Lama Baca 22 Menit

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021

04 December 2021, 12:43 WIB

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021-Image-1

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Beijing, Bolong.id - Direktur Luar Negeri Kemenpora Tiongkok, Yang Jiechi, menghadiri undangan Republik Siprus, Kongo, Republik Sierra Leone, pada 3 - 7 Desember 2021. Berikut petikan konferensi Kemenlu Tiongkok, tentang itu, bersama Jubir Kemenlu Tiongkok, Zhao Lijian.

CCTV: Juru Bicara Sekretaris Jenderal PBB baru-baru ini mengatakan bahwa tidak ada negara berpenghasilan rendah yang memvaksinasi 40 persen populasi mereka terhadap COVID-19. Berbicara tentang tujuan PBB untuk memvaksinasi 40 persen populasi dunia pada akhir tahun 2021, dia berkata, “Kami tidak berada di tempat yang kami inginkan.” Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok selalu percaya bahwa vaksin, sebagai senjata ampuh melawan pandemi, harus dijadikan barang publik global, untuk memberi manfaat bagi sebanyak mungkin orang di seluruh dunia. Kami hidup sesuai dengan kata-kata kami. 

Tiongkok telah menyediakan lebih dari 1,85 miliar dosis vaksin ke lebih dari 120 negara dan organisasi internasional, lebih banyak dari negara lain mana pun di dunia. Vaksin Tiongkok telah memainkan peran penting dalam membantu memerangi COVID-19 di negara-negara Mei dan telah disambut secara luas dan sangat diakui.

Tiongkok selalu percaya bahwa memerangi pandemi adalah tanggung jawab bersama semua negara. Kesenjangan imunisasi yang semakin lebar antara negara maju dan negara berkembang telah menghambat kemajuan global dalam memerangi COVID-19, yang merupakan ketidakadilan serius bagi masyarakat di negara berkembang. 

Negara-negara yang kuat dalam R&D dan produksi vaksin harus dengan sungguh-sungguh memikul tanggung jawab mereka dan memenuhi janji mereka untuk menyediakan vaksin kepada orang lain sesegera mungkin untuk membawa vaksin ke lebih banyak negara dengan kecepatan yang lebih cepat dan harga yang lebih rendah.

Tiongkok akan terus melakukan yang terbaik untuk menyediakan vaksin yang lebih aman dan efektif kepada dunia, terutama negara-negara berkembang, mempromosikan distribusi dan penggunaan vaksin yang adil secara global dan memberikan kontribusi positif bagi kemenangan awal dan lengkap umat manusia atas virus tersebut.

RTHK: Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi Resolusi Gencatan Senjata Olimpiade untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Pada 2 Desember, Sesi ke-76 Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi resolusi konsensus tentang Gencatan Senjata Olimpiade untuk Olimpiade Musim Dingin Beijing yang dirancang oleh Tiongkok dan IOC dan disponsori bersama oleh 173 negara. Banyak negara anggota angkat bicara untuk menyatakan dukungan mereka terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing dan resolusi Gencatan Senjata Olimpiade.

Resolusi tersebut mendesak negara-negara untuk mematuhi Gencatan Senjata Olimpiade dari tujuh hari sebelum dimulainya Olimpiade hingga tujuh hari setelah berakhirnya Paralimpiade. Ini mencatat visi Olimpiade Beijing 2022 “pertemuan yang menyenangkan di atas es dan salju murni”, dan mengakui peran olahraga dalam membangun ketahanan global untuk mengatasi dampak COVID-19. Ini menekankan bahwa Olimpiade dan Paralimpiade Musim Dingin di Beijing akan menjadi kesempatan untuk menunjukkan nilai persatuan, ketahanan, dan kerja sama internasional.

Fakta bahwa Resolusi Gencatan Senjata Olimpiade diadopsi melalui konsensus dan disponsori bersama oleh mayoritas negara anggota PBB menunjukkan dukungan negara-negara untuk Olimpiade Beijing dan Gerakan Olimpiade internasional, dan tekad kuat komunitas internasional untuk bersatu dalam solidaritas untuk mengalahkan virus corona, wujudkan kedamaian dan kerja “Bersama untuk Masa Depan Bersama”.

Sekarang, pekerjaan persiapan untuk Olimpiade telah memasuki bentangan rumah. Kami yakin bahwa, di bawah bimbingan semangat Olimpiade dan dengan upaya bersama dari semua pihak, kami akan memberikan Olimpiade yang efisien, aman, dan indah bagi dunia.

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021-Image-2

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

AFP: Regulator pasar AS pada hari Kamis mengadopsi aturan yang memungkinkan mereka untuk menghapus perusahaan asing dari Wall Street Exchanges jika mereka gagal memberikan informasi kepada auditor, yang mungkin dapat memblokir perusahaan Tiongkok dari listing di AS. Bagaimana Anda bereaksi terhadap ini?

Zhao Lijian: Langkah AS adalah langkah lain untuk melumpuhkan perusahaan Tiongkok untuk tujuan politik dan untuk menekan dan menahan perkembangan Tiongkok. Kami sangat menentang hal ini. 

Tiongkok selalu percaya bahwa di pasar modal yang sangat terglobalisasi saat ini, cara yang tepat untuk menyelesaikan masalah adalah agar pihak-pihak terkait secara jujur ​​dan tulus mendiskusikan berbagai masalah dan bekerja sama di bidang-bidang seperti memperkuat kerja sama regulasi lintas batas dan melindungi hak dan kepentingan hukum investor. 

Mempolitisasi regulasi sekuritas akan merugikan orang lain dan diri sendiri. Ini akan menghilangkan kesempatan investor Amerika untuk berinvestasi di banyak perusahaan dengan pertumbuhan tercepat di dunia dan menghilangkan banyak peluang bisnis dari perusahaan jasa profesional Amerika. AS harus memahami situasi dan menyediakan lingkungan yang adil, adil dan non-diskriminatif bagi perusahaan asing untuk berinvestasi dan beroperasi di AS alih-alih membangun hambatan. 

Tiongkok akan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk melindungi hak dan kepentingannya yang sah dan sah.

Dragon TV: Dilaporkan bahwa Toyoshi Fuketa, Ketua Otoritas Regulasi Nuklir Jepang (NRA), mengatakan kepada wartawan setelah memeriksa Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi bahwa akan sulit untuk memenuhi tujuan mulai melepaskan air yang terkontaminasi nuklir ke laut dari musim semi 2023. Fuketa mengatakan bahwa TEPCO perlu menyerahkan kepada NRA rencananya tentang pembuangan laut dalam tahun ini, menambahkan bahwa tidak ada tantangan teknis untuk melepaskan air yang terkontaminasi nuklir ke laut. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Tiongkok sangat prihatin atas kelanjutan persiapan Jepang untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir Fukushima ke laut. Adalah salah jika Jepang memutuskan secara sepihak untuk melepaskan air yang terkontaminasi nuklir ke laut. 

Keputusan itu dibuat tanpa menghabiskan semua sarana pembuangan yang aman, tanpa membuat semua informasi yang relevan menjadi publik, dan tanpa melakukan konsultasi penuh dengan negara-negara tetangga dan komunitas internasional. 

Hal ini banyak ditentang oleh masyarakat internasional. Saat kita berbicara, kelompok kerja teknis IAEA sedang mengerjakan pembuangan air yang terkontaminasi nuklir Fukushima. Sangat tidak bertanggung jawab bagi Jepang untuk terus meningkatkan persiapan untuk opsi pelepasan laut.

Komunitas internasional harus dengan tegas menolak pendekatan Jepang yang egois dan mendesaknya untuk segera mencabut keputusan yang salah dan berhenti bersiap untuk membuang air yang terkontaminasi nuklir ke laut.

People's Daily: Pada tanggal 1 Desember, Harvard Kennedy School merilis survei terhadap orang Amerika berusia antara 18 dan 29 tahun. Jajak pendapat menunjukkan bahwa 52 persen mengatakan demokrasi AS "dalam masalah" atau "gagal sama sekali" dan hanya 7 persen yang menggambarkan AS sebagai demokrasi yang sehat. Direktur polling mengatakan bahwa “anak muda Amerika membunyikan alarm”. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Saya mencatat laporan yang relevan. Survei sebelumnya menunjukkan bahwa 44 persen responden di seluruh dunia melihat AS sebagai ancaman terbesar bagi demokrasi global dan 81 persen orang Amerika mengatakan ada ancaman domestik yang serius bagi masa depan demokrasi AS. Angka-angka ini semua menunjukkan bahwa demokrasi ala AS telah kehilangan dukungan publik, seperti air tanpa sumber dan pohon tanpa akar.

“Ketika dibutuhkan 14 miliar dolar untuk memilih seorang presiden, Anda bertanya-tanya – demokrasi macam apa ini?” tanya Oliver Stone, pembuat film terkenal AS. Itu tepat. Demokrasi AS hanyalah diplomasi dolar, bukan? AS menggunakan apa yang disebut demokrasi sebagai trik untuk menipu orang-orang di dalam negeri dan alat untuk memajukan kebijakan hegemoniknya di luar negeri. Kerusuhan Kongres telah menusuk gelembung mitos demokrasi Amerika. Kegagalan di Afghanistan telah menunjukkan bahwa memaksakan demokrasi AS di negara lain tidak akan berhasil.

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021-Image-3

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Associated Press Pakistan: Tahun ini, Pakistan dan Tiongkok merayakan 70 tahun terjalinnya hubungan diplomatik mereka dan kedua negara telah menyelenggarakan lebih dari 100 acara untuk merayakannya. Bagaimana Anda melihat hubungan kedua negara di masa depan?

Zhao Lijian: Seperti yang Anda katakan, tahun ini menandai peringatan 70 tahun pembentukan hubungan diplomatik antara Tiongkok dan Pakistan. Untuk merayakan peristiwa penting ini, Tiongkok dan Pakistan telah sepakat untuk mengadakan lebih dari 100 kegiatan perayaan. 

Sejauh ini lebih dari 120 kegiatan telah diadakan, mulai dari acara-acara penting seperti pertukaran pesan ucapan selamat antara para pemimpin dan resepsi yang menandai peringatan 70 tahun pembentukan hubungan diplomatik, hingga kegiatan populer termasuk lomba esai dan lukisan serta festival kuliner. Berbagai kegiatan yang penuh warna dan mendalam ini telah membuahkan hasil yang baik.

Persahabatan antara Tiongkok dan Pakistan berakar pada orang-orang, di mana ia memperoleh vitalitasnya. Mengambil kesempatan peringatan 70 tahun pembentukan hubungan diplomatik sebagai kesempatan, Tiongkok siap bekerja sama dengan Pakistan untuk terus melanjutkan dan membangun persahabatan kita, lebih jauh memperluas dan memperdalam kerja sama praktis di berbagai bidang, membentuk budaya dan masyarakat yang lebih kuat ikatan ke masyarakat, berjuang untuk kemajuan yang lebih besar dalam kemitraan kerjasama strategis segala cuaca kami dan membangun komunitas Tiongkok-Pakistan yang lebih dekat dengan masa depan bersama di era baru.

China Daily: Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy R. Sherman dan Sekretaris Jenderal Layanan Tindakan Eksternal Eropa Stefano Sannino mengadakan pertemuan tingkat tinggi kedua Dialog UE-AS tentang Tiongkok pada 2 Desember di Washington. Mereka mengatakan dalam rilis bersama bahwa AS dan UE akan bekerja sama dengan Tiongkok jika memungkinkan, dan mengelola persaingan dan persaingan sistemik mereka dengan Tiongkok secara bertanggung jawab. Mereka menyatakan minat bersama dalam pertukaran lanjutan tentang masalah hak asasi manusia di Tiongkok, termasuk dalam forum multilateral. Apakah Anda memiliki tanggapan?

