Baca dalam 4 menit

Guangdong Akan Vaksinasi HPV, Cegah Kanker Serviks

Waktu Publish : 20 Nov 2021, 11:38 WIB
SHARE ARTIKEL

Remaja China - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Guangdong, Bolong.id - Pemerintah Provinsi Guangdong, Tiongkok berencana menyuntik vaksin human papillomavirus (HPV) gratis kepada anak perempuan usia 14 ke bawah. Guangdong provinsi pertama yang meluncurkan program ini.

Dilansir dari 医学界妇产科频道 pada Kamis (18/11/2021), Komisi Kesehatan Guangdong pada hari Selasa (16/11/2021) merilis rencana itu. Pihak berwenang mengatakan, vaksinasi mulai September 2022 dengan suntikan Cecolin buatan dalam negeri. Itu mencegah kanker serviks.

Infeksi HPV adalah penyebab utama kanker serviks dan merupakan kanker paling umum keempat pada wanita, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Terlepas dari risiko tinggi, sebuah laporan tahun 2021 dalam jurnal medis The Lancet menyarankan tingkat inokulasi vaksin HPV untuk anak perempuan berusia 9 hingga 14 tahun kurang dari 1% di Tiongkok.

Para ahli mengaitkan pasokan yang terbatas dan pengecualiannya dari asuransi kesehatan nasional sebagai alasan utama rendahnya tingkat inokulasi di negara ini. Saat ini, kota Ordos di Daerah Otonomi Mongolia Dalam bagian utara, serta kota-kota timur Xiamen dan Jinan, menawarkan vaksin HPV gratis untuk anak perempuan.

Sementara itu, kekurangan vaksin HPV secara nasional telah mempersulit perempuan untuk mendapatkan janji di rumah sakit umum. Sementara beberapa orang mengeluh di media sosial karena tidak mendapatkan slot, yang lain mengatakan mereka telah menghabiskan banyak uang di klinik swasta dan bahkan merencanakan perjalanan medis ke Hong Kong untuk mendapatkan vaksin.

Sebelum tahun 2020, Tiongkok harus bergantung pada suntikan HPV yang diproduksi di luar negeri. Vaksin pertama, dari perusahaan farmasi Inggris GlaxoSmithKline, hanya tersedia di negara itu pada Agustus 2017, sementara vaksin Gardasil 9 perusahaan Amerika Merck – yang melindungi sembilan jenis HPV – disetujui dua tahun kemudian.

Tiongkok menyetujui vaksin Cecolin pada akhir 2019, menargetkan populasi wanita berusia 9 hingga 45 tahun. Regulator obat negara itu mengatakan suntikan itu akan membantu mencegah jenis HPV 16 dan 18, yang bertanggung jawab atas 80% kanker serviks.

Cecolin diakui oleh WHO bulan lalu, dengan sekitar 2 juta suntikan diberikan di Tiongkok sejauh ini. Namun, banyak wanita Tiongkok mengatakan mereka ragu-ragu untuk menerima suntikan domestik karena hanya melindungi dari dua jenis HPV.

Seorang wanita berusia 20 tahun, bermarga Luo, dari Zhaoqing di Guangdong, mengatakan bahwa dia mendukung rencana vaksinasi gratis pemerintah provinsi. Namun, dia diberitahu oleh rumah sakit setempat bahwa dia harus menunggu setidaknya tiga tahun untuk janji menerima Gardasil 9.

“Saya mendapat janji itu (awal tahun ini) karena saya kenal seseorang di rumah sakit umum,” katanya. “Rencana vaksinasi gratis itu bagus, tapi vaksinnya hanya bisa mencegah dua jenis virus. Saya berharap Tiongkok dapat memproduksi vaksin Gardasil 4 atau Gardasil 9 sendiri suatu hari nanti.” (*)

Terkait

Health

China Dukung Strategi Global Percepat Berantas Kanker Servik...

  • Isna Fauziah
  • 11 Dec 2020

health

Makan Waktu 18 Tahun Untuk Riset, Tiongkok Akhirnya Punya Va...

  • Nabila Caya
  • 29 Apr 2020
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong