Baca dalam 4 menit

Diagnosis dan Pengobatan di China Gunakan AI

Waktu Publish : 22 Nov 2021, 09:59 WIB
Sumber : tech.ce.cn
SHARE ARTIKEL


Pencitraan AI sederhana memainkan peran penting dalam diagnosis dan pengobatan penyakit - Image from app.goo.gl

Beijing, Bolong.id - Diagnosis penyakit menggunakan Artificial Intelligence (AI) digunakan di hampir semua rumah sakit di Tiongkok.

Dilansir dari tech.ch.cn pada (22/11/2021), sekitar 30% perangkat lunak AI terkait pencitraan. Bermanfaat untuk pencegahan dan pengobatan penyakit utama seperti jantung, kepala, leher, dan hati.

Pada 19 November 2021, pada Simposium Internasional 2021 tentang Penggunaan Teknologi Antariksa Secara Damai (Kesehatan), Wang Zhiqun (王志群), direktur departemen pencitraan Rumah Sakit Pusat Luar Angkasa, mengatakan bahwa kecerdasan buatan dapat mengubah dokter bebas dari pekerjaan berat dan berulang, memungkinkan dokter mencurahkan lebih banyak energi untuk penyakit yang sulit dan kompleks.

“Dalam hal skrining penyakit kardiovaskular, analisis penyakit, pemilihan rencana perawatan, prediksi risiko, dll., pencitraan AI dilakukan dengan baik.”kata Wang Zhiqun (王志群)

Menurutnya, metode yang paling umum digunakan untuk mendiagnosis penyakit kardiovaskular, terutama penyakit jantung koroner, adalah CT angiografi koroner.

Dalam proses ini, kecerdasan buatan digunakan dalam pemindaian CT, pemrosesan gambar, penulisan laporan pengujian, dan pencetakan film, yang sangat meningkatkan efisiensi departemen pencitraan.

Beberapa hari yang lalu, "The Lancet" menerbitkan sebuah penelitian yang memperkenalkan bahwa metode kecerdasan buatan dapat digunakan untuk secara otomatis mengidentifikasi peradangan pembuluh darah koroner perifer, sehingga dapat memberikan bukti klinis untuk intervensi dini pada pasien dengan sindrom koroner.

Gambar AI juga digunakan pada penyakit serebrovaskular. Wang Zhiqun (王志群) menyebutkan bahwa untuk pasien dengan stroke iskemik, gambar AI dapat digunakan untuk mendiagnosis jenis infark dan perdarahan serebral, meningkatkan efisiensi diagnosis dan pengobatan, serta mengurangi kesalahan buatan.

Pada saat yang sama, pencitraan AI juga dapat mendeteksi kondisi plak, memberikan dasar untuk memilih opsi perawatan. Pencitraan AI juga dapat mengevaluasi pasien dengan perdarahan otak, memprediksi risiko kekambuhan perdarahan jangka panjang, dan mengevaluasi risiko pecahnya aneurisma. Selain itu, dalam hal rekonstruksi pembuluh darah, rekonstruksi gambar AI lebih rumit dan efisien daripada rekonstruksi manual.

Selain itu, pencitraan AI juga memiliki tempat dalam penyakit neurodegeneratif, tumor, dan penyakit lainnya. Wang Zhiqun (王志群) memperkenalkan bahwa pencitraan AI dapat membantu dokter di bidang deteksi lesi, penilaian tumor jinak dan ganas, tindak lanjut, dan perencanaan bedah.

Dalam beberapa tahun terakhir, pencitraan kecerdasan buatan telah membuat langkah besar di bidang medis. Pada 2015, kecerdasan buatan diterapkan untuk mendeteksi nodul paru-paru.

Pencitraan AI dapat dengan cepat menemukan nodul paru-paru, terutama lokasi nodul kecil meningkatkan efisiensi diagnostik. Pada tahun 2018, pencitraan AI diperluas ke pembuluh darah kardiovaskular dan kepala dan leher.

Pencitraan AI dapat secara cerdas menyelesaikan rekonstruksi otomatis gambar vaskular di area ini dan secara otomatis mendeteksi lesi. Pada tahun 2021, kecerdasan buatan dapat memberikan dasar penting untuk operasi klinis melalui rekonstruksi gambar 3D...

Wang Zhiqun (王志群) mengatakan bahwa ketika skenario aplikasi pencitraan AI meningkat, beberapa masalah secara bertahap terungkap.

Misalnya, sistem perangkat lunak pencitraan AI dan sistem informasi rumah sakit perlu diintegrasikan; ada banyak produsen peralatan AI, dan bagaimana menggunakan sumber daya secara efisien dari semua pihak perlu dieksplorasi; masih banyak kebutuhan diagnosis dan perawatan klinis yang perlu diintegrasikan dengan AI. (*)

Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong