 Oktober pada pertemuan ke-15 Konferensi Para Pihak Konvensi Keanekaragaman Hayati (COP15) untuk menyerukan semua pihak mengambil tindakan untuk membangun masa depan bersama bagi semua kehidupan di Bumi. Bisakah Anda memberi kami detail lebih lanjut?

Zhao Lijian: Pada 13 Oktober, segmen tingkat tinggi COP15 berakhir di Kunming, provinsi Yunnan, di mana Deklarasi Kunming diadopsi, menyerukan semua pihak untuk mengambil tindakan untuk membangun masa depan bersama bagi semua kehidupan di Bumi.

Sebagai deklarasi politik, tujuan utama Deklarasi Kunming adalah untuk mencerminkan kemauan politik semua pihak, mengirim sinyal kuat, dan menunjukkan kepada dunia tekad dan tindakan semua pihak untuk menyelesaikan masalah hilangnya keanekaragaman hayati. Pelepasan Deklarasi Kunming akan membantu memajukan perlindungan keanekaragaman hayati, membalikkan tren hilangnya keanekaragaman hayati saat ini dan mewujudkan visi 2050 "hidup selaras dengan Alam".

Pada pertemuan puncak para pemimpin COP15, Presiden Xi Jinping mengumumkan inisiatif Tiongkok untuk membentuk Dana Keanekaragaman Hayati Kunming dan memimpin dengan menginvestasikan 1,5 miliar RMB yuan (sekitar Rp3,2 trilliun) untuk mendukung perlindungan keanekaragaman hayati di negara-negara berkembang. Kami siap mengambil ini sebagai peluang dan titik awal baru untuk bergandengan tangan dengan pihak lain untuk melindungi keanekaragaman hayati, mengatasi perubahan iklim, dan melindungi planet yang kita sebut rumah.

China Review News: Sekretaris Pers Pentagon John F. Kirby mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa "RRT telah meningkatkan upaya untuk mengintimidasi dan menekan Taiwan dan sekutu serta mitra lainnya; termasuk meningkatkan aktivitas militer mereka, yang dilakukan di sekitar Taiwan, Tiongkok Timur Laut dan Laut Tiongkok Selatan; yang kami yakini tidak stabil dan hanya meningkatkan risiko salah perhitungan." Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Taiwan adalah Taiwan-nya Tiongkok. AS tidak dalam posisi untuk membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab. Langkah-langkah relevan yang diambil oleh Tiongkok adalah langkah-langkah yang sah dan masuk akal untuk menjaga kedaulatan, keamanan, integritas teritorial, serta hak dan kepentingannya. Dengan upaya bersama Tiongkok dan negara-negara tetangga lainnya di sekitar Laut Tiongkok Selatan, situasi di Laut Tiongkok Selatan secara umum saat ini stabil. Pernyataan di pihak AS merupakan pelanggaran berat terhadap prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan dari tiga komunike bersama Tiongkok-AS. Upaya yang disengaja AS untuk membuat irisan antara Tiongkok dan negara-negara regional dengan masalah yang relevan telah mengirimkan pesan yang sangat keliru dan tidak bertanggung jawab. Tiongkok menyayangkan dan dengan tegas menentang hal ini.

Untuk beberapa waktu, AS telah membuat langkah negatif dengan menjual senjata ke Taiwan dan memperkuat hubungan resmi dan militernya dengan Taiwan, termasuk peluncuran rencana penjualan senjata senilai $750 juta (sekitar Rp10,5 trilliun) ke Taiwan, pendaratan pesawat militer AS di Taiwan dan sering berlayar kapal perang AS melintasi Selat Taiwan. AS telah menimbulkan masalah, meregangkan otot di Laut Tiongkok Selatan dan daerah tetangga Tiongkok dan memicu konfrontasi geopolitik. Ini sepenuhnya mengungkapkan bahwa AS adalah pembuat onar, penyabot perdamaian dan stabilitas regional, dan perusak solidaritas dan kerja sama.

Pihak AS harus menganggap serius posisi dan keprihatinan Tiongkok, dengan sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-Tiongkok dan ketentuan dari tiga komunike bersama Tiongkok-AS, dan berhenti membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab tentang Taiwan dan masalah maritim.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

AFP: Organisasi Kesehatan Dunia kemarin menunjuk kelompok ilmiah baru untuk mempelajari asal-usul COVID-19 dan virus yang berpotensi memicu pandemi dan pandemi di masa depan. Apakah Tiongkok memiliki tanggapan untuk itu? Jika mereka ingin melakukan investigasi di sini di Tiongkok, apakah Tiongkok akan menyetujuinya?

Zhao Lijian: Pihak Tiongkok mencatat bahwa Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan di situs webnya mengusulkan anggota Kelompok Penasihat Ilmiah WHO untuk Asal Usul Patogen Novel (SAGO), termasuk Yang Yungui, Wakil Direktur di Institut Genomik Beijing di Akademi Tiongkok Ilmu di Tiongkok.

Tiongkok selalu menyatakan bahwa penelusuran asal-usul adalah masalah ilmiah yang serius dan kompleks, yang harus dilakukan oleh para ilmuwan di seluruh dunia melalui penelitian bersama. Sejak merebaknya COVID-19, Tiongkok telah memimpin dalam melakukan penelitian bersama dengan WHO dan mengundang para ahli WHO ke Tiongkok dua kali untuk kunjungan lapangan, yang telah menghasilkan hasil yang penting dan positif serta meletakkan dasar yang baik untuk kerja sama ilmiah global tentang asal- pelacakan.

Tiongkok akan terus mendukung dan berpartisipasi dalam penelusuran asal-usul ilmiah global dan dengan tegas menentang segala bentuk manipulasi politik. Kami berharap semua pihak terkait, termasuk Sekretariat WHO dan SAGO akan mengambil sikap yang objektif, ilmiah dan bertanggung jawab, mengikuti persyaratan dan mandat yang relevan dari resolusi WHA, mengambil tahap pertama studi bersama sebagai dasar, berpegang pada perspektif global untuk menjalankan tugasnya secara objektif dan adil, dan benar-benar memberikan kontribusi positif bagi kerja sama penelusuran asal-usul global dan anti-pandemi.

Hubei Media Group: Dalam artikelnya yang berjudul Keadilan iklim: Kisah nyata yang diterbitkan pada 11 Oktober, Profesor Kishore Mahbubani, seorang sarjana terkenal di Singapura, mengakui tindakan dan kontribusi iklim Tiongkok dan membantah pandangan salah beberapa politisi dalam menempatkan tanggung jawab untuk mengatasi perubahan iklim di negara berkembang seperti Tiongkok dan India. Dia mengatakan bahwa Tiongkok telah meningkatkan komitmennya dan mengambil tindakan nyata yang berbeda dengan penarikan AS dari perjanjian. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Itu benar-benar tepat! Profesor Kishore Mahbubani membuat poin yang sangat bagus karena dia mengatakan yang sebenarnya. Misalnya, dia mengatakan emitor terbesar secara kumulatif adalah AS.

Perubahan iklim adalah hasil dari emisi kumulatif gas rumah kaca. Negara-negara maju memiliki tanggung jawab yang tak terelakkan dan historis karena mereka telah melepaskan gas rumah kaca ke atmosfer selama 200 tahun terakhir dari industrialisasi. Emisi kumulatif historis per kapita AS adalah delapan kali lipat dari Tiongkok. AS telah secara serius merusak kepercayaan dan efektivitas kerja sama global tentang perubahan iklim dengan menolak meratifikasi Protokol Kyoto dan menarik diri dari Perjanjian Paris. Bagi banyak negara, masih ada tanda tanya besar tentang apakah kebijakan iklim AS akan berubah atau malah mundur lagi.

Saat ini, tantangan perubahan iklim menjadi semakin serius yang menggarisbawahi urgensi kerjasama internasional. Negara-negara maju harus dengan sungguh-sungguh mengikuti prinsip tanggung jawab bersama tetapi berbeda, menghadapi tanggung jawab historis mereka, menunjukkan ambisi dan tindakan yang lebih besar, dan memimpin dalam memenuhi kewajiban pengurangan emisi. Sementara itu, mereka harus memberikan dukungan keuangan, teknologi dan pengembangan kapasitas untuk membantu negara-negara berkembang meningkatkan kapasitas mereka untuk menanggapi tantangan iklim.

Tiongkok telah berkontribusi pada tata kelola iklim global, memimpin upaya dalam perlindungan ekologi, dan mengambil tindakan untuk mengimplementasikan Perjanjian Paris. Diperlukan waktu 71 tahun untuk UE, 43 tahun untuk AS dan 37 tahun untuk Jepang, yang semuanya adalah negara maju, untuk mencapai netralitas karbon dari puncak karbon. Namun, Tiongkok telah menetapkan batas waktu hanya 30 tahun. Waktu yang diambil oleh Uni Eropa, AS dan Jepang masing-masing adalah 2,4 kali, 1,4 kali dan 1,2 kali Tiongkok. Tiongkok, negara berkembang terbesar, akan bergerak dari puncak karbon ke netralitas karbon dalam waktu singkat, yang menunjukkan rasa tanggung jawab Tiongkok sebagai negara besar.

Selain itu, Tiongkok baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan meningkatkan dukungan untuk negara berkembang lainnya dalam mengembangkan energi hijau dan rendah karbon, dan tidak akan membangun proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri. Ini adalah langkah besar lainnya untuk mengatasi perubahan iklim dan kontribusi positif bagi pemulihan hijau global. Ke depan, Tiongkok akan terus mengambil inisiatif dalam mengambil tindakan iklim yang lebih berani dan memberikan kontribusi yang lebih besar untuk perjuangan global melawan perubahan iklim.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

CCTV: Wakil Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) John Coates mengatakan pada 13 Oktober bahwa IOC tidak akan menekan tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022 Tiongkok atas catatan hak asasi manusianya karena tidak dalam wewenang badan pengatur untuk mendikte negara-negara berdaulat. Tidak ada gunanya bagi negara mana pun untuk memboikot Olimpiade Musim Dingin Beijing. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Kami menghargai komentarnya. Olimpiade Musim Dingin Beijing akan diadakan pada bulan Februari 2022. Dipandu oleh prinsip-prinsip menjadi tuan rumah acara "hijau, inklusif, terbuka dan bersih", Tiongkok telah melakukan semua pekerjaan persiapan dengan standar tinggi dan kualitas tinggi. Kemajuan penting telah dibuat dalam pembangunan stadion dan infrastruktur. Penyelenggaraan acara dan pelayanan telah dilakukan dengan tertib. Pembukaan acara uji coba yang sukses akan meletakkan dasar yang lebih kokoh untuk Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing.

Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin Beijing adalah pertemuan besar bagi negara-negara dan panggung yang adil bagi para atlet dari seluruh dunia untuk bersaing. Beijing akan menjadi kota pertama di dunia yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas dan Musim Dingin. Ini adalah kontribusi penting yang akan diberikan Tiongkok kepada gerakan Olimpiade Internasional. Pecinta olahraga musim dingin di seluruh dunia menantikan Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022.

Tiongkok siap bekerja dengan komunitas internasional lainnya untuk menentang politisasi olahraga, menunjukkan semangat Olimpiade baru bersama, saling membantu dan membantu pada saat dibutuhkan, dan bekerja bahu-membahu untuk Masa Depan Bersama.

Tiongkok sepenuhnya percaya diri untuk memberikan Olimpiade yang sederhana, aman, dan luar biasa kepada dunia. Atlet dari semua negara akan merasa diterima di sini di Tiongkok, di mana mereka dapat menunjukkan kemegahan olahraga musim dingin di atas es dan salju.

Macau Monthly: Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dalam sebuah wawancara pada 13 Oktober waktu setempat bahwa pembentukan blok apa pun, termasuk AUKUS, merusak stabilitas regional karena "berteman itu baik tetapi berteman dengan siapa pun itu buruk". Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Seperti yang telah kami tunjukkan dalam banyak kesempatan, kerja sama kapal selam nuklir AUKUS menciptakan risiko proliferasi nuklir yang serius, dan jelas melanggar semangat Perjanjian Non-Proliferasi Senjata Nuklir (NPT). Ini tidak hanya akan berdampak luas pada sistem non-proliferasi internasional, tetapi juga membawa ancaman nyata bagi perdamaian dan stabilitas regional. Pertama, dapat menimbulkan risiko proliferasi nuklir dan berdampak pada sistem non-proliferasi internasional.

Kedua, itu bisa memicu babak baru perlombaan senjata, karena negara lain bisa mengikuti dan bahkan melewati ambang batas nuklir. Ketiga, dapat merusak kemakmuran dan stabilitas regional dan menciptakan ketegangan regional. Keempat, dapat melemahkan upaya negara-negara ASEAN untuk membangun Zona Bebas Senjata Nuklir (NWFZ) di Asia Tenggara. Kelima, dapat menyebabkan kebangkitan mentalitas Perang Dingin, memprovokasi konfrontasi blok dan permainan geopolitik zero-sum di kawasan.

Siapapun dengan mata yang tajam dapat dengan mudah melihat bahwa kemitraan keamanan trilateral AUKUS mirip dengan mekanisme Quad karena keduanya berada di bawah dan melayani strategi Indo-Pasifik yang dipimpin AS. AS berulang kali mengklaim sebagai juara kebebasan dan keterbukaan, tetapi sebenarnya ia bertindak untuk menciptakan klik-klik kecil dan blok militer di wilayah tersebut. Langkah-langkah seperti itu bertentangan dengan tren zaman dan tidak mendapat dukungan, dan hanya akan menimbulkan kekhawatiran dan penolakan di antara negara-negara kawasan dan komunitas internasional.

CNR: Robert Malley, Utusan Khusus AS untuk Iran, mengatakan pada 13 Oktober bahwa Amerika Serikat siap mempertimbangkan semua opsi untuk mengatasi masalah nuklir Iran dan telah berbicara dengan Tiongkok tentang sanksi terhadap Iran. Bisakah Anda mengonfirmasi dan membagikan komentar Anda tentang ini?

Zhao Lijian: Tiongkok selalu percaya bahwa melanjutkan implementasi JCPOA secara penuh dan efektif adalah satu-satunya cara efektif untuk menyelesaikan masalah nuklir Iran. Fakta telah membuktikan berkali-kali bahwa sanksi dan tekanan tidak mengarah ke mana-mana, dan dialog serta konsultasi adalah jalan yang benar ke depan. Iran telah berulang kali menegaskan kembali komitmennya terhadap JCPOA dan kesiapannya untuk kembali ke negosiasi tentang dimulainya kembali kepatuhan. Pihak-pihak terkait harus menanggapi tuntutan wajar Iran dengan mengambil tindakan nyata, mendorong dimulainya kembali negosiasi lebih awal dan berjuang untuk kemajuan baru.

Saya ingin menekankan sekali lagi bahwa sebagai orang yang menyebabkan ketegangan baru pada masalah nuklir Iran, AS harus memperbaiki kebijakannya yang salah tentang tekanan maksimum terhadap Iran, mencabut semua sanksi ilegal terhadap Iran dan tindakan "yurisdiksi lengan panjang" atas pihak ketiga, menahan diri dari menjatuhkan sanksi baru terkait Iran dan membawa JCPOA kembali ke jalurnya lebih awal. AS sangat menyadari posisi Tiongkok yang menentang sanksi dan tekad Tiongkok untuk secara tegas menegakkan kepentingannya yang sah.

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

The Global Times: Menurut laporan NHK, ketika menteri industri baru Jepang Koichi Hagiuda mengunjungi pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi, pejabat prefektur mengatakan kepadanya bahwa masyarakat setempat sangat prihatin dengan penanganan air limbah yang terkontaminasi nuklir, mengatakan bahwa skandal TEPCO telah melemahkan kepercayaan publik dan meminta pemerintah pusat untuk menanggapi serius keprihatinan mereka. Apakah Anda memiliki tanggapan untuk itu?

Zhao Lijian: Laporan ini sekali lagi menunjukkan bahwa orang-orang bermata jernih. Bukan hanya negara-negara Lingkar Pasifik yang menentang dan prihatin dengan pembuangan air yang terkontaminasi nuklir dari Fukushima ke laut. Masyarakat lokal di Jepang, khususnya di Fukushima, juga memiliki keprihatinan serius, dan tuntutan sah mereka harus ditanggapi dengan serius dan ditangani. Apalagi TEPCO bahkan tidak bisa mendapatkan kepercayaan dari orang Jepang. Bisakah itu dipercaya oleh komunitas internasional untuk data yang diberikannya tentang air yang terkontaminasi nuklir dan janji keselamatan yang dibuatnya?

Keputusan Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut bukanlah urusan pribadi Jepang saja. Sebaliknya, ini menyangkut lingkungan laut global dan kesehatan serta kesejahteraan orang-orang di negara-negara tetangga. Kami berharap pemerintah Jepang yang baru akan mendengarkan dengan seksama seruan masyarakat internasional dan rakyat Jepang, membalikkan keputusan yang salah dari pemerintah sebelumnya. Negara tersebut tidak boleh mengambil kebebasan untuk memulai pembuangan air yang terkontaminasi nuklir ke laut sebelum melakukan konsultasi penuh dan mencapai kesepakatan dengan pemangku kepentingan terkait dan badan-badan internasional.

FSN: Laporan mengatakan bahwa Tiongkok sedang bersiap untuk menguji 200.000 sampel darah, termasuk yang dikumpulkan pada bulan-bulan terakhir tahun 2019, yang ditunjuk sebagai sumber informasi utama yang mungkin tentang asal-usul COVID-19. Akankah Tiongkok membagikan data itu kepada WHO atau bahkan mengundang anggota ilmuwan WHO untuk melakukan pengujian bersama dengan Tiongkok?

Zhao Lijian: Saya juga melihat laporan yang relevan. Silakan merujuk ke pihak berwenang Tiongkok untuk pertanyaan spesifik Anda. Seperti yang saya pahami, Undang-Undang Republik Rakyat Tiongkok tentang Donor Darah dan tindakan untuk administrasi pusat darah memiliki peraturan rinci tentang penyimpanan dan penggunaan sampel darah.

Kyodo News: Pemerintah Jepang secara resmi membubarkan majelis rendah parlemen hari ini, menyiapkan panggung untuk pemilihan pada 31 Oktober. Apakah Tiongkok mengikuti perkembangannya? Apa yang Anda harapkan dari parlemen baru?

Zhao Lijian: Anda berbicara tentang urusan dalam negeri Jepang, yang bukan sesuatu yang ingin dikomentari Tiongkok.

Bloomberg: AS dan Filipina berencana untuk kembali ke latihan militer skala penuh pada tahun 2022 setelah dua tahun, dan akan mengundang Australia dan Inggris sebagai pengamat, yang merupakan semacam tanda lain dari dorongan pemerintahan Biden untuk memperdalam hubungan di Indo. -Pasifik dan lawan ketegasan Tiongkok bergerak maju. Apakah Anda memiliki tanggapan untuk ini?

Zhao Lijian: Posisi Tiongkok dalam masalah yang bersangkutan konsisten dan jelas. Tiongkok tidak menentang latihan militer oleh negara-negara terkait, tetapi berharap mereka tidak menargetkan pihak ketiga. Kami berharap langkah-langkah yang relevan dapat berkontribusi pada perdamaian dan stabilitas regional, bukan sebaliknya.

The Paper: Pada 13 Oktober, Presiden Rusia Vladimir Putin memuji persahabatannya yang mendalam dengan Presiden Xi Jinping dan hasil kerja sama praktis Tiongkok-Rusia dalam sesi tanya jawab sesi pleno forum internasional Pekan Energi Rusia. Apa komentar Tiongkok?

Zhao Lijian: Kami telah mencatat laporan tersebut dan sangat menghargai pernyataan positif dari Presiden Putin.

Bimbingan para kepala negara memberikan jaminan mendasar bagi perkembangan dan kekuatan hubungan Tiongkok-Rusia. Persahabatan yang mendalam antara Presiden Xi Jinping dan Presiden Putin dibangun di atas rasa saling percaya yang tinggi. Kami sangat percaya bahwa tidak peduli bagaimana situasi internasional dapat berkembang, hubungan Tiongkok-Rusia akan tetap berada di jalur yang benar dan mencapai pembangunan yang stabil dan berkelanjutan di bawah kepemimpinan kedua kepala negara.

Kerja sama praktis merupakan bagian integral dari hubungan Tiongkok-Rusia, dan jaminan penting bagi pembangunan dan revitalisasi kedua negara. Ketika dunia menghadapi gejolak dalam pandemi dan perdagangan dan investasi internasional yang lesu, kerja sama praktis antara Tiongkok dan Rusia terus maju dengan volume perdagangan bilateral tetap di atas angka seratus miliar dolar dan diperkirakan akan mencapai rekor tertinggi tahun ini.

Proyek-proyek strategis utama di sektor energi dan sektor tradisional lainnya diluncurkan dengan lancar, dan kerja sama dalam inovasi ilmiah, e-commerce, dan sektor-sektor baru lainnya mempertahankan momentum yang kuat, dengan hasil yang secara luas bermanfaat bagi kedua masyarakat dan masyarakat. Tiongkok sangat menghargai ini. Ke depan, Tiongkok siap bekerja sama dengan Rusia untuk memperluas dan memperdalam kerja sama bilateral serta memperkokoh fondasi bagi perkembangan hubungan Tiongkok-Rusia di era baru.

Wartawan - Image from Laman Resmi Kemenlu Tiongkok

Bloomberg: Kami memahami bahwa India dan Tiongkok memiliki ketidaksepakatan selama putaran ke-13 pembicaraan militer mereka mengenai masalah perbatasan mereka, dengan Tiongkok enggan untuk terlibat dengan permintaan India. Apa sebenarnya poin-poin penting dalam diskusi-diskusi itu?

Zhao Lijian: Saya memberi tahu Anda secara rinci tentang situasi yang relevan tempo hari. Saya tidak punya informasi lebih untuk berbagi dengan Anda. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Terkait

technology

Mobil Produksi Pertama Jidu Akan Gunakan platform Kokpit Dig...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

news

Pecinta Kucing China Kecam Adegan Kucing Mati di Drama, Duga...

  • Lupita
  • 01 Dec 2021

technology

Shandong China Timur Kini Memiliki lebih dari 100.000 Base S...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Catat Tanggalnya! Berikut Daftar Pameran di China 30 Novembe...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

news

Para Ibu Baru di China Dapat Cuti Hamil Tambahan

  • Lupita
  • 30 Nov 2021

lifestyle

Rekomendasi Drama China Berawal Dari Kakak Adik Berujung Men...

  • Lupita
  • 30 Nov 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong