Baca dalam 4 menit

Hotpot China Haidilao Akan Tutup 300 Restoran pada Akhir 2021 Setelah Ekspansi Massal

Waktu Publish : 09 Nov 2021, 16:34 WIB
SHARE ARTIKEL

Ingin Tutup 300 Toko Sebelum Akhir Tahun, Haidilao Patahkan Senjata untuk Bertahan? - Image from jiemian.com

Tiongkok, Bolong.id - Jaringan hotpot Tiongkok Haidilao akan menutup sekitar 300 lokasi berkinerja buruk pada 31 Desember menyusul strategi peluncuran cepat tahun lalu, perusahaan mengumumkan dalam pengajuan ke Bursa dan Kliring Hong Kong Jumat malam.

Dilansir China News pada Sabtu (6/11/2021), restoran-restoran yang akan ditutup adalah dengan lalu lintas pelanggan yang relatif rendah dan kinerja bisnis yang lebih rendah dari perkiraan. Beberapa toko akan ditutup sementara tidak lebih dari dua tahun, kata perusahaan itu, meskipun tidak memberikan tanggal.

Rantai itu juga akan memperlambat rencana ekspansi bisnisnya dan menahan diri untuk tidak membuka restoran baru dalam skala besar begitu tingkat omset meja rata-rata turun di bawah empat kali sehari, tambah pengarsipan.

Rantai tersebut berkembang dengan kecepatan tinggi pada tahun 2020, dengan 544 restoran baru yang menakjubkan dibuka tahun lalu - rata-rata 1,5 restoran baru per hari. Pada 30 Juni, Haidilao memiliki 1.597 restoran secara global, menurut laporan sementara perusahaan pada tahun 2021.

Selama dua tahun terakhir, tingkat turnover meja Haidilao telah turun secara dramatis, dengan tingkat rata-rata turun menjadi tiga kali per hari pada paruh pertama tahun 2021 dari 4,8 kali per hari pada tahun 2019. Angka untuk restoran yang baru ditambahkan bahkan lebih rendah, pada 2,3 kali per hari.

Hal ini mengakibatkan kerugian yang signifikan bagi laba bersih perseroan, yang tingkat pertumbuhannya mengalami penurunan dari 8,81 persen pada 2019 menjadi 1,08 persen pada 2020 dan kemudian menjadi 0,48 persen pada paruh pertama tahun ini.

Berita tentang Haidilao menutup 300 toko menjadi viral di Weibo seperti twitter China, menarik sekitar 620 juta tampilan pada waktu pers dengan banyak yang setuju bahwa perusahaan harus mengurangi untuk lebih fokus pada layanannya.

"Semakin banyak toko yang Anda buka, semakin sedikit Anda fokus pada layanan, lingkungan toko yang baru dibuka tidak normal, sementara harga hanya naik," tulis satu orang di Weibo.

Haidilao telah mengatakan dalam pengajuannya bahwa mereka tidak akan memberhentikan staf di lokasi yang terkena dampak, melainkan menugaskan kembali mereka untuk bekerja di dalam perusahaan. Namun, banyak online meragukan hal itu. Seorang pengguna menulis, "Apakah itu pada dasarnya berarti mereka akan menunggu mereka untuk pergi sendiri?"

Haidilao didirikan oleh Zhang Yong di Jianyang, Provinsi Sichuan China barat daya pada tahun 1994, dan telah menjadi rantai hotpot dominan di negara itu. Haidilao telah dikenal karena layanannya yang luar biasa, menawarkan apa saja mulai dari manikur hingga semir sepatu secara gratis untuk pelanggannya.

Harga saham Haidilao ditutup pada hari Jumat pada 21,05 dolar Hong Kong (sekitar Rp385 ribu) per saham, dengan total nilai pasar 114,91 miliar dolar Hong Kong (sekitar Rp210,7 triliun), memotong nilai pasarnya sekitar 350 miliar dolar Hong Kong (sekitar Rp640,1 triliun) dari tertinggi Februari 2021.

(*)


Load more
Banner Kanan
Logo follow bolong