Zhao Lijian: Tiongkok, AS, dan UE adalah semua kekuatan dengan pengaruh signifikan terhadap perdamaian dan stabilitas dunia dan memikul tanggung jawab penting untuk masa depan umat manusia. Tiongkok dengan tegas menentang hasutan antagonisme dan konfrontasi yang mencolok berdasarkan ideologi.

Saya ingin menekankan bahwa ada faktor persaingan dalam hubungan internasional, tetapi seseorang tidak dapat mendefinisikan gambaran keseluruhan hubungan negara-ke-negara dengan persaingan, apalagi melanggar kedaulatan negara lain dan campur tangan dalam urusan mereka urusan internal dengan dalih persaingan atau bahkan terang-terangan mengeroyok negara tertentu. Sudah lebih dari 30 tahun sejak Perang Dingin berakhir. 

Semua pihak seharusnya sudah lama membuang mentalitas Perang Dingin dan keluar dari bayang-bayangnya. Kami bahu-membahu mengikuti aspirasi bersama orang-orang di semua negara dan tren zaman untuk perdamaian, pembangunan dan kerja sama yang saling menguntungkan, mematuhi keterbukaan, kerja sama, dialog dan konsultasi, dan memberikan stabilitas yang lebih besar dan energi yang lebih positif bagi dunia daripada anakronistik menghidupkan kembali momok Perang Dingin.

Berbicara tentang masalah hak asasi manusia, AS dan negara-negara tertentu di Uni Eropa memiliki masalah serius, dengan rekam jejak yang menyedihkan dari rasisme sistemik yang mendalam, anak dan kerja paksa, kekerasan senjata dan kejahatan kebencian, antara lain. 

Mereka juga telah menimbulkan tragedi kemanusiaan dan meninggalkan luka yang belum sembuh dengan mengobarkan perang di Republik Federal Yugoslavia, Afghanistan dan negara-negara lain. Jika AS dan UE benar-benar peduli dengan hak asasi manusia, mereka harus melakukan pencarian jiwa tentang masalah mereka sendiri dan memperbaiki kesalahan sejarah, daripada menyebarkan disinformasi dan pencemaran nama baik, menyerang dan mengkritik negara lain dengan kedok hak asasi manusia.

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021-Image-4

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Phoenix TV: Tindak lanjut dari Dialog AS-UE tentang Tiongkok. Siaran pers bersama juga menegaskan kembali pentingnya diversifikasi rantai pasokan dan “mengatasi paksaan ekonomi” dan menyatakan keprihatinan yang kuat atas “tindakan sepihak Tiongkok di Laut Tiongkok Selatan dan Timur dan Selat Taiwan”. Apakah Anda punya komentar?

Zhao Lijian: Bagaimana AS dan UE mengembangkan hubungan ekonomi dan perdagangan mereka adalah urusan mereka sendiri, tetapi mereka tidak boleh mempermasalahkan Tiongkok. Saya ingin bertanya kepada mereka yang dengan ceroboh menuduh Tiongkok melakukan pemaksaan ekonomi: 

Apa dasar tuduhan semacam itu? Tiongkok tidak menggertak atau menjatuhkan sanksi kepada orang lain, menggunakan yurisdiksi jangka panjang, atau menekan bisnis asing. Bagaimana orang bisa menuduhnya sebagai paksaan? Sudah diketahui dengan baik bahwa paksaan adalah gaya yang kuat dan ciri khas AS. 

Dengan kebijakan dan tindakannya, AS telah memberikan beberapa contoh buku teks tentang pemaksaan ekonomi kepada dunia. Ini telah lama menggunakan tongkat besar sanksi atas Kuba, DPRK, Iran dan Venezuela. Itu dengan ceroboh memulai perang dagang dengan negara lain dan juga menekan perusahaan teknologi tinggi asing atas nama keamanan nasional. 

Saya yakin pihak Eropa masih memiliki ingatan yang jelas tentang paksaan AS dalam kasus perusahaan Prancis Alstom dan proyek kapal selam nuklir Australia. Tiongkok siap bekerja sama dengan semua pihak untuk menjaga stabilitas dan kelancaran operasi rantai pasokan dan industri global.

Mengenai keprihatinan yang diungkapkan oleh AS dan Uni Eropa atas apa yang disebut “tindakan sepihak di Laut Tiongkok Selatan dan Timur dan Selat Taiwan” oleh Tiongkok, saya ingin menunjukkan bahwa langkah provokatif oleh otoritas DPP untuk mencari kemerdekaan dengan berkolusi dengan kekuatan eksternal adalah ancaman terbesar bagi perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan dan akar penyebab ketegangan saat ini. 

Tanggapan tegas Tiongkok terhadap kegiatan separatis kemerdekaan Taiwan dan campur tangan eksternal mutlak diperlukan. AS dan UE harus mematuhi satu-Tiongkok, bertindak dengan hati-hati dan berhenti mengirim sinyal yang salah kepada pasukan kemerdekaan Taiwan.

Adapun masalah Laut Tiongkok Timur atau Diaoyu Dao, pada dasarnya adalah tentang Jepang yang secara ilegal mengingini wilayah Tiongkok dan terus-menerus memprovokasi Tiongkok tentang masalah kedaulatan. Mengenai isu-isu mengenai Laut Tiongkok Selatan, pada dasarnya adalah tentang pendudukan ilegal negara-negara terkait atas pulau-pulau dan terumbu karang Tiongkok dan gangguan kekuatan eksternal. Semua yang dilakukan Tiongkok adalah untuk melindungi hak-haknya dan sepenuhnya sah dan sah.

TV Shenzhen: Bisakah Anda menawarkan informasi lebih lanjut tentang kunjungan Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi ke Ethiopia?

Zhao Lijian: Pada tanggal 1 Desember, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Wang Yi melakukan kunjungan kerja ke Ethiopia dan bertemu dengan Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Ethiopia Demeke Mekonnen.

Anggota Dewan Negara Wang mengatakan bahwa Tiongkok dan Ethiopia memiliki persahabatan tradisional dan merupakan mitra strategis yang komprehensif. Tiongkok menganut prinsip non-intervensi dalam urusan internal dan tidak ikut campur dalam urusan internal Ethiopia. Kami menentang campur tangan kekuatan eksternal apa pun dalam urusan dalam negeri Ethiopia dan khususnya tidak setuju dengan praktik kekuatan eksternal tertentu yang menekan Ethiopia untuk tujuan politik mereka sendiri. 

Konflik di Ethiopia saat ini adalah masalah domestik. Kami percaya bahwa Ethiopia memiliki kemampuan dan kebijaksanaan untuk menyelesaikannya dan mencapai inklusivitas dan stabilitas dengan cara politik sesuai dengan hukum. 

Pembicaraan damai adalah solusi nyata dan satu-satunya pilihan yang tepat. Kami berharap semua pihak di Ethiopia akan secara aktif menanggapi Resolusi Gencatan Senjata Olimpiade UNGA, menghentikan konflik sesegera mungkin dan bekerja untuk perdamaian abadi. Untuk tujuan ini, Tiongkok, sebagai teman baik Ethiopia, siap memainkan peran konstruktif berdasarkan kebutuhan Ethiopia dengan premis menghormati kedaulatannya. Kedua belah pihak juga bertukar pandangan tentang kerja sama bilateral praktis.

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021-Image-5

Zhao Lijian - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Bloomberg: Militer AS menerbangkan rekor 94 serangan mendadak di atas Laut Tiongkok Selatan pada bulan November, kata sebuah think tank Tiongkok. Beberapa penerbangan datang sedekat 16 mil laut dari perairan teritorial Tiongkok. Sinyal apa yang dikirimkannya tentang ketegangan antara Tiongkok dan AS?

Zhao Lijian: Saya telah mencatat laporannya. Saya ingin menekankan bahwa AS telah sering mengirim pesawat pengintai untuk melakukan pengintaian jarak dekat di dekat perairan pantai Tiongkok, yang secara serius mengancam dan merusak keamanan nasional Tiongkok. Tindakan terkait sengaja menciptakan ketegangan di udara dan di laut dan meningkatkan risiko konflik regional. Tiongkok menyesalkan dan dengan tegas menentang mereka.

Fakta telah berulang kali membuktikan bahwa AS adalah ancaman terbesar bagi perdamaian dan stabilitas regional. AS harus segera menghentikan pengintaian dan tindakan provokatif seperti itu. Tiongkok akan terus dengan tegas menjaga kedaulatan dan kepentingan keamanannya serta menegakkan perdamaian dan stabilitas regional.

Bloomberg: Seorang senior Demokrat AS mengatakan bahwa Dewan Perwakilan Rakyat siap untuk mengambil undang-undang yang berkaitan dengan hak asasi manusia di Tiongkok minggu depan, berpotensi termasuk RUU yang akan menargetkan barang-barang yang dibuat di Xinjiang, di mana pemerintah diduga menahan Muslim Uyghur secara paksa. Apakah kementerian punya komentar?

Zhao Lijian: Pihak Tiongkok telah menyatakan posisinya pada isu-isu terkait Xinjiang pada banyak kesempatan. Apa yang disebut tuduhan “kerja paksa” adalah kebohongan abad ini. Undang-undang yang Anda sebutkan adalah murni manipulasi politik. Ia bermaksud menggunakan hak asasi manusia sebagai kedok untuk merusak stabilitas dan pembangunan Xinjiang. Ini mengungkapkan niat jahat beberapa politisi AS anti-Tiongkok yang mencoba menggunakan masalah terkait Xinjiang untuk mengacaukan Xinjiang dan Tiongkok. Langkah tersebut bertentangan dengan hukum globalisasi, merusak stabilitas industri global dan rantai pasokan, dan pada akhirnya akan merugikan kepentingan AS sendiri.

Anggota parlemen AS harus berhenti terlibat dalam manipulasi politik yang menargetkan Tiongkok dengan mengutip masalah “kerja paksa” yang dibuat-buat dan berhenti meninjau atau mendorong undang-undang negatif tentang Xinjiang. Mereka sebaiknya berhenti membuang-buang waktu dan energi untuk mencoreng dan menyerang Tiongkok. Tidak perlu menyusahkan diri di akun Xinjiang karena kawasan ini menikmati stabilitas dan kemakmuran dan penduduk di sana menjalani kehidupan yang bahagia. Mereka malah harus bekerja untuk mengatasi masalah domestik seperti diskriminasi rasial dan tanggapan COVID-19 dan melayani rakyat dan konstituen mereka sendiri dengan tindakan nyata.

Pertanyaan berikut diangkat setelah konferensi pers reguler:

Q: Sebuah kapal Tiongkok mulai tenggelam di lepas pantai ROK, dan 13 pelaut Tiongkok telah diselamatkan. Bisakah Anda menawarkan informasi lebih lanjut tentang upaya penyelamatan? Apakah lebih banyak orang terjebak? Dan apa yang menyebabkan kejadian ini?

Zhao Lijian: Pada siang hari tanggal 3 Desember, sebuah kapal penangkap ikan Tiongkok dengan 22 awak Tiongkok menabrak batu dan mulai tenggelam di perairan selatan kota Yeosu, ROK. Setelah insiden itu terjadi, Konsulat Jenderal Tiongkok di Gwangju dan pusat pencarian dan penyelamatan maritim Kementerian Perhubungan segera berkoordinasi dengan Coast Guard ROK untuk melakukan pekerjaan penyelamatan. Hingga pukul empat sore ini, 18 telah diselamatkan. Empat pelaut lainnya yang menguras air di geladak yang lebih tinggi dengan mengenakan jaket pelampung tidak dalam bahaya. Kami menghargai operasi penyelamatan tepat waktu dari pihak ROK. (*)

Konferensi Pers Kemenlu China 3 Desember 2021-Image-6

Wartawan - Image from Laman Resmi Kementerian Luar Negeri Tiongkok

Informasi Seputar Tiongkok