Baca dalam 4 menit

J&J: Suntikan Vaksin Kedua Tingkatkan Perlindungan Hingga 94% dari COVID-19

Waktu Publish : 24 Sep 2021, 10:31 WIB
Sumber : CGTN
SHARE ARTIKEL

Vaksin J&J - Image from Reuters/Dado Ruvic

Bolong.id - Johnson & Johnson (J&J) mengatakan pada Selasa (21/9/2021) bahwa, suntikan kedua vaksin COVID-19 yang diberikan sekitar dua bulan setelah yang pertama meningkatkan efektivitasnya menjadi 94 persen di Amerika Serikat terhadap bentuk penyakit sedang hingga parah.

Ini sebanding dengan perlindungan 70% dengan dosis tunggal. Dilansir dari CGTN pada Rabu (22/9/2021), data tersebut akan membantu J&J menyampaikan pendapatnya kepada regulator A.S. untuk suntikan booster bahkan ketika perusahaan menekankan daya tahan vaksin sekali pakai sebagai alat untuk meredakan pandemi global.

Presiden AS Joe Biden mendorong suntikan penguat dalam menghadapi lonjakan rawat inap yang disebabkan oleh varian Delta, dan J&J, satu-satunya pembuat obat dengan vaksin COVID-19 suntikan tunggal yang disetujui di Amerika Serikat, telahberada di bawah tekanan untuk menghasilkan bukti tentang efektivitas dosis tambahan.

“Perusahaan sekarang telah menghasilkan bukti bahwa suntikan booster lebih meningkatkan perlindungan terhadap COVID-19," Paul Stoffels, kepala ilmuwan J&J, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

J&J mengatakan booster yang diberikan dua bulan setelah dosis pertama meningkatkan kadar antibodi empat hingga enam kali lipat. Ketika diberikan enam bulan setelah dosis pertama, tingkat antibodi melonjak dua belas kali lipat, data yang dirilis bulan lalu menunjukkan, menunjukkan peningkatan besar dalam perlindungan dengan interval yang lebih lama antara dosis.

Efek samping dengan dua dosis sebanding dengan yang terlihat dalam penelitian dengan vaksin dosis tunggal. Data belum ditinjau oleh rekan sejawat tetapi akan diserahkan untuk publikasi dalam beberapa bulan mendatang.

Hingga saat ini, hanya Pfizer Inc./BioNTech SE yang telah mengirimkan data yang cukup kepada regulator AS untuk mengevaluasi apakah booster diperlukan sebelum tenggat waktu 20 September 2021 pemerintah Biden untuk meluncurkan suntikan booster. Keputusan tentang vaksin itu diharapkan keluar minggu ini.

Pada hari Jumat (17/9/2021), komite penasihat FDA memilih untuk merekomendasikan otorisasi darurat suntikan Pfizer tambahan untuk orang Amerika berusia 65 dan lebih dan mereka yang berisiko tinggi, namun masih perlu melihat lebih banyak data.

J&J mengatakan telah menyerahkan data ke FDA dan berencana untuk menyerahkannya ke regulator lain, Organisasi Kesehatan Dunia dan kelompok penasihat vaksin lainnya di seluruh dunia untuk menginformasikan pengambilan keputusan mereka.

Perusahaan juga mengatakan pada hari Selasa (21/9/2021) bahwa bukti dari studi dunia nyata yang terpisah dari hampir 400.000 orang di Amerika Serikat yang mendapat suntikan J&J dosis tunggal menunjukkan bahwa vaksin itu 79 persen efektif untuk mencegah infeksi COVID-19, dan 81 persen efektif untuk mencegah rawat inap dibandingkan dengan 1,52 juta orang dengan usia, jenis kelamin, dan masalah kesehatan yang sama yang tidak divaksinasi.

J&J mengatakan tidak ada bukti pengurangan efektivitas selama durasi penelitian dari Maret hingga akhir Juli – periode yang mencakup dampak varian Delta.

Efektivitas vaksin dalam studi dunia nyata bervariasi berdasarkan usia. Bagi mereka yang berusia di bawah 60 tahun, vaksin itu 86 persen efektif mencegah rawat inap dibandingkan mereka yang berusia 60 tahun ke atas. (*)


Informasi Seputar Tiongkok

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong