Lama Baca5 Menit

Gembira Warga China Bisa Wisata ke Bangkok

25 January 2023, 13:13 WIB

Gembira Warga China Bisa Wisata ke Bangkok-Image-1
Turis China tiba di Bandara Internasional Suvarnabhumi di provinsi Samut Prakarn, Thailand - China Daily

Hangzhou, Bolong.id - Pada hari pertama Tahun Baru Imlek, Minggu (22/1/2023) turis Tiongkok marga Wu mendarat di Bangkok, Thailand, bersama orang tuanya. Mereka senang.

Dilansir dari China Daily (24/01/2023) "Saya ingin membawa keluarga saya ke Thailand beberapa tahun lalu, tetapi ditunda karena pandemi COVID-19," kata Wu, yang tinggal di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, Tiongkok. 

"Segera setelah pembatasan perjalanan ke luar negeri kami dicabut, saya memesan tiket pesawat ke Thailand dan memenuhi janji saya."

Ketika Tiongkok menurunkan manajemen COVID-19 dan memfasilitasi perjalanan lintas batas yang lancar dan teratur bagi warga negara Tiongkok dan asing pada awal Januari, pasar perjalanan keluar, yang hampir tidak aktif selama tiga tahun terakhir, dengan cepat pulih selama Festival Musim Semi.

Hang Haijun, dari biro wisata, mengatakan: “Saat ini, permintaan outbound travel sangat kuat. Misalnya, produk penerbangan charter kami ke Maladewa pada Malam Tahun Baru Imlek terjual habis dalam tiga hari,” 

Kedutaan besar dan biro wisata di banyak negara, termasuk Thailand, Norwegia, dan Indonesia, telah memperluas sambutan mereka kepada wisatawan Tiongkok dengan berbagai cara sejak penyesuaian kebijakan tanggap COVID dan keluar-masuk Tiongkok.

"Untuk destinasi mana pun di dunia, kembalinya wisatawan Tiongkok adalah sesuatu yang dinanti-nantikan," kata Shen Jiani, peneliti senior di pusat penelitian strategis Ctrip Research Institute, menambahkan bahwa dorongan akan paling terasa di Asia pasar, karena lebih dekat ke Cina.

Wisatawan Tiongkok kini lebih cenderung memilih destinasi luar negeri dengan kebijakan masuk yang lebih terbuka dan ramah.

Data dari Grup Trip.com menunjukkan bahwa hampir setengah dari pemesanan hotel yang dilakukan di platform oleh turis Tiongkok selama lebih dari 20 hari adalah pesanan untuk hotel Thailand. Dalam sepekan terakhir, jumlah pemohon visa Thailand di Tiongkok meningkat tiga kali lipat dibandingkan tahun lalu, sementara jumlah orang yang membeli produk pariwisata untuk Thailand melonjak 10 kali lipat dari tahun ke tahun, menurut data dari cabang perjalanan Alibaba Fliggy .

Wu mengatakan bahwa dia dan keluarganya meninggalkan Guangzhou pada pagi hari dan mendarat di Bangkok pada siang hari. Hanya butuh 20 menit bagi mereka untuk menyelesaikan proses bea cukai. "Kami masih ragu tentang situasi masuk sebelum kami meninggalkan Tiongkok, tetapi seluruh proses berjalan tanpa masalah," katanya.

Turis Tiongkok ke Indonesia, Malaysia, Singapura, dan negara lain juga telah memposting pengalaman masuk mereka yang lancar di platform media sosial.

Masuknya turis Tiongkok menambah kepercayaan pada pemulihan ekonomi beberapa negara yang bergantung pada pariwisata. Malaysia diperkirakan akan menerima 1,5 juta hingga 2 juta wisatawan Tiongkok pada tahun 2023, sementara beberapa praktisi industri terkait di Singapura memperkirakan bahwa wisatawan Tiongkok akan menghasilkan tambahan pendapatan tahunan sebesar 2 miliar dolar Singapura.

Permintaan mendesak orang Tiongkok untuk perjalanan keluar juga mendorong otoritas pariwisata untuk menyesuaikan kebijakan.

Pada 20 Januari, Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata merilis surat edaran untuk menghidupkan kembali perjalanan grup keluar ke 20 negara dengan kebijakan masuk ramah terhadap Tiongkok, termasuk Thailand, Maladewa, Uni Emirat Arab, Rusia, dan Selandia Baru. Di Zhejiang, banyak agen perjalanan meluncurkan produk tur grup outbound dalam semalam, dan tur beberapa rute langsung terisi.

"Pemulihan pasar datang lebih cepat dan mantap dari yang diharapkan," kata Chen Jin, wakil manajer umum Tiongkok International Travel Service Ningbo Co Ltd, menambahkan bahwa dimulainya kembali perjalanan kelompok keluar akan menjadi pendorong percepatan pemulihan seluruh industri pariwisata.(*)

Informasi Seputar Tiongko

<<