Baca dalam 3 menit

Liku-liku Evakuasi 22 Orang Terkubur Akibat Ledakan Tambang Emas Hushan

Waktu Publish : 28 Jan 2021, 10:55 WIB
SHARE ARTIKEL

Pencarian korban terus berlangsung -  Gambar diambil dari berbagai sumber segala keluhan mengenai hak cipta dapat menghubungi kami

Shangdong, Bolong.id - Lebih dua minggu ledakan di tambang emas Hushan di Kota Qixia, Provinsi Shandong, China timur. Dua puluh dua penambang terjebak di bawah tanah saat ledakan 10 Januar 2021i. Sejauh ini, 11 telah diselamatkan, 10 meninggal dunia, dan satu masih hilang.

Pada Senin (25/1/21) sore, departemen lokal mengadakan konferensi pers yang memberikan rincian lebih lanjut tentang misi penyelamatan. Pengarahan dimulai dengan keheningan satu menit untuk memberi penghormatan kepada para penambang yang telah meninggal.

"Pencarian di atas bagian bawah tambang pada dasarnya telah selesai. Tetapi terdapat sejumlah besar air di bagian bawah. Itu membuat pekerjaan penyelamatan kami sangat sulit. Kami tidak akan menyerah sampai kami menemukan yang terakhir hilang," kata Chen Fei, wakil panglima operasi penyelamatan, dalam pernyataan pembukaannya. Dilansir dari CGTN (26/01/2021)

Chen, juga walikota Qixia City, mengatakan bahwa dalam 14 hari operasi penyelamatan tidak terganggu, lebih dari 10 tim penyelamat terlibat, dengan lebih dari 400 set peralatan penyelamat, dan lebih dari 600 pekerja penyelamat. "Kami menggunakan semua metode yang mungkin untuk memenangkan perpanjangan waktu," tambahnya.

Menurut siaran pers resmi, ledakan pertama terjadi pada pukul 13:15 waktu setempat pada 10 Januari. Ledakan kedua terjadi sekitar satu setengah jam kemudian, yang mengakibatkan puing-puing dalam jumlah besar.

Li Lei, manajer proyek Perusahaan Konstruksi China Coal No. 5, mengawasi proses penyelamatan. Ia menjelaskan, “Lebih dari 70 persen penghambatnya adalah komponen baja, kusut pada kabel, kabel dan plastik. Mereka digulung menjadi satu, sehingga sangat sulit untuk membersihkan poros. Apalagi kami tidak bisa menggunakan peralatan mekanis, sepenuhnya mengandalkan pemotongan. operasi dengan tangan. "

Mayat sembilan penambang, dari 10 almarhum, ditemukan pada hari Senin ketika upaya penyelamatan dilanjutkan. Chen Yumin, kepala tim penyelamat di tempat, mengatakan: "Lima penambang tewas di sekitar 420 meter di bawah tanah, dan empat di 500 meter. Ini menunjukkan bahwa mereka semua tewas dalam ledakan kedua ketika mereka mencoba melarikan diri dari ledakan pertama. . "

Selama seminggu, tidak ada tanda-tanda kehidupan setelah ledakan kembar itu. Satu minggu kemudian, tim penyelamat merasakan tarikan pada salah satu tali yang mereka kirim ke dalam poros tipis. Sebuah catatan kertas kemudian dikirim dari sekelompok 12 penambang yang masih hidup - 11 orang terperangkap di kedalaman sekitar 600 meter, dan ke-12 orang terjebak lebih jauh di bawah. 

Sekarang, para penambang yang dibebaskan sedang memulihkan diri di rumah sakit setempat. Dua dari mereka dalam kondisi kesehatan yang buruk tetapi dalam bahaya. Qin Chengyong, kepala tim medis, mengungkapkan rencana perawatan yang disesuaikan. 

"Kami telah menugaskan tim medis untuk menambang yang diselamatkan dan memberi mereka perawatan khusus. Kami memiliki para ahli untuk memantau tidur, suasana hati dan keadaan psikologis mereka, dan memberikan konseling. Mereka sekarang merasa jauh lebih aman."

Tambang emas Hushan dimiliki oleh Shandong Wucailong Investment. Perusahaan memulai pekerjaan konstruksinya pada tahun 2016, dan hingga saat ini proyek tersebut masih belum selesai. Saat investigasi berlanjut, semua pekerjaan konstruksi telah ditangguhkan.

Seorang pekerja, bermarga Li, mengatakan bahwa ledakan itu mungkin akibat kurangnya perhatian terhadap peraturan tentang detonator dan bahan peledak. 

Sejauh ini, tidak ada penjelasan tentang kemungkinan penyebab ledakan tersebut, tetapi pihak berwenang setempat mengatakan mereka sedang bekerja untuk mengungkap kebenaran, dan akan membawanya ke publik, dan keluarga dari mereka yang turun ke tambang dan tidak pernah kembali hidup-hidup.(*)

Alifa Asnia/Penerjemah



Terkait

news

'Orang Kaya Tak Terlihat' Qinghai, Keruk Jutaan Ton Batubara...

  • Isna Fauziah
  • 10 Aug 2020

news

14 Hari Terjebak di Bawah Tanah, 11 Penambang Emas Berhasil ...

  • Alifa Asnia
  • 26 Jan 2021

news

14 Hari Terjebak, 11 Penambang Emas Shandong Diselamatkan

  • Megawati Putri
  • 25 Jan 2021

news

Liku-liku Evakuasi 22 Orang Terkubur Akibat Ledakan Tambang ...

  • Alifa Asnia
  • 28 Jan 2021
Banner Kanan
Logo follow bolong