Baca dalam 3 menit

Mengapa China Memiliki Begitu Banyak BUMN?

Waktu Publish : 15 Jul 2021, 15:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Beberapa BUMN milik China - Image from Internet. Segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Beijing, Bolong.id - Tiongkok adalah ekonomi terbesar kedua di dunia dan memiliki perusahaan milik negara paling banyak di dunia - lebih dari 150.000. Di banyak negara lain, terutama negara-negara Barat, jumlah badan usaha milik negara jauh lebih kecil, biasanya dalam satu digit.

Dilansir dari 中外国民视角, daftar Fortune Global 500 pada tahun 2020 menuliskan bahwa 117 dari 500 perusahaan teratas global berlokasi di Tiongkok daratan, di mana 91 di antaranya adalah perusahaan milik negara.

Di antara 500 perusahaan teratas, 121 berasal dari Amerika Serikat, tetapi tidak satupun dari mereka adalah perusahaan milik negara.

Jadi mengapa ada begitu banyak perusahaan milik negara di Tiongkok?

Pertama, sejarah.

Sejak berdirinya Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 1949, perusahaan milik negara telah memainkan peran kunci dalam perekonomian.Negara berada dalam periode ekonomi terencana, yang berarti bahwa hampir semua perusahaan dimiliki dan dikendalikan sepenuhnya oleh pemerintah.

Baru pada tahun 1978 ketika Tiongkok memutuskan untuk mereformasi dan membuka sistem ekonomi Tiongkok memiliki karakteristik pasar, yang disebut ekonomi pasar sosialis.

Sejak itu, semakin banyak orang Tiongkok yang memulai bisnis mereka sendiri. Beberapa sarjana dari Tiongkok dan luar negeri menyarankan agar semua perusahaan milik negara diprivatisasi, mereka percaya bahwa jaminan dukungan pemerintah akan menyebabkan penggunaan dana yang ceroboh dan tidak efisien. Pada akhir 1990-an, Tiongkok mengadopsi kebijakan yang disebut "pegang yang besar dan lepaskan yang kecil" untuk mengurangi ukuran perusahaan milik negara. Ini menunjukkan bahwa pemerintah pusat akan terus mengontrol perusahaan milik negara yang lebih besar dan bahwa pemerintah daerah dapat mengatur ulang, memprivatisasi, atau hanya menutup perusahaan milik negara yang lebih kecil.

Karena perusahaan milik negara juga menghadapi risiko kebangkrutan, pasar Tiongkok tampaknya menjadi semakin kompetitif. Beberapa sarjana dari Tiongkok dan luar negeri menyarankan privatisasi badan usaha milik negara, mereka percaya bahwa jaminan dukungan pemerintah akan menyebabkan inefisiensi.

"Perusahaan milik negara sendiri tidak sesuai dengan ekonomi pasar," profesor Universitas Peking Zhang Weiying pernah mengatakan kepada Phoenix Satellite TV. "Saya masih percaya bahwa hanya ada satu jalan keluar bagi perusahaan milik negara Tiongkok, dan itu adalah memprivatisasi mereka secara bertahap."

Pada 8 Juli 2019, penyulingan petrokimia dan basis produksi kimia dari perusahaan penyulingan minyak terbesar Tiogkok Sinopec Group.

Meskipun para kritikus mengatakan bahwa perusahaan swasta dapat memainkan peran yang lebih besar dalam proyek skala nasional, Tiongkok percaya bahwa hanya perusahaan milik negara yang dapat memikul tanggung jawab ini.

Misalnya, Tiongkok memiliki banyak desa terpencil, dan pemerintah bersikeras bahwa tidak ada yang bisa ditinggalkan. Beberapa ahli berpendapat bahwa BUMN dapat memainkan peran penting dalam kemampuan dan dukungan untuk membangun infrastruktur publik yang memenuhi kebutuhan pemerintah dan masyarakat.

Salah satu proyek besar yang telah diselesaikan BUMN adalah jalan tol Tiongkok. Hanya butuh sekitar 30 tahun untuk membangun lebih dari 160.000 kilometer di jalan raya, lebih banyak dari negara lain mana pun di dunia.

Hampir semua jalan raya di Tiongkok dibangun oleh perusahaan milik negara. Ketika Tiongkok membutuhkan pembangunan infrastruktur, itu bisa segera dimulai. Dengan dukungan pemerintah, raksasa-raksasa milik negara ini tidak perlu mempertimbangkan keuntungan finansial dari proyek-proyek tersebut.


Informasi Seputar Tiongkok


Terkait

news

Stafsus Jokowi Dini Shanti Purwono Jadi Komisaris PGN

  • Lupita
  • 04 May 2021

business

China Tantang Erick Tohir Bawa Indonesia Masuk Global Fortun...

  • Visco Joostensz
  • 03 Apr 2021

business

BUMN China Tergetkan Profit Diatas Output Ekonomi Nasional

  • Danang
  • 24 Feb 2021

news

Erick Thohir Berhentikan Dua Direksi PT Kereta Api Indonesia

  • Lupita
  • 27 Jan 2021

news

Anies Kembali Perpanjang PSBB Jakarta Hingga 8 Februari, Ber...

  • Lupita
  • 26 Jan 2021

Technology

Indonesia akan Jadi Produsen Kendaraan Listrik di Pasar Inte...

  • Lupita
  • 04 Jan 2021
Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong
32
21
16
1
1
3